gembil dan susah makan

Tuesday, September 3

judul diatas umumnya memang gak punya korelasi satu dengan yang lainnya ya. tapi untuk pagi kenyataannya lain lagi.. jadi gini, sebenernya udah lama pengen curhat tentang ini. tapi karena si bayi resmi mulai makannya bulan kemarin, saya masih optimis dan menganggap gerakan tutup mulut itu sebagai bagian dari belajar. baru setelah hampir satu bulan berjalan, saya akhirnya yakin kalau pagi susah banget nerima makanan. ih sedih deh.. bayangan nyuapin anak yang makan dengan lahap langsung buyar seketika. susahnya pake banget. masukin lima sendok bayi aja bisa setengah jam sendiri, udah include adegan sembur-sembur dan rewel gak betah duduk di highcair.

kekhawatiran ini bukan tanpa alasan, saya udah sering banget browsing dan tanya sana-sini tentang pola makan bayi. bukan bermaksud membanding-bandingkan, tapi rata-rata teman yang punya bayi menjawab gerakan tutup mulut baru dimulai ketika anak memasuki usia 8 bulan atau ketika mulai tumbuh gigi. lah ini si bayi dari hari pertama juga udah keliatan gak tertarik sama sendok, gimana coba? beberapa teman menyarankan untuk ganti menu. itupun sudah saya lakukan, tapi hasilnya tetap tutup mulut. pokoknya untuk urusan makan susah bangeeeet, gak sebanding dengan kegembilannya :D

dari kemarin mulai mikir kayaknya memang harus menempuh jalur baby led weaning deh ini. sebenarnya dari awal saya udah menerapkan semi BLW, setiap saya pulang kerja pagi selalu saya kasih potongan buah dan saya biarkan pegang sendiri. memang sih pagi kelihatan lebih antusias ngacak-ngacak makanannya hahahaha. jadi sarapan pure pepaya disembur tapi kalau dikasih potongan pepaya semangat banget, nah! berarti bukan gak doyan pepaya kan? tapiiiii kalau harus 100% menerapkan metode BLW kok rasanya gak pede. khawatir asupan makanannya gak sebanding sama kebutuhan nutrisinya. apalagi namanya bayi kan masih belum bisa mengontrol motoriknya ya. jadi seringnya makanan berakhir di kaki, baju dan karpet.

sebelum berangkat kerja hari ini tadi saya masih keras kepala. penasaran, masa sih gak mau banget disuapin.. walaupun akhirnya setelah hampir setengah jam berlalu, bubur pisang susu yang saya buat (lagi-lagi) mendarat di washtafel tanpa berkurang sedikitpun. akhirnya yaudah deh.. kasih potongan jeruk dan saya biarin dia makan sendiri. apa yang terjadi? abis dooong jeruknya. owalah nduk.. yasudahlah, kayaknya mulai sekarang saya harus percaya diri dengan metode baby led weaning dan membiarkan pagi memilih caranya sendiri untuk makan. ah yang penting kan kamu sehat ya nak :*

No comments:

Post a Comment

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS