kerjaan kita

Tuesday, May 28

saya dan masery sama seperti kebanyakan pasangan muda lainnya. yaa sama-sama bekerja.. bedanya, kalau saya pekerja kantoran, kalau masery pekerja lapangan. kalau saya duduk dibalik meja, kalau masery bekerja dibalik kamera. kalau saya ngurusin data ribuan karyawan karena "nyangkut" di direktorat kepegawaian salah satu instansi pendidikan di bandung, kalau masery? nah.. suami saya ini kerjaannya paling susah di-deskripsi-in, saking terlalu macem-macem jobdesknya. tapi seringnya sih gak jauh dari disen mendisen dan potret memotret. tapi kadang nulis juga, kadang ngurusin percetakan juga.

kalau saya jam kerjanya standar pegawai. pagi-sore dan istirahat makan siang satu jam saja. kalau masery jam kerjanya lumayan fleksibel. dalam satu bulan paling cuma ada beberapa hari yang beneran gak bisa diganggu karena harus matengin konsep turun lapangan dan sejenisnya. kalau saya dines luar, mentok cuma sampe sawangan depok.. atau puncak bogor dan yaaa.. ketemunya ruangan lagi, presentasi lagi ngantuk lagi. kalau masery meeting aja pernah sampe ke rangkaian pulau derawan, kakaban, maratua yang termasyur itu gak lupa pake snorkeling dan berenang bareng penyu. meeting macam apa ituuuuu *nangis*

ya jadi ini tempat kerja saya..

dan ini tempat kerja masery**

saya sirik?
banget!
karena berhubung dari jaman dulu saya doyan kelayapan jadi ya pasti seneng banget kalo kerja lapangan. apalagi tempat kerjanya masery pindah-pindah dari satu desa ke desa lain, eh ga cuma pindah-pindah ding tapi juga nginep-nginep. udah tiga minggu ini tiap senin-kamis atau selasa-jumat, masery menjelma jadi bang toyib dan katanya akan terus begitu sampai tiga-empat minggu kedepan *pingsan*

eh tapi saya bersyukur karena sama masery gak satu profesi. kebayang kalau kita satu profesi trus tiap minggu turun lapangan, itu bocah gembil mau sama siapaaaa hahahaha. kalau kerjaaan saya alhamdulillah ya cuma sesiangan aja, begitu pulang sampe rumah ya udah fokus sama keluarga. apalagi semenjak punya anak, ada banyak toleransi yang saya dapat dari pimpinan kantor. yang biasanya lembur pake doyan, sekarang jadi enggak. enggak atau belum? mudah-mudahan enggak ya pak.. hahahahaha..



** lokasi kerja bisa berpindah sewaktu-waktu ketempat yang lebih dasyat lagi.

bacain buku

Wednesday, May 22


jadi ceritanya kemaren ditengah-tengah load kerjaannya yang edyan eling, saya nyempetin mampir gramedia pas jam istirahat. ngapain? nyangkul. ya beli buku laaaaah.. buku buat siapa? buat pagi. hahahahahah.. ih heboh banget deh, anak baru umur 3 bulan udah sibuk borong buku. eh tapi gak tau yah, emang sejak punya pagi saya belum tertarik sama satu mainan dengan embel-embel stimulasi sekalipun. saya lebih tertarik beli cloth diaper (lah?) dan beli buku. sebenernya niat bacain buku untuk pagi ini udah ada sejak dulu. bahkan ketika masih hamil, saya sudah rajin mencicil buku untuk pagi. waktu itu sama sekali gak peduli bakal disimpen berapa lama sebelum dibacakan, yang penting beli. 

sebelum memutuskan rutin bacain buku, saya sempet lihat pagi serius dan anteng merhatiin bapaknya yang lagi baca katalog greenpeace. dari situ saya feeling.. ini anak kayaknya punya ketertarikan berlebih sama buku. jadilah pas pagi ulang bulan yang ketiga kemarin.. saya coba bacain buku cerita. buku pertamanya tentang bajak laut. reaksinya? idiiiih.. girang bener dah tu bocah. sibuuuuk bubbling monyong-monyong sambil kakinya nendang-nendang. apalagi sekarang, udah sampe tahap jerit-jerit kalo saya menaikkan intonasi suara, hahahaha dasar bocah. saya memang udah lama merhatiin pagi gak begitu tertarik kalo diajak ngobrol.. kalau disapa sama orang biasanya dia cuma kedip kedip lempeng tanpa reaksi hahahaha bapaknya banget. distelin lagu anak juga gitu.. seneng sih, tapi reaksinya standar ga seheboh kalo lagi dibacain buku.

saya sudah sering dengar soal manfaat mendongeng atau membacakan cerita untuk anak. tapi jujur saja, saya gak punya ekspektasi berlebih, menurut saya yang lebih penting justru momen berceritanya. kalau sekarang saya melakukan karena memang saya suka mendongeng dan saya lihat pagi senang mendengarkan, manfaatnya biar jadi bonus saja.  oiya, dari dulu saya dan masery memang punya satu visi. suatu hari, jika pagi sudah bisa meminta dibelikan sesuatu.. insyaallah saya dan masery akan selalu mengabulkan jika yang dia minta adalah buku. 

saya ngapain aja?

Friday, May 17

buat ibu bekerja yang baru punya anak, jauh dari orang tua, tinggal berdua aja sama suami, dengan ART yang tidak menginap.. alias dateng pagi pulang sore. ini adalah daftar kesibukan yang perlu diketahui. untuk apa? untuk kalo nanti mau nambah anak, ya seenggaknya bisa mikir sanggup apa enggak dengan kesibukan yang pastinya bakal jadi dua kali lipat hahahaha. oke jadiiiiii, semenjak resmi masuk kerja saya ngapain aja sih? ini ceritanya.. :D

subuh :
kalau mau agak santai alias gak rusuh bin riweuh, saya harus bangun jam 03.30. pertama yang saya lakuin pas bangun adalah pumping untuk asipnya pagi selama saya tinggal kerja. abis itu saya nyiapin botol-botol asip yang bakal dikonsumsi pagi, dilanjut dengan nyiapin perlengkapan tempur untuk pumping dikantor. trus beresin apa yang mau saya bawa kerja dalam satu ransel dan satu tas jinjing berisi breastpump dan teman-temannya. trus nyuci piring, trus masak nasi, trus rebus aer anget sambil beres-beres rumah.

kira-kira jam 5an.. pagi saya bangunin, tujuannya biar saya bisa main. awalnya sempet ga tega sih, tapi dibiasain, akhirnya lama-lama tiap jam 5 dia bangun sendiri dan langsung ngajak main. sambil main sambil saya nyiapin clodi yang mau dipake seharian sama pagi.. plus baju ganti untuk setelah mandi sore. ditengah tengah waktu ini saya mandi sambil nyuci clodi yang dipakai pagi hari kemarin. meskipun punya ART selama ini saya memang selalu nyuci clodi dan baju-bajunya pagi sendiri, setiap hari. kenapa? gak tau ya.. saya sih prinsipnya selagi bisa saya kerjakan sendiri ya saya kerjakan sendiri :D

nah sekitar jam enam kurang, giliran pagi yang mandi. saya sih tinggal nyampur aer anget aja.. semua keperluan mandinya pagi udah disiapin sama masery. selesai pagi mandi, saya main lagi.. sambil sesekali diseling ganti baju kerja. biasanya jam setengah tujuh dia udah laper dan ngantuk, sisa waktu setengah jam saya pakai buat menyusui dan biasanya juga tepat dijam saya berangkat, pagi udah tidur pules :)

selama dikantor :
saya pumping di gudang, hah gudang? ya masi mending kan daripada toilet :p gak usah ngarep nursery room deh, bisa dapet ijin pumping dua kali sehari aja bersyukur banget. saya pumping tiap jam 11 dan jam 4 sore. biasanya kurang lebih 20-30 menit dan dalam dua kali produksi itu saya menghasilkan 400-500ml serunya karena saya punya dua temen pumping yang juga ibu muda. jadi biarpun sempit-sempitan di gudang tapi sambil pumping bisa sambil gosyip ciyn hahahahaha.

sore :
sampai rumah kalo gak pake macet sih bisa jam 5 kurang, langsung serah terima pagi sama nenek yang ngasuh, trus beliau pulang. saya punya tugas menyenangkan tiap sore/malam menjelang pagi tidur.. mendongeng. dan pagi emang lucu banget deh kalo dibacain cerita, antusias banget.. kakinya nendang nendang dan sesekali bubbling, kayak yang ngerti banget gitu. sekarang ini pagi lagi saya bacain riwayatnya HAMKA, kemarenan sempet dongeng yang beneran dongeng anak.. trus abis, ganti cerita-cerita pake majalah national geographic. trus lusa lalu ngubek-ngubek toko buku didepan kantor dan nemu dongeng riwayat Buya HAMKA.

abis dongeng biasanya pagi laper trus udah mulai ngantuk berat. minum susu, dipukpuk sebentar langsung tidur deh. enak bener ya hidupnya hahahahaha. pas pagi tidur barulah saya menjalankan peran rumah tangga. nyuci breastpump dan botol-botolnya, nempatin lebihan asip yang saya produksi dan yang akan dipakai besoknya, setiap hari kalau ditotal saya menghasilkan 700-800ml asip. daaaaan selama saya tinggal kerja, pagi cuma habis maksimal 400ml. irit banget yak hahahahaha. jadilah setiap hari juga saya surplus sampai 500ml asip alhamdulillah. kalau urusan asip mengasip ini udah beres saya baru nyiapin keperluan saya sendiri termasuk nyetrika baju kerja.. masak gimana jeng? masak kookk.. kadang, kadang-kadang banget hahahahaha..

dini hari :
masih bangun? yamasih laaah. gini penjelasannya, asi adalah satu-satunya makanan yang terserap sempurna oleh bayi. sehingga bikin dia cepet laper yang akhirnya bikin dia sering bangun dimalam hari. apalagi semenjak saya tinggal kerja, kalau malam dia jadi lebih sering terbangun. yang biasanya bisa anteng tidur 4-5 jam, sekarang balik lagi kayak jaman baru lahir.. 2 jam sekali bangun hehehe. tapi saya anggap itu sebagai bentuk kangennya pagi karena sesiangan saya tinggal kerja. lagian sekalian bangun menyusui, saya juga bangun untuk pumping (lagi).

sebagai manusia biasa, bohong kalau semua rutinitas diatas gak pake adegan jenuh. ada kok.. ada banget malah. tapi manusiawi kaaaan.. sekarang ini hampir tiap hari saya ngerasain ngantuk kalo dikantor. dengan jam tidur yang berkurang sadis dan tanggung jawab yang bertambah drastis, capek? ooo pastiii. makanya berbagi peran sama suami itu harus banget, walaupun cuma gantian ngajak main sejam dua jam. percaya deh.. sehebat apapun seorang ibu gak bakal maksimal tanpa bantuan suami. dan seperti yang sering saya bilang secapek apapun kita ngurus anak, bakal kebayar lunas selunas-lunasnya kalo liat anak senyum, sehat dan ceria.

perempuan dan mimpi(nya)

Monday, May 13

didunia ini setiap perempuan pasti (setidaknya) pernah punya mimpi. kenapa saya bilang perempuan, karena posting ini memang saya khususkan buat perempuan. oke.. balik lagi, jadi mimpi adalah sesuatu yang dengan sepenuh hati berusaha diwujudkan.. sesulit apapun, meskipun harus dibayar dengan perjuangan keringat dan airmata hehehehe. dari dulu sampai sekarang, saya termasuk yang punya mimpi bejibun alias banyak kepengennya tapi bukan berarti saya tidak bersyukur. menurut saya bermimpi adalah salah satu syukur dalam bentuk yang lain. lah ya iya dong.. kita punya mimpi artinya kita percaya diri. percaya diri itu bentuk syukur juga kan? iyain aja hahahahahaha

ngebahas soal mimpi, saya sendiri heran kenapa di indonesia ini mimpi erat banget kaitannya dengan menikah dan atau belum menikah. kebanyakan orang kalau ditanya kapan menikah.. jawabannya gak jauh dari "nanti deh.. puas-puasin main dulu, kalau keburu nikah nanti mau kemana dan gimana susah" FYI ini juga yang ada dipikiran saya dulu. memang bener sih, ketika masih ada dikategori usia remaja dewasa saya juga menganggap menikah adalah salah faktor yang menghambat terwujudnya mimpi. dan gak bisa dipungkiri kalau mimpi-mimpi saya dulu adalah mimpi yang sebagian didasari sama gengsi, materi dan kebanyakan cuma untuk diri sendiri. mau meransel sesuka hati, mau pergi kemanapun saya mau pergi, mau beli ini dan itu yang saya sukai. pokoknya saya bermimpi tanpa pernah peduli akan seperti apa nanti. jadi yang tertanam di kepala saya menikah itu = punya suami = punya satpam kedua setelah ibu :p

nah, mari diluruskan mindsetnya..

terus terang akhirnya saya tidak setuju dengan opini tentang rumah tangga sebagai akhir dari mimpi-mimpi masa muda. saya lebih senang berpendapat bahwa dengan berumah tangga mimpi-mimpi masa muda terganti dengan banyak mimpi lain yang lebih indah *cieeee.. indah*. eh beneraaaan.. ketika belum berumah tangga, kita hanya bermimpi sendiri, berusaha mewujudkannya pun sendiri. ketika sudah berkeluarga, kita bisa tetep bermimpi malah "dikasih" sepaket dengan partner mewujudkannya, seru kan? sebenarnya satu hal yang pengen saya bagi disini adalah bahwa jika kalian perempuan dan masih muda dan masih punya banyak mimpi. percaya deh kalau menikah bukan sesuatu yang bisa membunuh mimpi-mimpi kalian begitu saja. jangan takut gak bisa leluasa berkarir atau stuck disatu keadaan bernama "rumah tangga". tidak se-horor yang dibayangkan sebelumnya. apalagi setelah punya anak.. menurut saya dari sekian banyak mimpi seorang perempuan, mimpi yang paling indah adalah mimpi jadi seorang ibu, dan ketika benar terwujud.. maka mimpi-mimpi yang lain yang dulunya kita anggap paling keren sekalipun jadi gak ada apa-apanya. trust me.

entah kenapa setelah menikah saya merasa mimpi-mimpi saya jadi makin sederhana tapi jadi butuh usaha lebih ekstra untuk mewujudkannya. mimpinya juga jadi lebih rasional sih.. mungkin karena udah punya partner untuk "ngingetin" kalo mimpinya terlalu berambisi atau mimpinya terlalu gak masuk akal hahahahaha. dan kalau ditanya salah satu dari sekian banyak mimpi saya sederhana saja, bisa terus sama-sama masery sampai senja usia, bisa lihat Pagi (dan mungkin adiknya nanti) tumbuh besar dan bahagia. bisa lihat mereka tampil dipentas drama sekolahnya atau pamit pergi ber-solo traveling dengan ransel dan sepatu bootnya :D

happy happy Gauri!

drama dot dan air mata

Friday, May 3

hahahaha, oke ini judulnya memang agak berlebihan. saking udah mikir lima belas menit belum nemu judul yang pas. sebenernya ini late post, udah jadi draft sejak dua minggu lalu tapi baru bisa saya rapihin malem ini. kali ini saya mau nyeritain salah satu pengalaman yang cukup menguras air mata :p

jadi saya akui saya memang menyerah diawal. ketika banyak ibu mencoba lepas dari dot dan beralih ke pipet, cup atau softfeeder, saya malah nekat. meskipun saya tau banget resiko penggunaan dot. resiko tertinggi yang bikin banyak ibu patah hati yaitu : nipple confusion. saya bahkan sudah membaca ratusan artikel tentang pengalaman banyak ibu menyoal si bingung puting ini. tapi tetap tidak memunculkan keinginan untuk mengganti dot dengan media lain. gak tau sih, udah tersugesti dikepala kalo ngajarin pake sejenis cupfeeder itu ribet. sebenarnya alasan ngototnya saya simpel saja.. menurut saya dot adalah media pemberian asip paling mudah. mengajarinya tak butuh stok sabar yang banyak, hanya butuh dibiasakan. tapi ternyata alasan super simpel saya itu tidak berbanding lurus dengan eksekusinya.

ceritanya saya baru nyoba ngenalin dot diusia Pagi yang genap 2 bulan kemarin, memang telat sih. idealnya kalau mau memperkenalkan dot ya segera setelah si bayi mantep menyusui. lagi-lagi saya beralasan, mumpung masih cuti jadi puas-puasin ber-bonding ria sama Pagi, nanti kalau sudah bekerja kan waktu bondingnya jadi berkurang drastis. berbekal alasan itu, jadi saya PD aja baru nyobain dot tiga minggu sebelum masa cuti berakhir, dengan ekspektasi Pagi akan mudah menerima. kenyataannya? jauh dari apa yang ada dalam bayangan saya. hari pertama perkenalan dengan dot, dia nangis sejadi-jadinya. Pagi histeris dan saya gak kalah syok. jelas syok banget karena Pagi memang bukan bayi yang gampang menangis. sejauh ini saya tidak pernah dibuat kewalahan mengurus Pagi meskipun hampir semua keperluannya saya kerjakan sendiri. kalo laper, cukup dengan kode. kalo ngantuk dia akan tidur sendiri dan kalau sudah cukup tidur, dia akan bangun sambil senyum-senyum. melihat kehisterisan dia untuk pertama kali tentu bikin saya jadi drama sekali.

segala cara sudah saya coba, borong berbagai merk dot pun sudah. dari yang paling murah sampe yang harga satu botolnya bisa buat makan satu minggu. tidak kehabisan akal saya juga mencoba cara verbal mulai dari yang paling kalem sampe yang paling ekstrim. mulai dari rayu-rayu sambil dongeng dengan boneka sampai yang dikuat-kuatin, membiarkan Pagi menangis histeris dengan harapan dia akan menyerah kalah dan mau menggunakan dot lalu diikuti dengan air mata saya tak lama setelahnya. disatu sisi ibu mana sih yang tega liat anaknya menangis, disisi lain saya diburu masa cuti yang tinggal menghitung hari. waktu itu tiap liat Pagi tertidur dengan mata bengkak karena capek nangis rasanya pedih banget. i blame my self. drama sedrama dramanya, sepertinya berkali-kali minta maaf sama Pagi pun tak cukup.

percobaan dot : huki, tommee tippee, pigeon, MAM dan medela (gak sempet difoto)

sampai akhirnya saya "mendatangkan" ibu untuk menyelesaikan persoalan besar ini. dan tebak? dalam hitungan jam Pagi mau minum asip dengan dot asal dengan ibu.  owalah nduk! dari situ saya baru sadar dan baru bisa membaca keinginan Pagi. ya, dia tau siapa yang menggendongnya. dia kenal sekali wangi khas saya, ibunya. saya jadi tau kenapa selama ini dia menangis histeris tiap saya coba memberikan asip dengan dot. penolakan yang sangat masuk akal. nah..  pada akhirnya balik lagi dikesimpulan "semua bayi punya karakteristiknya sendiri". untuk kasus saya mencoba berbagai merk dot memang bukan solusi. toh setalh dicoba-coba akhirnya Pagi memilih dot merk MAM, merk yang dari awal saya gunakan, merk yang kalau beli empat aja harganya nguras seperempat gaji PNS saya hahahaha. ada rasa lega sekaligus bahagia, lega karena artinya saya bisa dengan tenang meninggalkan Pagi untuk bekerja dan bahagia karena saya tau Pagi mencintai saya, dia lebih memilih saya.

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS