a stroller won't get you here

Friday, July 26

ini semua berawal dari kegalauan saya dan masery memilih media untuk membawa pagi ikut pergi kemanapun kami pergi. karena saya, masery dan pagi hanya tinggal bertiga tanpa asisten rumah tangga yang menginap. jadi kami bertiga ini sepaket, mau jalan kaki, ngangkot, naik motor atau mobil.. pergi satu ya pergi semua. makanya media "pembawa anak" sangat penting untuk saya dan masery. 

niat awalnya sih beli stroller yang minimalis, yang kira-kira bisa dilipet sekecil mungkin sehingga ringkes kalau kita bawa traveling. waktu itu hampir tiap hari saya browsing demi mendapatkan model stroller ciamik dengan harga yang rasional, dan selalu begitu nemu yang modelnya agak bagus langsung kirim ke email masery untuk jadi bahan diskusi. sampai suatu hari ketika saya lagi heboh browsing, saya nemu foto ini 

gambar diambil dari sini

tertampar banget rasanya. hobi saya dan masery memang jalan-jalan, tapi bukan ke mall, bukan juga ketempat-tempat yang dipastikan ramah stroller. kita berdua itu kalo jalan gak jauh dari taman kota, hutan kota babakan siliwangi, nonton adu domba atau jalan kaki keluar masuk perkampungan dimana itu semua hampir gak mungkin kalau pakai stroller. duh, kenapa baru kepikiran! akhirnya dengan hati mantap perburuan stroller resmi dihentikan saat itu juga hahahaha. 

langsung kepikiran beli baby carrier? enggak sama sekali. soalnya pagi punya beberapa hadiah baby carrier, waktu itu saya pikir ya pake aja yang ada. sampai pada suatu hari, saya sebel sendiri dengan baby carrier yang biasa kami gunakan.. ribet pake banget. kalo anaknya anteng sih, gak begitu kerasa.. lah kalo pas keburu nangis. malah jadi keringetan doang hasilnya, karena mesti tarik sana tarik sini, pasang ini pasang itu. akhirnya, saya iseng tanya sama masery "kenapa sih kita gak beli baby carrier yang bagus sekalian..?"

pertanyaan saya bukan tanpa alasan loh, karena setelah saya dan masery resmi memutuskan untuk tidak membeli stroller, kami memang masih punya PR, membeli media yang nyaman aman untuk menggendong pagi dan baby carrier yang kita gunakan selama ini sama sekali bukan pilihan. setelah sedikit berdisukusi atas kesepakatan bersama maka dimulailah perburuan baby-carrier-yang-bagus-sekalian itu, baby carrier dengan harga yang menurut banyak orang gak masuk akal :D

deg-degan ada banget, apalagi baby carrier yang saya dan masery pengen adalah barang import yang tidak ada perwakilan toko resminya di indonesia, jadi gak bisa nyobain langsung. bertanya-tanya juga pasti, bolak balik meyakinkan diri, penting banget gak sih barangnya? worth it gak sih nantinya? dengan bilangan harga berakhiran juta, tentunya ada ketakutan tersendiri dihati kecil saya. tapi disisi lain, saya dan masery setuju bahwa kenyamanan dan keamanan adalah haknya pagi. apalagi sudah banyak rencana traveling di kepala kami berdua dan baby carrier adalah penunjang rencana perjalanan kami yang utama. 

dan setelah beberapa hari browsing sana sini, mempertimbangkan ini itu, gak lupa berbekal rekomendasi dari beberapa bahasan forum, maka pilihan jatuh kepada BOBA 3G organic chestnut. gak usah bahas soal harga ya *buang atm* hahahahaha. pokoknya pas si boba dateng, saya excited tiada tara.. begitu packing paket terbuka, langsung coba dan.. SUKA!!! gak pake bingung, langsung bisa dipraktekin sendiri, gak perlu bantuan orang lain. aaah.. aku cinta sekali sama kamu boba! trus anaknya juga keliatan mantep banget duduknya. saya coba jalan-jalan keliling rumah, ngaca, trus naik turun ke ruang atas, trus ngaca lagi.. *iye iye norak* hahahaha.

nah, berhubung masery lagi dines lapangan jadi dia belum nyobain si boba yang maha dasyat ini, tapi jelas udah saya pamerin lewat sms dooong.. hahahaha. besok rencananya saya mau jalan sama pagi keliling komplek sambil nyari tukang sayur. idiiiiih, semangat bener yak.. padahal biasanya saya paling males jalan muter-muter komplek kalo gak sama masery :p 

tolong, maaf dan terimakasih

ceritanya kurang lebih satu bulan ini, di kantor ada program baru yang namanya Motivation Of The Day atau diposting ini akan saya singkat jadi MOD biar lebih caem ahahahaha. MOD itu semacam acara santai yang rutin dilakukan setiap pagi sebelum mulai bekerja dengan durasi kurang lebih 30 menit. di MOD ini semua pegawai satu demi satu (bergiliran setiap hari) menyampaikan apa saja yang ingin mereka sampaikan, dengan syarat harus bisa menginspirasi rekan-rekan kerja lainnya. boleh mengutip dari internet, boleh kehidupan pribadi, boleh juga nyeritain pengalaman kerja selama di institut gajah ini :D

keliatannya simpel ya, tapi buat saya pribadi MOD ini dampaknya keren. salah satu yang saya dapet dan nempel banget di kepala saya dari program setengah jam gagasan pak wayan ini adalah tiga kalimat sakti : maaf, tolong dan terimakasih. hayooo.. siapa yang dari dulu sadar kalau tiga kalimat ini beneran sakti? dan siapa yang (akhirnya) ngaku kalau jarang banget menggunakan kalimat sakti ini dalam kehidupan sehari-hari? padahal kalimatnya pendek dan gratis pula. apa susahnya kan? memang gak susah sih, kita cuma kurang terbiasa aja. makanya harus dibiasakan mulai dari sekarang *notes to myself*

buat saya juga MOD ini lebih ke arah "ngingetin", apalagi kalau yang cerita para bapak ibu rekan kerja yang notabene kebanyakan usianya jauh diatas saya. biasanya beliau-beliau menceritakan pengalaman hidup dan semua pasti setuju kan kalau pengalaman hidup itu ilmu dari segala ilmu, guru dari segala guru. walaupun mungkin kita yang masih muda (cie mudaaaa..) secara kezamanan lebih up to date tapi kalau soal pengalaman hidup jelas bicara soal usia kan? pokoknya selama ikut MOD saya jadi berasa punya banyak orang tua, banyak yang ngingetin soalnya :D

digendong bapak

Thursday, July 18



saya ngaku nyerah kalo harus gendong pagi berlama-lama tanpa alat bantuan kayak foto diatas ini. beratnya pagi udah 7.6kg ajaaaaa itupun dua minggu lalu. makanya kalo lagi jalan sama bapaknya gini, saya memilih ngikutin dari belakang sambil dadah-dadah dan motoin pagi alias jadi tim hore hahahahaha. 

cerita puasa

Thursday, July 11

awal puasa kemarin, timeline twitter saya dipenuhi dengan berbagai ucapan. mulai dari ucapan selamat datang ramadhan sampai ucapan rasa syukur karena bisa bertemu lagi dengan bulan ramadhan. jenis ucapan syukurnya juga macem-macem, tapi yang paling keliatan sih ucapan syukur penganten baru, dimana rata-rata temen saya adalah pihak suaminya. tau dong pastinya kenapa? karena untuk mereka artinya perjuangan sahur terasa lebih ringan dari tahun-tahun sebelumnya. semua sudah disiapin sama sang istri pujaan hati, tinggal duduk merem makan lalu kenyang :D

kalau saya yang berbeda dan sangat disyukuri di ramadhan kali ini adalah kehadiran si bayi gemesin yang udah dua kali sahur ikut eksis bangun juga sehingga menyebabkan ibunya (makin) jungkir balik. nyiapin makan, pumping, makan, ngajak maen, ngemil ini itu dan beresin segala macem. jungkir baliknya tambah afdol karena harus menyusui sambil kejer-kejeran sama imsak. maksudnya biar beres menyusui masih bisa minum. karena memang meskipun masih dalam masa asi ekslusif, saya memutuskan untuk tetap berpuasa. gak maksain sih, tapi alhamdulillah dua hari ini sesuatu.. lemes maksudnya hahahahaha. 

dipuasa tahun ini juga saya baru ngerasa beneran jadi PNS. keringanan jam kerjanya bikin saya cinta mati sama kemenpan, masuk jam delapan pulang jam tiga sore *tumpengan* kalau dua tahun kemarin masuk kerja tetap jam setengah delapan, pulang kerja yang awalnya jam setengah lima memang jadi jam empat, tapi setelah memotong jam istirahat yang tadinya satu jam jadi setengah jam. sama aja kan jadinya (-____-) sebenernya, pulang kantor jam tiga ada untungnya ada enggaknya. untungnya, ya jadi ga capek banget, bisa lebih cepet sampe rumah dan cepet ketemu pagi tapi.... jam segitu masih susah nyari tukang jual tajil hahahahahaha ketauan ga mau repot.

eh, apa kabar ritual buka bersama?
kalau tahun kemarin masih ada beberapa acara buka bersama yang saya datengin, karena waktu itu masih hamil muda, hamilnya metal pula. tahun kemarin juga, kalau males buka bersama diluar saya masih gagah nawarin rumah sebagai tempat kumpul. tapi tahun ini mau buka bersama diluar atau dirumah kayaknya absen dulu deh. kalau buka bersama diluar rumah, kasian pagi karena jam tidurnya jam 7 malem. nah, nawarin rumah sebagai tempat kumpul juga kayaknya libur dulu. ga pake menjamu tamu aja tiap hari masi kerasa rontok badan, apalagi kalau ditambah jamu-menjamu tamu :D

tapi apapun cerita yang berbeda dari ramadhan tahun ini dan tahun sebelumnya semuanya pasti bersyukur dong bisa ketemu ramadhan lagi? saya juga, alhamdulillah. mumpung baru dua hari, saya mau ikut mengucapkan selamat menjalankan ibadah puasa. mudah-mudahan puasanya lancar, semua amalannya barokah dan pahalanya melimpah ya temans! 

bulan ke-5

Tuesday, July 9


tanggal 8 kemarin, lima bulan sudah saya resmi jadi ibu dari bayi mungil yang sekarang sedang lucu-lucunya. rasanya? nikmat luar biasa. jadi ibu adalah masa "terlama" dalam hidup saya. terlama tidak menyambangi bioskop dan terlama tidak ngongkrong hore di HIMA sama temen-temen. wih, lima bulan gak ke HIMA untuk seorang ajeng yang dulunya hantu kampus adalah sebuah rekor hahahaha. tapi hebatnya, saya bisa melupakan bioskop, merelakan film demi film terlewati dan meninggalkan HIMA dalam waktu selama itu dengan hati ikhlas se-ikhlas ikhlasnya :D  

kadang ada kok perasaan kangen sama masa-masa itu, tapi lebih dari itu semua.. perasaan bahagia adalah yang dominan yang saya rasakan. siapa sih yang gak bahagia kalau setiap hari bisa lihat anak senyum, sehat, ceria dan lucuuuu banget. udah deh, rasanya gak akan habis rasa syukur. pagi adalah energi terbesar dan rizki terindah yang Allah titipkan untuk saya, darinya saya banyak belajar tentang keikhlasan, kesabaran juga ketulusan. selamat genap lima bulan Gauri Binaring Pagi. we love you so much, anak manis :*

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS