hemat, beb.

2:09:00 pm

posting ini adalah buntut dari bahasan soal berhemat yang sempet jadi hot topic dikalangan buibu kantor kemarin sore. jadi gini, ini bukan bagian dari rasa tidak bersyukur ya, sama sekali bukan. cuma kan namanya manusia yang juga pegawai biasa, ada aja kepengennya dan sering banget kepentoknya hahahaha.. kepengen disini ya kepengen macem-macem, kayak misalnya saya lagi pengen punya rumah. pengen sih.. banget. tapi apadaya tabunganpun belum cukup. atau tiap liat barang seringnya suka kepengen beli, tapi berakhirnya dengan urung atas berbagai pertimbangan.
 
sejarahnya diantara anak-anak ibu, saya memang terkenal sebagai si bungsu yang payah dalam hal mengelola keuangan. dari jaman duluuuu banget, sampe detik ini. padahal dibilang boros juga enggak kok. saya bukan seperti kebanyakan perempuan yang punya tas minimal 3, koleksi sepatu flat dan heels berbaris di rak, beli baju juga terbilang jarang banget. sebagai ilustrasi dalam dunia per-fashion-an, saya cuma punya satu sendal gunung buat dipake kemana-mana yang saya beli dari tahun 2007, satu tas kerja yang saya beli dari gaji pertama saya di pabrik tahun 2008 dan dua sepatu kerja yang saya pakai bergantian :D

kalau semenjak berumah tangga pengeluaran terbesar itu ada di kebutuhan makan. menurut saya soal makan ini termasuk salah satu pengeluaran yang susah ditekan. walaupun saya dan masery terbilang jarang makan diluar. kalaupun gak sempet masak, beli lauk untuk makan sehari-hari ya cuma dikantin langganan, atau dirumah makan padang yang harganyapun normal. sesekali makan diluar, jajan, kalau saya lagi kumat rajinnya, kadang memang sengaja beli bahan makanan "mewah" seperti iga sapi untuk diolah sendiri. tapi harusnya gak terlalu menguras ya?

makanya belum nemu nih cara hemat yang menyenangkan. dulu sempet pinginnya tiap hari apa gitu ke kantor bawa sarapan dari rumah. kenyataannya sekarang? hyaaah.. bangun jam 4 aja masi berasa kurang banget buat nyiapin ini itu keperluannya pagi selama saya tinggal kerja. malem mau masak? jujur aku tak sanggup hahahaha.. yang dulu kuat banget tidur tengah malem, sekarang jam 8 aja udah pasang lampu tidur dan yasalam sampai keesokan harinya. jadi lupakan cara hemat dengan berbekal :p

yang saya sadari memang saya tidak pernah mencatat pengeluaran. ihh, niat mah ada banget. pengennya sih memang tiap hari, pengeluaran sekecil apapun dicatat. seminggu pertama berhasil tapiiiiii selalu deh berujung pada kemalasan dan kelupaan dan akhirnya lenyap tanpa jejak aja tuh saldo fufufufu *peluk mesin atm* makanya bertekad deh bulan depan saya mesti banget nyatetin semua pengeluaran sekecil apapun biar ketauan jejaknya, biar bisa dipertimbangkan bagian mana yang harus ditekan, dipangkas dan dikurangi.

atau, ada yang punya cara berhemat lebih jitu lagi?

You Might Also Like

2 comments

  1. coba pake aplikasi toshl teh,disiplin abis beli langsung dicatet..nanti ketahuan trnyata yg keliatan gak tlalu menguras itu ternyata diam diam menguras isi dompet. sediam diam mantan yang menguras air mata dan hati ini..oooh mantan

    ReplyDelete
  2. Ih jeng kok sama, gw juga ga suka fesyen. Maksud gw, gw cuma punya 2 pasang sepatu kerja, sepasang sendal main, sepasang sendal kondangan, tas cukup satu.. Trus urusan makan gw juga sama kaya lo deh. Ga hemat, ga boros juga. Tengah2 lah :P

    Nah, skr gw pake aplikasi spending, emang beberaoa itemn masih loss alias ga tercatat, tapi mbantu banget. TERNYATAAA.. kategori EATING OUT itu yang paling besaaaaaaaaarr.. zzzzz.

    Gimana dong? *malah nanya balik*

    ReplyDelete