ditinggal bapak

10:23:00 am

masery pergi. biasa kan ya. tapi ini agak sedikit berbeda karena perginya jauh dan lama. kalau ada dijaman suami-taunya-cari-duit-urusan-anak-gimana-istri sih kayaknya gak terlalu berpengaruh ya mau ditinggal suami berdinas, berbulan-bulan sekalipun asal perekonomian keluarga tercukupi. tapi.. jaman sekarang semuanya udah berubah doooong. hari gini yang namanya suami baru bisa dibilang idaman kalau bersedia turun tangan membantu istri meringankan pekerjaan rumah tangga. pagi-pagi mandiin anak, siangan dikit ngajak maen, sore ajak jalan-jalan keliling komplek, malem pukpuk sampe tidur.

dan, masery memang terbiasa melakukan itu semua. jadi, kalau masery lagi tugas lapangan saya ngerasa kehilangan banget deh. soalnya semua tugas rumah tangga jadi saya kerjakan sendiri, dengan dua tangan dua kaki dan satu badan yang sering banget bangun kesiangan ini hahahahahaha. manalagi kalau hari biasa, dirumah memang cuma tinggal bertiga, tanpa ART yang menginap. nah kalau masery pergi, saya jadi bener-bener tinggal berdua saja sama pagi. duh, setiap subuh sebelum berangkat kerja gak usah ditanya deh serunya kayak apa. pokoknya setiap hari diwaktu itu saya akan menjelma jadi perempuan super-ekstra-multitalented dengan kecepatan gerak diatas rata-rata.

alhamdulillahnya nih ya, pagi dari dulu gak harus ditemenin kalau main, asal disediakan buku dan beberapa mainan didepannya, dia bisa anteng sendiri sementara ibunya berjibaku nyiapin ini itu. tapi bayi umur segini kan lagi lincah-lincahnya ya.. tetep aja pengawasan harus ekstra ketat, kalo engaaaaaaaak? tau-tau bakal ada yang nangis karena nyungsep dilantai atau histeris karena kepalanya kepentok meja. untungnya pagi bukan tipe bayi yang nangisnya berkepanjangan. biasanya kalau nangis trus dibawa ke depan kulkas yang banyak magnet tempelannya langsung diem. atau dibawa keluar liat kucing.. udah deh, lupa sama benjolan dikepala dan senyum-senyum girang lagi.

oh iya, hari ini pagi genap sembilan bulan, alhamdulillah. selamat makin besar ya anak ibuk. terimakasih karena sudah mengajarkan banyak.. banyak sekali hal-hal kecil yang sederhana dan luar biasa. terimakasih juga karena sudah jadi rekan satu team yang baik selama ditinggal bapak. eh bener deh, pagi ini bayi yang kooperatif dan super pengertian. karena selama ini, walaupun dirumah bener-bener cuma berdua, serepot apapun.. saya selalu berhasil melewati tantangan hari-hari tanpa masery dengan baik. indikator keberhasilannya? semua keperluan pagi siap, gak ada yang kelewat, dan saya tetap bisa datang ke kantor, tanpa terlambat :D

You Might Also Like

1 comments