hemat, beb.

Wednesday, August 28

posting ini adalah buntut dari bahasan soal berhemat yang sempet jadi hot topic dikalangan buibu kantor kemarin sore. jadi gini, ini bukan bagian dari rasa tidak bersyukur ya, sama sekali bukan. cuma kan namanya manusia yang juga pegawai biasa, ada aja kepengennya dan sering banget kepentoknya hahahaha.. kepengen disini ya kepengen macem-macem, kayak misalnya saya lagi pengen punya rumah. pengen sih.. banget. tapi apadaya tabunganpun belum cukup. atau tiap liat barang seringnya suka kepengen beli, tapi berakhirnya dengan urung atas berbagai pertimbangan.
 
sejarahnya diantara anak-anak ibu, saya memang terkenal sebagai si bungsu yang payah dalam hal mengelola keuangan. dari jaman duluuuu banget, sampe detik ini. padahal dibilang boros juga enggak kok. saya bukan seperti kebanyakan perempuan yang punya tas minimal 3, koleksi sepatu flat dan heels berbaris di rak, beli baju juga terbilang jarang banget. sebagai ilustrasi dalam dunia per-fashion-an, saya cuma punya satu sendal gunung buat dipake kemana-mana yang saya beli dari tahun 2007, satu tas kerja yang saya beli dari gaji pertama saya di pabrik tahun 2008 dan dua sepatu kerja yang saya pakai bergantian :D

kalau semenjak berumah tangga pengeluaran terbesar itu ada di kebutuhan makan. menurut saya soal makan ini termasuk salah satu pengeluaran yang susah ditekan. walaupun saya dan masery terbilang jarang makan diluar. kalaupun gak sempet masak, beli lauk untuk makan sehari-hari ya cuma dikantin langganan, atau dirumah makan padang yang harganyapun normal. sesekali makan diluar, jajan, kalau saya lagi kumat rajinnya, kadang memang sengaja beli bahan makanan "mewah" seperti iga sapi untuk diolah sendiri. tapi harusnya gak terlalu menguras ya?

makanya belum nemu nih cara hemat yang menyenangkan. dulu sempet pinginnya tiap hari apa gitu ke kantor bawa sarapan dari rumah. kenyataannya sekarang? hyaaah.. bangun jam 4 aja masi berasa kurang banget buat nyiapin ini itu keperluannya pagi selama saya tinggal kerja. malem mau masak? jujur aku tak sanggup hahahaha.. yang dulu kuat banget tidur tengah malem, sekarang jam 8 aja udah pasang lampu tidur dan yasalam sampai keesokan harinya. jadi lupakan cara hemat dengan berbekal :p

yang saya sadari memang saya tidak pernah mencatat pengeluaran. ihh, niat mah ada banget. pengennya sih memang tiap hari, pengeluaran sekecil apapun dicatat. seminggu pertama berhasil tapiiiiii selalu deh berujung pada kemalasan dan kelupaan dan akhirnya lenyap tanpa jejak aja tuh saldo fufufufu *peluk mesin atm* makanya bertekad deh bulan depan saya mesti banget nyatetin semua pengeluaran sekecil apapun biar ketauan jejaknya, biar bisa dipertimbangkan bagian mana yang harus ditekan, dipangkas dan dikurangi.

atau, ada yang punya cara berhemat lebih jitu lagi?

#nyampah

Tuesday, August 20

kalau sedang "kehabisan" membagi waktu antara bekerja dan mengurus urusan rumah tangga, saya seringnya berfikir, kayaknya asik kalau jadi ibu rumah tangga. correct me if i'm wrong menurut saya, jadi ibu rumah tangga itu jadi bisa punya lebih banyak waktu, setidaknya untuk keluarga. saya membayangkan kalau jadi ibu rumah tangga saya akan punya studio jahit dan berkreasi dengan benang jarum setiap hari tanpa harus kejar-kejaran sama jam kerja. dan dengan waktu yang lebih fleksibel tentunya menjadwal waktu berlibur juga (sepertinya) jadi lebih mudah, bisa liburan kemana saja, bebas dari rasa gak enak hati karena terlalu sering mengambil jatah cuti :D

kalau mengikuti keinginan ya, pinginnya bisa seimbang antara kerja, urusan rumah tangga dan hobi. angan-angannya sih pulang kerja sampe rumah tuh nemenin pagi main sampe tidur, kebeneran si bocah tipe yang jam 7 malem udah KO, jadi kalau malam memang punya waktu lebih luang. idealnya sih langsung masak.. trus makan bareng masery. nah.. beres itu (harusnya) nerusin hobi.. jahit, eksperimen bikin macem-macem. tapi kenyataan memang gak pernah semanis angan-angan, seringnya mentok sama dua situasi : banyak-mau-gak-ada-waktu dan(atau) banyak-mau-keburu-males hahahahaha.

sebenarnya bisa saja punya waktu santai lebih banyak kalau saya mau sedikit cuek dengan urusan remeh temeh. gak harus repot nyuci cloth diaper, gak usah pusing mikirin homemade baby food, gak  perlu belajar jahit baju bayi, tapi saya gak bisa. ada kepuasan tersendiri kalau berhasil melewati seminggu penuh tanpa disposable diapers, atau kebahagiaan yang tak terbayar ketika menyuapi pagi dengan makanan hasil olahan sendiri. walaupun percaya deh, semua yang saya lakukan sama sekali bukan untuk mendapat gelar ibu ideal. saya melakukan apa yang saya lakukan berdasar hati nurani saya sebagai seorang ibu.

mungkin juga karena sekarang baru punya anak satu, jadi segala urusan rumah tangga belum terlalu terasa. jam tidur berkurang juga belum terlalu ada efeknya. mungkin nanti kalau pagi punya adik(-adik), saya akan seperti mbak sari yang akhirnya memilih untuk mengurus sendiri anak-anaknya, mengambil segala risiko dan memutuskan jadi ibu rumah tangga. saya tau resign atau mengundurkan diri adalah keputusan yang sama sekali tidak mudah, apalagi untuk seorang wanita yang terbiasa punya rutinitas diluar rumah, bekerja dan punya penghasilan sendiri.

saya sendiri walaupun nyaman ditempat kerja yang sekarang, tidak takut jika suatu hari nanti harus mengambil keputusan besar seperti yang mbak sari lakukan. kalaupun saya mengundurkan diri dari status pegawai negeri yang dulu saya dapatkan dengan susah payah dan sampai saat ini masih jadi impian banyak orang, saya ingin melakukannya dalam keadaan lapang dengan segala pertimbangan baik dan buruk yang saya pahami betul. bukan karena tidak ada pilihan lain selain mengundurkan diri :)

my baby bibs project

Monday, August 19

punya baby bibs atau celemek dua biji, kirain cukup. ternyata, kalau buat belajar makan kuraaaaaaang bangeeeeet. terutama buat tipe bayi yang kalo makan agak heboh hore kayak pagi gini. kemarin sih sempet pake metode cukipa alias cuci kering pake. tapi lama-lama repot yak, tiap mau makan mesti ke atas ngecek jemuran dulu..

trus dasar sayanya yang banyak mau sih ya. pokoknya gak mau beli celemek yang biasa.. maunya punya celemek yang eye catching biar anaknya jadi semangat makan juga *yakali udah ngerti* :))))

karena gak mungkin beli satu jadi browsing sana sini demi mendapatkan keseimbangan antara model dan harga. trus itung-itungan pengeluaran dan berakhir dengan kalimat standar jeritan hati ibu-ibu "yak ampun mahal amat sik.." hahahahahaha. akhirnya mikir mending bikin deh. repot dikit yang penting kece :p

bikinnya cuma sebentar kok, tapi pengalaman yang udah-udah kalo sambil jahit sambil (sok) bikin tutorialnya pasti hasil jahitannya gagal. jadi maaf aja kalo mulai sekarang tiap bikin project jahit menjahit, aura pamernya bakal lebih berasa karena yang mejeng di blog langsung hasil jadinya hahahahaha.

dan ta daaaa ~ ini dia hasilnya.. si bayi gemesin dengan celemek kece buatan ibunya *mbangga*




demam browsing

Wednesday, August 14

demam browsing pola baju anak yang saya derita beberapa hari terakhir ini bukan tanpa alasan. lebaran kemarin ceritanya saya sama masery dibikin pusing sama acara nyari baju lebaran buat pagi. yak ampooon susyah bener! sebenernya yang bikin susah itu ya ibu bapaknya sih hahahaha.. tau deh, kalo urusan baju membaju saya sama mas ery emang satu selera banget. bahan adem, model sederhana, warna lembut, harga terjangkau dan gak tau kenapa empat kriteria itu kalo dijadiin satu kok jadinya hampir mustahil.

rasa-rasanya semua baby shop di bandung ini sudah saya sambangi setiap hari mulai dari sebelum libur sampe udah mulai libur lebaran. sebenernya ada satu lagi faktor yang pendukung situasi udah-nemu-tapi-gak-jadi-beli, yaitu ibu! iyaaaa.. ibu tuh kan jahitnya gape banget ya. jadi kalo nemu baju bayi lucu, trus liat modelnya, liat bahannya, liat harganya cocok seringnya selalu berakhir dengan kalimat semacam

"modelnya bagus deh. tapi bahan kayak gini kan bisa beli di kings lagian ati pasti bisa banget jahit begini.." 

dan adegan selanjutnya kalo gak balikin baju yang diliat ke gantungan, ya melipir nyari model yang lain. ahahahaha.. ini bukan bagian dari itung-itungan sama anak sendiri loh ya? tapi percayalah.. kalau kalian sudah mengenal apa itu yang namanya dunia jahit menjahit maka niscaya harga baju yang dijual di mall atau toko itu rasanya too much. ya walaupun akhirnya setelah bulak balik keliling kesana kemari dapet juga sih bajunya.

tapi efek setelah itu, tiap hari kerjaan saya browsing nyari pola baju untuk bayi. jadinya malah gemes pengen bikiiin sendiri. eh gini-gini saya dulu pernah kursus jahit lohhh.. *songong* tapi gak bisa-bisa juga sih ahahahahaha. enggak! saya ralat, saya bukan gak bisa.. cuma kurang keras kepala aja buat nyoba --- cieee.. semangat amat membela dirinya jeng :))))

intinya, saya bertekad. tahun depan harus udah bisa jahit baju minimal buat pagi, syukur-syukur bisa buat saya dan pak suami juga. tahun depan lebaran dan dompet harus sama-sama kece ahahahahaha, pokoknya tahun depan juga no more kukurililingan! *eeaaaaa sunglish, sunda-english* :))))

rumah impian

Monday, August 12

belum punya rumah sendiri. alhamdulillah masi dikasi rejeki nempatin rumah bapak di bandung. tapi cita-cita punya rumah sendiri ada banget pasti. rumah yang gak besar tapi halamannya luas.. gak gedongan tapi banyak pohonnya. yang banyak jendelanya, lantainya adem, catnya krem, kordennya batik (dan saya jahit sendiri), yang kursi tamunya kayu, ada mushola, ruang baca, ada ruang kerja masery dan studio jahit kepunyaan saya. rumah yang di dindingnya banyak foto keceriaan kami, yang ada landrover dan sepeda gunung di garasinya. rumah yang kalau pagi dihari libur terdengar suara anak(-anak) main di halaman, kucing yang lagi berjemur dan keluarga ayam yang hilir mudik kesana kemari.
 
rumah impian, yang penuh kehangatan. amiin.

hari bersejarah

minal 'aidin wal faidzin, taqaballahu minna wa minkum.
libur sembilan hari sudah berlalu, saatnya kembali pada realita dan meja kerja ahahahaha *nangis*

jadi jadi jadiii... dimana-mana yang namanya lebaran pasti selalu punya cerita seru-tapi-cape-tapi-seru kan ya? saya juga. apalagi lebaran kemarin adalah hari bersejarah buat saya karena ini pertama kalinya selama sembilan tahun di bandung, saya gak mudik ke lampung ataupun surabaya. cuma bisa telfon-telfonan sama orang rumah abis sholat ied, itu juga cuma sebentar soalnya bapak sama ibu sibuk bagi thr buat bocah-bocah disana, maklum eyang-eyang idola anak tetangga :D

oiya, hari pertama lebaran kemarin juga bersejarah buat pagi karena tanggal delapan kemarin pagi lulus asi ekslusif.. passssss enam bulan, waktunya makaaaaaan *pukul pukul wajan* ih girang bener dah ibuknya. soalnya gak nyangka perjuangan yang awalnya penuh air mata bisa sakseeessss kayak sekarang. boook.. jaman baru ngelahirin itu, mana kepikiran bisa sukses asi. udah termehek-mehek karena baby blues syndrome, pake dibonusin nipple lecet segala lagi. tapi alhamdulillah akhirnya semua drama air mata itu bisa dilalui dan berakhir bahagia.

selamat makan anak ibuuuk :*

eniwey, lebaran yang gak pake foto keluarga kayaknya cuma lebarannya saya deh ahahahaha. keburu repot sama nyiapin makan dan ini itu lainnya. apalagi makan pertama, gak sah dong ya kalo gak berakhir dengan disaster. segitu udah didudukin di high cair, dipakein slabber.. masih aja itu makanan sampe celananya si bayi hahahaha. beres makan langsung nyuciiii gak peduli lebaran. trus ceritanya, pas hari pertama makan, saya baru tau kalau si blender rusak. sempet sebel juga, kenapa dari kemaren gak dicobain dulu. tapi untung udah nyuci dan nyiapin baby food maker dari jauh-jauh hari.. jadi deh selama lima hari ini, si makanan saya giling manual :p
dan sama halnya dengan mandi, urusan makannya pagi pun saya atur sejak awal supaya ketika saya masuk kerja masih bisa saya tangani sendiri. jam makannya saya geser jadi lebih awal, maksudnya biar saya masih bisa nyuapin sebelum berangkat kerja. dengan bertambahnya tugas dan tanggung jawab MPASI ini artinya jam tidur sayapun berkurang sedikit (lagi). bukan terlalu idealis sih, ini cuma bagian kecil dari komitmen. meskipun bekerja dari senin sampai jumat, selagi saya bisa.. semua urusannya pagi ya saya urus sendiri :D

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS