hidup sehat?

Tuesday, May 27

tahun 2014 sudah masuk pertengahan dan saya (baru) punya resolusi susulan yaitu menerapkan hidup sehat. aseli ini gak kepikiran sama sekali enam bulan kemarin. sampai akhirnya saya terkena flu, dua minggu dan masih berlanjut sampai sekarang. menyiksa sekali, kepala berat.. hidung mampet dan sedihnya gak bisa istirahat karena dikantor lagi hectic pemberkasan cpns yang jumlahnya gak tanggung-tanggung, 462 orang! dan sebagai prajurit urusan data data dan data dari jauh-jauh hari saya sudah diminta ikhlas sama pak bos, merelakan dua kali sabtu dan dua tanggal merah diakhir bulan ini untuk masuk kantor.

karena hidung mampet menyebabkan susah tidur maka sambil menunggu ngantuk malam ini saya iseng browsing cara bikin homemade yogurt. pagi memang suka banget sama yogurt, jadi kepikiran aja sih, kalau saya bisa bikin sendiri sepertinya akan lebih ekonomis, lebih terjamin kandungan nutrisinya karena gak pake embel-embel bahan pengawet, perisa buatan dan lain-lain. eh ternyata bikin yogurt itu gampang banget loh. iya gampang, cuma gak tau kapan mau dipraktekinnya hahahaha. selesai browsing saya lanjut blogwalking kemana-mana sampai akhirnya mampir ke blognya mbak sondang. dan setelah baca postingan mbak sondang yang itu saya terpukul sekali. boook, mbak sondang yang ibu bekerja, long distance marriage, dengan tiga anak yang-udah-jangan-ditanya-repotnya-kaya-apa aja bisa mengatur menu makan sehat. trus kenapa saya anak baru satu, kantor deket rumah tapi enak banget tiap pagi sarapan gorengan, siang makan bakso sejuta msg dan menutup malam dengan makan nasi padang berkolesterol tinggi?

ya walaupun itu gak tiap hari, tapi jujur saya gak pernah peduli berapa banyak air putih yang saya konsumsi hari ini, makan buah atau enggak saya hari ini, cukup atau enggak asupan sayur saya hari ini. ibarat kalau dibikin flowchart jadinya akan sederhana sekali : lapar lalu makan, selesai persoalan. yang penting hasil akhirnya kenyang, soal kriteria makanan sehat? dipikirin sih, sesekali doang tapi. selama ini yang saya perhatikan pola makannya cuma pagi. iya, sampai detik ini saya memang masih memasak untuknya, setiap hari. memastikan asupan nutrisi selama saya tinggal bekerja baik dan terjaga. urusan saya dan bapaknya gak kepikiran sama sekali. pikiran saya sih ah kita berdua udah gede ini. kalau laper juga bakal makan sendiri. tapi ternyata harusnya gak boleh gitu ya. makanya malem ini saya bikin resolusi tengah tahun dan bertekad akan langsung mewujudkannya.

pengennya sih bisa menerapkan gaya hidup sehat yang dimulai dari makanan. gak perlu ngimpi bisa se-expert mas gobind vashdev sang master vegetarian itulah, tapi seenggaknya harus dimulai dari sekarang, pelan-pelan memperbaiki pola makan yang udah gak karuan ini. abisnya selama ini udah keenakan sama pembenaran  ngapain ribet masak kalo cuma tinggal berdua. beneran deh sugestinya mesti diganti dengan kalimat yang lebih positif. masak memang repot, tapi kalau sakit karena pola makan yang gak sehat? bakalan jauh lebih repot kan? lagian saya sadar ini bukan perkara sehat saat ini saja, tapi juga buat investasi kesehatan masa depan. jadi mari kita mulai. masak buat masery dan saya sendiri minimal sehari sekali, mulai peduli asupan air, buah dan sayur.

dan penyempurna niat-niat mulia diatas tadi tentunya ada yang gak kalah penting yaitu olahraga. iya, tau kok.. ini lagi ngumpulin niat buat bike to work lagi seminggu sekali. niat doang? iyaaaa.. memang baru niat. tapikan kalo di islam niat doang udah dapet pahala kak hahahahahahaha. 



1 comment:

  1. semangat ibuuuuk....aku malah bertekad jalanin hidup sehat setelah ngalamin kena hepatitis awal taun 2010. ih kerasa banget itu minum air putih makan sayur dan makan buah sangat penting..sekarang meski ga menganut food combining ato vegan tetep usahain menu sehat tapi aku ga dapetin bonus badan langsing tinggi semampai :D

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS