hari pertama kerja (lagi)

Monday, April 29

akhirnya hari ini datang juga. hari pertama kerja setelah cuti tiga bulan. kalo ditanya gimana perasaannya? saya akan dengan jujur bilang, biasa saja. bukan.. bukannya tanpa air mata. tapi kalau diistilahkan saya memang sudah kehabisan adegan drama dari jauh sebelum hari H. jadi ketika hari ini tiba, saya malah biasa saja. alhamdulillah. 

kangen sama Pagi? BANGET.
tapi saya juga ga bisa bohong kalo saya juga senang bekerja. berapa kali saya bilang, i love this place. saya suka suasana kantor ini juga semua orang didalamnya. jadi saya emang belum kepikiran untuk resign. kalau kepikiran untuk nambah cuti sih ada banget hahahahaha..

kalau soal perdebatan working mom dan stay at home mom.. saya sudah pernah bahas dipostingan jaman dahulu kala. terlepas dari keberpihakan, menurut saya.. ibu bekerja ataupun ibu berumah tangga, sama hebatnya. karena yang saya tau semua ibu sayang anaknya dan semua ibu punya cara masing-masing untuk memperjuangkan keluarganya. saya sendiri lahir, tumbuh dan dibesarkan oleh ibu yang bekerja dan sampai usia yang hampir dua puluh tujuh tahun ini, alhamdulillah saya tidak pernah merasa kekurangan perhatian apalagi kasih sayang dari ibu. pada akhirnya pilihan untuk bekerja atau jadi ibu rumah tangga, balik lagi ke personalnya masing-masing kok. lagian kita gak perlu jadi hebat dimata orang lain kan? yang penting kita akan selamanya jadi ibu juara untuk keluarga :)


*cheers!

clodinya Pagi

Thursday, April 11


berawal dari niat ngurangin sampah, saya bertekad untuk pelan-pelan membebaskan Pagi dari dispo a.k.a disposable diaper a.k.a popok sekali pakai a.k.a p*mpers. mungkin niatnya terlihat naif ya, tapi beneran deh.. saya sedih tiap kali ngeliat sampah dispo yang "dihasilkan" Pagi. apalagi kalo baca-baca sampah dispo itu baru bisa terurai sempurna setelah ratusan tahun. ngerasa ikut dosa karena menghasilkan sampah yang sangat tidak organik. selain ngurangin sampah, niat lainnya adalah soal kesehatan. apalagi kalo bukan soal bahan kimia yang terkandung didalam dispo.. iya saya tau kok, sebelum diedarkan dipasaran dispo pasti udah ngelewatin berbagai uji kelayakan. jadi segala resiko pasti juga udah diteliti sama para ilmuwan. cuma tetep aja kan.. kalo keseringan make juga jadinya gak tenang.

walaupun jujur yaaa.. godaan dispo itu luar biasa. jadi ibu itu repot banget dan dispo mengurangi hampir separuh kerepotan ibu masa kini. tinggal buka, pasang, pakai lalu buang. gak perlu dicuci cuci, gak perlu naruh harepan tinggi sama matahari untuk ngeringin jemuran clodi. kalo gak kuat-kuat iman banget sih pertahanan soal mencintai lingkungan bisa runtuh sama godaan dispo. sekarang sih saya memang belum 100% bebas dispo, karena masih bergantung banget sama matahari buat ngeringin cucian, tapi suatu hari saya punya cita-cita untuk itu. clodi memang (keliatan) mahal banget kalo belinya sekaligus banyak. berasa banget nguras atm-nya. tapi, kalo kita compare sama penggunaan dispo, jatohnya tetep jauuuuhhh lebih hemat. 

blueberry, pempem, bebibum, pempem, babyland, pempem, cluebebe

sejauh ini saya (baru) punya sebelas clodi yang terdiri dari empat merk lokal dan satu merk impor. baru punya sebelas, rencananya mau terus nambah sampe puas.. hahahaha. sumpah deh ketagihan liat motifnya yang lucu menggemaskan, berasa semuanya pengen dibeli *brb minta uang sama pesawat*. lagian abisnya musim ujan gini.. si insert-insert clodi itu keringnya gak bisa dipastikan. kadang dua hari bahkan pernah empat hari baru kering, yasalam. nahh sesuai janji saya di twitter kemarenan soal membahas plus minus clodi lokal, sekarang mari kita bahas satu persatu merknya.. 

pempem 
+ covernya paling cepet kering diantara yang lain
+ gampang masukin insertnya
+ paling slim diantara yang lain
- jenisnya pocket, jadi kalo Pagi pipis ya diganti semua.. secovernya juga

babyland
+ lembut
- susah banget kering
- susah masukin insertnya
- pernah kejadian bocor :s

bebibum & cluebebe
+ jenisnya cover, jadi kalo Pagi pipis ganti insertnya doang.. ga boros cucian.
- genduuuut bangeeeet, jadi keliatan bengkak gitu x))

pembukaannya panjang bahasannya segini doang, gak ngebantu banget ya hahahaha. kalo mau lengkap  dan akurat saya saranin browsing aja deh mending hahahaha. banyak banget kok ibu blogger yang membahas soal dunia per-clodi-an. sesuai dengan review dan foto clodinya Pagi diatas tulisan ini keliatan kan saya paling cocok pake merk apa. iyaaa.. saya kasih nilai delapan untuk clodi merk pempem. kalo untuk daya serap, semua clodi lokal ini kemampuannya hampir sama sih. lagian daya serap kan dipengaruhi sama insert juga ya, saya tipe yang suka nuker insert. punya pempem ke babyland, babyland ke bebibum. muter-muter aja tergantung mana yang duluan kering. tapi emang kalo Pagi ber-clodi lokal, maksimal 4 jam sekali saya ganti.

kalo clodi import? naaah.. ini dia. saya cuma punya satu. the one and only. soalnya harga clodi impor dengan merk termahsyur ini bisa dibuat beli tiket promo pesawat bandung-bali. tiga ratus ribu saja sodara sodara hahahaha *buang dompet*. tapiiii.. jangan ditanya soal kecanggihannya.. dijamin gak nyesel. bisa tahan delapan sampe sepuluh jam! dispo aja kalah. emang sih, ada kualitas ya pasti ada harga juga. saya punya sebiji ini aja girangnya bukan maen.. hahahaha. andelan banget buat dipakein malem, trus Pagi juga kayaknya nyaman banget kalo dipakein blueberry pas bobo malem. tau aja mana yang mahal :))

jadi sekian review gak niat dari saya tentang cloth diaper hahahaha. semoga yang baca jadi terinspirasi sama pemakaian clodi yaaa. minimal kita bisa ikut bantu ngurangin beban bumi yang selama ini udah ngasih banyak banget buat kita *cmiwiiiiwwww*. oiyaa kalo ada yang belom sempet jenguk Pagi dan pengen ngasi kado tapi takut ga kepake, saya nerima clodi blueberry dengan tangan terbuka dan lapang dada, hahahahaha.



*cheers!

dear God

Thursday, April 4


dear God, thank you for sending me an angel :)

welcome april

Wednesday, April 3

sebelumnya, saya gak pernah sesedih ini menghadapi awal bulan. iya, ini bulan april.. bulan dimana saya harus kembali bekerja di lantai tiga gedung berlogo gajah. bulan dimana separuh hari akan kembali saya habiskan disana. sampai blog ini ditulis, saya belum berani membayangkan seperti apa saya nanti di tanggal 29 april, di hari pertama kerja. pasti dramanya luar biasa.. hehehe. untuk urusan yang satu ini saya sama kok kaya ibu bekerja lainnya, sangat mainstream. well yaudah sebelum si hari drama itu datang, mari kita berbagi cerita yang sebenernya gak bakal habis dibagi :D

jadiiiiii sekarang dirumah.. saya, masery dan Pagi cuma tinggal bertiga. ibu sudah lama pulang, dan saya memakai jasa ART hanya dua hari dalam satu minggu. jadi praktis sejak ibu pulang segala yang berhubungan dengan Pagi saya kerjakan sendiri, mulai dari mandiin, beres-beres, sampe nyuci dan setrika. tambah seru karena saya bukan orang yang disposable diaper (dispo) minded. kalo gak perlu perlu banget, Pagi gak saya pakein dispo. bukan sok prinsipil, saya pake logika aja.. bagaimanapun kain jauh lebih bersahabat dengan kulit bayi dibanding segala zat kimia yang terkandung dalam disposable diaper. jadi akhirnya Pagi hanya saya pakaikan dispo dimalam hari saja, itupun baru rutin saya pakaikan ketika usia pagi menginjak satu bulan. 

repot? pasti. saya pernah iseng menghitung jumlah popok kain yang "dihasilkan" Pagi dalam sehari. enam belas lembar! itu baru popoknya, belum kain lapis alas tidurnya, belum bajunya yang kadang suka ikut basah. jadi nyuci baju setiap hari itu wajib hukumnya. mana kayaknya si popok popok itu ngerti banget sistem pangkat matematika. jadi kalo sehari aja gak nyuci besoknya jumlah si popok dan teman temannya udah dua kali lipat aja. walaupun gak tau harus seneng atau gimana, musti diakui the-power-of-nyuci-setrika-sendiri ini juga sih yang jadi faktor drastisnya penurunan berat badan saya setelah melahirkan. dari total kenaikan 19 kilogram selama hamil, hanya tinggal 4 kilo saja sisanya. turun 15 kilogram dalam satu bulan, dasyat kan?

dari kesemua kesibukan tambahan ini akhirnya pasti ada yang harus dikorbankan. dalam hal ini, saya harus rela mengorbankan masak. iya, selama Pagi lahir, praktis saya gak pernah nyentuh dapur, jujur aja belum kepegang. nyuci gosok aja harus curi curi waktu ditengah Pagi tidur, kadang kalo gak sempet banget saya nyuci malem-malem dan baru dijemur keesokan harinya. saya gak tau mesti segimana berterimakasih sama masery atas pengertiannya. kalo ditanya suami mana sih yang gak pengen dimasakin istrinya? semuanya pasti pengen, tapi alhamdulillah masery ngerti banget sama "kekagetan" saya semenjak kedatangan Pagi. jadi setiap hari masery adalah petugas beli lauk pauk. dia yang memastikan kecukupan gizi saya sebagai ibu menyusui :p

mengutip kalimat miund "mengurus anak itu komitmen, komitmen mana sih yang gak bikin cape?" iya bener banget. secara emosional mungkin kita hepi hepi aja ngurus anak, tapi kita gak boleh lupa kalo emosional itu erat banget kaitannya sama kondisi fisik. kalo fisik udah ngasi sinyal cape, ya emosional juga gak bisa diboongin, mau gak mau ikut terpengaruh. disinilah peran penting suami.. komitmen suami sebenernya jauh lebih berat. suami "dipaksa" harus-musti-kudu mengerti apapun kondisi istrinya. saya yakin, di dunia ini gak ada satupun suami baik yang gak kasian liat istrinya bermata panda karena harus selalu bangun tengah malam. saya yakin kalau suami bisa menyusui, mereka pasti dengan senang hati menggantikan, mengambil peran bangun tengah malam seperti yang istrinya lakukan hehehe...

jadi kesimpulannya, punya anak itu seru. seru karena setiap hari secara gak sadar kita "diajarin" macem-macem.. diajarin sabar, diajarin telaten, diajarin disiplin, diajarin bersyukur dan banyak lagi. cape ngurus anak itu pasti, semacam harga mati yang gak bisa ditawar. tapi ada rasa bahagia luar biasa ketika kita liat anak sehat, lucu, liat dia ketawa dan merhatiin dia tidur nyenyak. dan perasaan bahagianya sejauh ini belum ada yang nandingin. bahagia pake banget... alhamdulillahirrabilalamin.



*cheers!
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS