rumah bibi

11:20:00 am


kalau lagi libur dan lagi ada di bandung, seperti biasa masery selalu ngajak saya jalan pagi keliling kampung. kebetulan kita memang tinggal di perumahan yang berlokasi di kawasan perbukitan, jadi disebelah komplek perumahan ada perkampungan dengan jalan kecil. dasar kita emang demenannya liat pohon, sawah dan kebon. jadi gak bosen-bosen aja meskipun acara keliling kampung ini udah sering banget kita lakonin :D

kalo biasanya kita pergi sesiapnya pulang secapeknya. kali ini agak beda, kita punya tujuan yaitu mampir kerumah bibi. yang mana rencana ini udah ada dari jaman kapan taun tapi gak jadi-jadi aja :p nah mumpung libur dan si bayi udah mandi siap diangkut, berangkatlah kita kerumah bibi lewat jalan kecil yang naik turun. sebenernya rumah bibi kalau pake jalan resmi itu jauh banget. tapi karena ada jalan motong perkampungan, jadi lumayan lah.. bisa ditempuh dalam setengah jam kalo yang jalannya tipe kayak saya yang liat ayam dua ekor aja berhenti dulu karena takjub :))

eh selama jalan, pagi cuma bertahan beberapa menit saja karena selebihnya dia sakses tidur nyenyak di gendongan....... bapaknya mahahahaha. memang ada semacam kesepakatan tidak tertulis, bahwasanya tiap kita jalan, maserylah yang punya tanggung jawab menggendong dan alhamdulillah anaknya juga betah bener kalo sama bapaknya. lha itu buktinya sampe tidur :p

trus begitu sampe, bibi seneng banget liat kita dateng. udah deh.. heboh. sibuk nyuruh masuk, nyuruh duduk, ke warung beli gorengan, martabak, trus ke dapur bikin minum, trus ngenalin saya dan masery sama suaminya. trus anak cucunya juga nyamperin kita.. nyalamin dan rebutan gendong ngajak pagi main, yang akhirnya bangun karena mendengar sambutan keluarga bibi yang meriah. alhamdulillah, rasanya hangat banget.

rumah bibi itu khas rumah nenek-nenek yang rapi dan adem.. bangunannya tidak besar, tapi bersih. di ruang tamunya ada satu lemari tua yang memajang aneka barang pecah belah. disalah satu sisi dindingnya ada foto bibi waktu muda dan foto beberapa cucunya waktu masih bayi. dapurnya masih beralas tanah, untuk memasak juga masih menggunakan kayu bakar, kamar mandinya besar dengan air yang jernih banget. separuh rumahnya masih berdinding bilik dan pintu belakang rumahnya bersebelahan dengan gang kecil menuju area persawahan luas banget.

sayangnya kita gak bisa lama-lama, padahal bibi udah mau masak nasi dan bilang mau nyambel untuk botram di teras rumahnya. tapi kita mesti nolak.. maaf ya bibi. padahal pengen sih, tapi saya harus ngejer waktu buat ke pasar beli bahan masakan buat si gembil yang hari minggunya genap 7 bulan *horee!* lain kali kalau waktunya panjang insyaallah kita mampir lagi ya bibi :)


You Might Also Like

0 comments