i love you both

ASI(P) untuk Pagi

Monday, March 18

jauh sebelum saya menikah, saya sudah punya pikiran kalau nanti saya punya anak, saya akan memberikan ASI. kenapa? gak tau, pokoknya harus. lalu ketika saya menikah dan berdoa agar cepat dikaruniai keturunan, pikiran saya juga masih sama. anak saya nanti harus ASI. kenapa? ya daripada susu formula. kan mahal. nah, cuma sesimpel itu. bahkan ketika saya melihat dua garis merah pada alat penditeksi kehamilan, saya juga masih cuek dengan alasan sekenanya itu. baru ketika kehamilan saya berjalan hitungan bulan pelan-pelan saya mencari alasan yang rasional kenapa nantinya saya harus memberikan ASI untuk Pagi. 

jadi kenapa?
karena saya ingin Pagi mendapat haknya. hak istimewanya.

mungkin terhitung saat memasuki usia kehamilan empat lima bulan, saya baru mulai browsing sana sini menyerap sebanyak-banyaknya informasi dan membekali diri tentang serba-serbi ASI dan juga manajemen ASIP. kenapa ASIP? karena saya seorang ibu bekerja. dan saya gak mau menjadikan bekerja sebagai alasan untuk berhenti memberi Pagi ASI. hasil dari browsing sana sini itu berbuah manis, saya jadi sangat sangat sangat percaya diri untuk memberi ASI. bahkan jauh sebelum Pagi lahir, saya sudah meminjam breastpump dari mbak sari dan request kulkas dua pintu sama masery untuk menyimpan stok ASIP nanti.

tapi kenyataan ketika praktek dilapangan sama sekali gak seperti yanga ada dibayangan saya, dulu saya membayangkan saya bisa menyusui dengan elegan seperti angelina jolie dalam cover sebuah majalah. ternyata fakta yang harus saya terima jauh dari kata mudah apalagi simple. jauh.. sangat jauh. yang tidak saya prediksi sebelumnya adalah bahwa melahirkan itu melelahkan, pasca melahirkan kadar lelahnya naik dua ratus persen. badan rasanya kayak abis diklat survival pecinta alam tujuh hari tujuh malam, remuk. belum lagi harus nemuin tamu-tamu yang dateng buat jenguk Pagi. ditambah jam tidur yang berkurang hampir separuh buat begadang, bonus praktek menyusui yang menyakitkan.

menyakitkan dalam arti yang sebenarnya. 
saya gak tau apa masalah menyusui ini dialami sama semua ibu baru. yang jelas saya mengalami nipple lecet sampe berdarah dan mengakibatkan drama airmata ketika menyusui. SAKIT PAKE BANGET! sampai dua minggu kelahiran Pagi, menyusui adalah adegan horor buat saya. bahkan saya pernah menyusui sambil nangis sesegukan saking sakitnya. beruntung saya dikelilingi orang-orang beraura positif yang gak pernah keabisan sabar mendukung saya. satu yang saya tanam dikepala, kalau sakitnya kontraksi melahirkan saja bisa saya lewati, sakit menyusui harusnya sih gak ada apa-apanya. dan sugesti itu berhasil! memasuki minggu ketiga, saya sudah bisa merasakan nikmatnya menyusui. luar biasa membahagiakan, semacam ada penguatan ikatan setiap kali saya menyusui Pagi. 

sudah selesai?
belum. 
PR selanjutnya yang gak kalah menantang adalah manajemen ASIP atau ASI Perah. karena saya adalah ibu bekerja yang akan tetap bekerja nantinya, maka saya harus lebih ekstra memperjuangkan hak istimewanya Pagi, hak untuk mendapat ASI Ekslusif selama 6 bulan. caranya ya dengan menyiapkan ASIP sedini mungkin, sebanyak mungkin. daaaaan itu juga ga gampang. memerah ASI itu punya tips dan trik sendiri. tips kalo hasilnya mau banyak, maka kita harus bahagia. seriously! kalo triknya memerahlah diantara tengah malam dan subuh, dimana pada waktu itu kadar hormon oksitosin yang berperan memproduksi ASI lagi tinggi-tingginya. 

tips'nya itu alhamdulillah ya, selama ini saya bahagia selalu. jadi alhamdulillah ASI juga sampe rembes bahkan dari usia kehamilan saya tujuh bulan. naaah.. triknya ini yang agak PR hahahaha. memerah ASI itu kira-kira butuh waktu 20-40 menit. kalau saya merah di tengah malam buta, artinya saya harus kehilangan jam tidur yang udah tipis banget, bukannya apa ya.. ngantuknya itu looooh ga kuat. pernah saya pasang alarm jam 2 subuh, si alarm bunyi dan saya gak denger sama sekali sampe akhirnya di dismiss sama masery hihihi kebluk ya. harap maklum, soalnya saya baru tidur jam 11, sementara jam 1 bangun buat nyusuin Pagi, jadwal bangun lagi jam 4 dan saya gak bisa tidur lagi karena harus beres-beres rumah sebelum Pagi bangun dan mandi. kebayang kalau saya harus bangun disela-sela jam tidur yang udah minimalis buat memerah ASI, saya bisa mendadak zombie hahahaha.

yaaa akhirnya di akal-akalin sebisa saya. saya keras kepala pokoknya kapanpun pumping, apapun yang terjadi setiap hari minimal saya harus menghasilkan 4 botol ASIP. dan alhamdulillah keras kepalanya saya membuahkan hasil yang cukup memuaskan. sampai sekarang sudah 100an botol ASIP yang saya hasilkan. sampai botol ASIP warisan sudah nyaris terpakai semuanya. bahkan si freezer kulkas-pun akhirnya gak cukup. jadi akhirnya malah harus beli deep freezer (freezer eskrim) untuk menyimpan botol-botol ASIP selanjutnya. mahal? enggak kok. coba aja dikonversi sama susu formula, tiga empat juta doang gak ada apa-apanya. apalagi kalau judulnya "demi anak" jangankan freezer, benua ostrali kalo bisa dibeli ya dibeli hahahaha. ya mudah-mudahan produksi ASI bisa terus lancar begini sampai hak istimewanya Pagi untuk mendapat ASI Ekslusif terpenuhi. Amiiin. 



*cheers!


bulan pertama

Thursday, March 7

tarat tarat!!
sebelum mulai cerita mau kasi warning dulu. selama beberapa bulan kedepan.. blog saya mungkin isinya gak jauh dari persoalan dan problematika perbayian. ya namanya baru ganti status jadi mahmud abas.. jadi wajar dong ah. marii.. kita mulai dari cerita bulan pertama berstatus ibu.. *gelar kaen bedong*

so, gimana rasanya jadi ibu baru?
super drama! bhahahahahak. eeeehh ini beneran.. diawal berganti status baru sebagai ibu drama-dramaan itu pasti ada. nih... saya kasi daftarnya ya..
nangis karena kecapean begadang : udah
nangis karena ngerasa suami gak ce-es : udah 
nangis karena gak pede bisa memberikan yang terbaik buat anak : udah
nangis karena nipple lecet sampe berdarah di awal menyusui : udah doooong
nangis karena keki suami rapi jali tiap hari sementara kite awut awutan blepotan minyak telon : udah banget!

aaah.., pokoknya drama dramaan khas ibu baru itu alhamdulillah sudah saya lalui di minggu-minggu awal kelahiran pagi. faktor pendukung utamanya sih kondisi fisik yang belum pulih ditambah mental yang terkaget-kaget sama siklus hidup bayi yang kebalik sama orang dewasa. akhirnya drop.. dan larinya ke drama berurai airmata itu tadi.

syukurnya di usia pagi yang belum genap setahun *lah yaiya* saya sudah merasakan nikmatnya jadi ibu. begadang sih jatohnya harga mati yang gak bisa ditawar-tawar lagi. tapi percaya deh ada kebahagian luar biasa dibalik aktifitas begadang jaya itu. aktivitas pagi hari yang merepotkan juga sudah jadi warna tersendiri. sebelum punya anak, bangun jam 4 tanpa tidur lagi disambung mandi jam 5 itu bisa diitung berapa kali seumur hidup. ya ngapain juga bangun dan mandi subuh-subuh. klo ngantor aja setengah delapan? apalagi weekend.. ah, itu sih mandinya kalo khilaf aja. kalo lagi normal ya bablas baru mandi jam 12 siang hahahaha.

kalo sekarang mau bangun siang?
mandi seingetnya?
mana bisa.. mana tega tepatnya.
karena saya sadar sepenuhnya bahwa saya adalah ibu bekerja yang tidak mungkin memilih salah satu antara pekerjaan atau anak. jadi semenjak punya pagi, saya bertekad untuk mendisiplinkan diri sedini mungkin, supaya nanti ketika habis masa cuti minimal saya gak terlalu kaget dengan kesibukan yang menjadi dua kali lipat. saya juga sangat keras kepala dengan bertekad memberikan ASI Ekslusif untuk pagi. semacam sudah jadi bagian dari tanggung jawab dan kewajiban, terlebih ASI Ekslusif menurut saya adalah hak istimewa'nya pagi.

dan besok 8 maret 2013, tepat satu bulan usia pagi.
gak kerasa ya?
KERASA BANGET! hahahaha..
yagimana gak berasa deh, detik-detik menjelang persalinan aja masih terekam sempurna di kepala. kontraksi melahirkan walaupun udah lupa rasanya, masi bisa saya jelasin jadi delapan episod cerita. belum lagi berhari-hari jadi zombie bermata lemur, mata panda doang sih lewat hahahaha. tapi intinya sebulan ini yang paling berasa adalah pola hidup saya yang berubah drastis, dari rajin menjadi sangat rajin *eaaakk*. yang masih sering bikin saya amazed adalah kalau liat pagi tidur pules.. terheran-heran.. ternyata bisa juga saya melewati bulan pertama jadi ibu. melewati hari demi hari kehidupan yang luar biasa sempurna :D


*cheers!

na na na ~

Wednesday, March 6






yagini kalo ibuknya terlampau iseng kreatip luar biasa. bikin beginian terinspirasi dari mila's dream. coba deh browsing.. kereeeeen buaaanget. saya kalo dibandingin sama emaknya mila itu sih gak ada apa-apanya. oyah.. ini cuma tiga dari dua puluh sekian jepretan yang berhasil diabadikan. dan diantara semuaaaaanya, pose terakhir adalah pose favorit yang sangat mencerminkan saya hahahaha. 

dear Pagi, ibuk love you so much nak. kapan-kapan kita main poto-potoan lagi ya :))

sun sayang :*
ibuk dengan kaos oblong blepotan minyak telon.

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS