a stroller won't get you here

Friday, July 26

ini semua berawal dari kegalauan saya dan masery memilih media untuk membawa pagi ikut pergi kemanapun kami pergi. karena saya, masery dan pagi hanya tinggal bertiga tanpa asisten rumah tangga yang menginap. jadi kami bertiga ini sepaket, mau jalan kaki, ngangkot, naik motor atau mobil.. pergi satu ya pergi semua. makanya media "pembawa anak" sangat penting untuk saya dan masery. 

niat awalnya sih beli stroller yang minimalis, yang kira-kira bisa dilipet sekecil mungkin sehingga ringkes kalau kita bawa traveling. waktu itu hampir tiap hari saya browsing demi mendapatkan model stroller ciamik dengan harga yang rasional, dan selalu begitu nemu yang modelnya agak bagus langsung kirim ke email masery untuk jadi bahan diskusi. sampai suatu hari ketika saya lagi heboh browsing, saya nemu foto ini 

gambar diambil dari sini

tertampar banget rasanya. hobi saya dan masery memang jalan-jalan, tapi bukan ke mall, bukan juga ketempat-tempat yang dipastikan ramah stroller. kita berdua itu kalo jalan gak jauh dari taman kota, hutan kota babakan siliwangi, nonton adu domba atau jalan kaki keluar masuk perkampungan dimana itu semua hampir gak mungkin kalau pakai stroller. duh, kenapa baru kepikiran! akhirnya dengan hati mantap perburuan stroller resmi dihentikan saat itu juga hahahaha. 

langsung kepikiran beli baby carrier? enggak sama sekali. soalnya pagi punya beberapa hadiah baby carrier, waktu itu saya pikir ya pake aja yang ada. sampai pada suatu hari, saya sebel sendiri dengan baby carrier yang biasa kami gunakan.. ribet pake banget. kalo anaknya anteng sih, gak begitu kerasa.. lah kalo pas keburu nangis. malah jadi keringetan doang hasilnya, karena mesti tarik sana tarik sini, pasang ini pasang itu. akhirnya, saya iseng tanya sama masery "kenapa sih kita gak beli baby carrier yang bagus sekalian..?"

pertanyaan saya bukan tanpa alasan loh, karena setelah saya dan masery resmi memutuskan untuk tidak membeli stroller, kami memang masih punya PR, membeli media yang nyaman aman untuk menggendong pagi dan baby carrier yang kita gunakan selama ini sama sekali bukan pilihan. setelah sedikit berdisukusi atas kesepakatan bersama maka dimulailah perburuan baby-carrier-yang-bagus-sekalian itu, baby carrier dengan harga yang menurut banyak orang gak masuk akal :D

deg-degan ada banget, apalagi baby carrier yang saya dan masery pengen adalah barang import yang tidak ada perwakilan toko resminya di indonesia, jadi gak bisa nyobain langsung. bertanya-tanya juga pasti, bolak balik meyakinkan diri, penting banget gak sih barangnya? worth it gak sih nantinya? dengan bilangan harga berakhiran juta, tentunya ada ketakutan tersendiri dihati kecil saya. tapi disisi lain, saya dan masery setuju bahwa kenyamanan dan keamanan adalah haknya pagi. apalagi sudah banyak rencana traveling di kepala kami berdua dan baby carrier adalah penunjang rencana perjalanan kami yang utama. 

dan setelah beberapa hari browsing sana sini, mempertimbangkan ini itu, gak lupa berbekal rekomendasi dari beberapa bahasan forum, maka pilihan jatuh kepada BOBA 3G organic chestnut. gak usah bahas soal harga ya *buang atm* hahahahaha. pokoknya pas si boba dateng, saya excited tiada tara.. begitu packing paket terbuka, langsung coba dan.. SUKA!!! gak pake bingung, langsung bisa dipraktekin sendiri, gak perlu bantuan orang lain. aaah.. aku cinta sekali sama kamu boba! trus anaknya juga keliatan mantep banget duduknya. saya coba jalan-jalan keliling rumah, ngaca, trus naik turun ke ruang atas, trus ngaca lagi.. *iye iye norak* hahahaha.

nah, berhubung masery lagi dines lapangan jadi dia belum nyobain si boba yang maha dasyat ini, tapi jelas udah saya pamerin lewat sms dooong.. hahahaha. besok rencananya saya mau jalan sama pagi keliling komplek sambil nyari tukang sayur. idiiiiih, semangat bener yak.. padahal biasanya saya paling males jalan muter-muter komplek kalo gak sama masery :p 

No comments:

Post a Comment

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS