mudik kilat

Wednesday, June 19


setelah ngidam mudik berminggu-minggu, akhirnya minggu kemaren ngidamnya saya kesampean. meskipun terhitung super kilat dan super melelahkan. berangkat dari bandung kamis malam dengan waktu tempuh perjalanan yang cukup lama lalu harus sudah kembali bekerja di senin paginya. ahhh.. yang penting mudik!

berangkat dari bandung hari kamis jam 7 malam, banyak orang terheran-heran dengan keputusan saya melakukan perjalanan darat-laut total 12 jam bersama bayi mungil yang umurnya baru empat bulan lebih sedikit. banyak yang tanya kenapa gak naik pesawat? hehehe.. pertama karena mudik ini nyaris tanpa rencana sebelumnya. males nyari tiket pesawat karena waktunya terlalu mepet dan karena waktunya mepet juga bisa dipastikan harga tiketnya selangit banget. lagian via darat ataupun udara sama saja, saya percaya pagi bayi yang anteng dan pengertian, saya juga percaya dia akan baik-baik saja :D

sampai kamis sore saya masih kerja seperti biasa, saya cuma minta keringanan pulang setengah jam lebih awal karena sekarang udah gak bisa lagi pulang mepet jam berangkat bus. punya bayi gini kan pasti banyak banget yang harus disiapin sebelum berangkat. dan bener aja.. sampe rumah jam setengah lima sore gak bikin saya lebih santai nyiapin keberangkatan.. padahal semua barang sudah di packing dari malam sebelumnya. mungkin karena ini perjalanan perdananya pagi yang jauh dan memakan waktu lama, jadi saya agak parno berkali-kali memastikan ini dan itu, takut ada yang ketinggalan. 

ketika berangkat menuju pool damri antar provinsi, pagi sudah tidur dengan nyenyak. jam 7 malam memang jamnya dia tidur sih, jadi alhamdulillah selama perjalanan juga gak ada kendala berarti. tidurnya pagi juga gak keganggu sama sekali. dipindah berkali-kali dari pangkuan saya ke bapaknya dan sebaliknya tetep aja gak bangun. yang agak degdegan sih pas ngantri masuk kapalnya. mengingat selama ini kapal ferry sebagai satu-satunya transportasi selat sunda kondisnya banyak yang memprihatinkan. takut dapet kapal yang gak layak. tapi alhamdulillah (lagi) dapet kapal yang bagus, tempat istirahatnya lesehan plus bonus ditemuin sama dua orang baik yang merelakan lahan istirahatnya untuk saya dan pagi.

antrian kapal merapat di dermaga membuat jadwal tiba molor tiga jam, saya baru sampai dirumah lampung jam 10 keesokan harinya. artinya saya melakukan perjalanan total 15 jam. widiiiihhh capek gilaaaaa. pagi gimana? alhamdulillah selama perjalanan pagi sama sekali gak rewel. tapiiiii.. begitu sampe rumah langsung deh dikit-dikit nangis.. hahahahaha. mungkin kolaborasi cape dan udara panas bikin dia gak nyaman, ya namanya juga bayi. tapi lampung emang beneran panas. di luar rumah gak ada angin, apalagi didalam rumah. ga ngidupin pendingin ruangan keringetan, ngidupin pendingin ruangan berjam-jam takut anaknya masuk angin, serba salah.
 
oia, selama mudik pumping gimana? owww kalau itu tetep dong. jadwal pumping sayapun tidak berubah. selama di rumah lampung tetap rutin jam 11 malam dan jam 4 subuh. kalau selama di perjalanan? ya tetep pumping juga.. di bus hahahahaha. gak usah ngebayangin betapa riweuhnya saya bawa perlengkapan bayi ditambah perlengkapan pumping. lalu berpumping ria di bus dan memastikan hasil pumping saya aman selamat sampai di rumah. saya juga terheran-heran kenapa saya bisa melakukannya. mungkin itu yang namanya the power of motherhood.

No comments:

Post a Comment

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS