drama dot dan air mata

Friday, May 3

hahahaha, oke ini judulnya memang agak berlebihan. saking udah mikir lima belas menit belum nemu judul yang pas. sebenernya ini late post, udah jadi draft sejak dua minggu lalu tapi baru bisa saya rapihin malem ini. kali ini saya mau nyeritain salah satu pengalaman yang cukup menguras air mata :p

jadi saya akui saya memang menyerah diawal. ketika banyak ibu mencoba lepas dari dot dan beralih ke pipet, cup atau softfeeder, saya malah nekat. meskipun saya tau banget resiko penggunaan dot. resiko tertinggi yang bikin banyak ibu patah hati yaitu : nipple confusion. saya bahkan sudah membaca ratusan artikel tentang pengalaman banyak ibu menyoal si bingung puting ini. tapi tetap tidak memunculkan keinginan untuk mengganti dot dengan media lain. gak tau sih, udah tersugesti dikepala kalo ngajarin pake sejenis cupfeeder itu ribet. sebenarnya alasan ngototnya saya simpel saja.. menurut saya dot adalah media pemberian asip paling mudah. mengajarinya tak butuh stok sabar yang banyak, hanya butuh dibiasakan. tapi ternyata alasan super simpel saya itu tidak berbanding lurus dengan eksekusinya.

ceritanya saya baru nyoba ngenalin dot diusia Pagi yang genap 2 bulan kemarin, memang telat sih. idealnya kalau mau memperkenalkan dot ya segera setelah si bayi mantep menyusui. lagi-lagi saya beralasan, mumpung masih cuti jadi puas-puasin ber-bonding ria sama Pagi, nanti kalau sudah bekerja kan waktu bondingnya jadi berkurang drastis. berbekal alasan itu, jadi saya PD aja baru nyobain dot tiga minggu sebelum masa cuti berakhir, dengan ekspektasi Pagi akan mudah menerima. kenyataannya? jauh dari apa yang ada dalam bayangan saya. hari pertama perkenalan dengan dot, dia nangis sejadi-jadinya. Pagi histeris dan saya gak kalah syok. jelas syok banget karena Pagi memang bukan bayi yang gampang menangis. sejauh ini saya tidak pernah dibuat kewalahan mengurus Pagi meskipun hampir semua keperluannya saya kerjakan sendiri. kalo laper, cukup dengan kode. kalo ngantuk dia akan tidur sendiri dan kalau sudah cukup tidur, dia akan bangun sambil senyum-senyum. melihat kehisterisan dia untuk pertama kali tentu bikin saya jadi drama sekali.

segala cara sudah saya coba, borong berbagai merk dot pun sudah. dari yang paling murah sampe yang harga satu botolnya bisa buat makan satu minggu. tidak kehabisan akal saya juga mencoba cara verbal mulai dari yang paling kalem sampe yang paling ekstrim. mulai dari rayu-rayu sambil dongeng dengan boneka sampai yang dikuat-kuatin, membiarkan Pagi menangis histeris dengan harapan dia akan menyerah kalah dan mau menggunakan dot lalu diikuti dengan air mata saya tak lama setelahnya. disatu sisi ibu mana sih yang tega liat anaknya menangis, disisi lain saya diburu masa cuti yang tinggal menghitung hari. waktu itu tiap liat Pagi tertidur dengan mata bengkak karena capek nangis rasanya pedih banget. i blame my self. drama sedrama dramanya, sepertinya berkali-kali minta maaf sama Pagi pun tak cukup.

percobaan dot : huki, tommee tippee, pigeon, MAM dan medela (gak sempet difoto)

sampai akhirnya saya "mendatangkan" ibu untuk menyelesaikan persoalan besar ini. dan tebak? dalam hitungan jam Pagi mau minum asip dengan dot asal dengan ibu.  owalah nduk! dari situ saya baru sadar dan baru bisa membaca keinginan Pagi. ya, dia tau siapa yang menggendongnya. dia kenal sekali wangi khas saya, ibunya. saya jadi tau kenapa selama ini dia menangis histeris tiap saya coba memberikan asip dengan dot. penolakan yang sangat masuk akal. nah..  pada akhirnya balik lagi dikesimpulan "semua bayi punya karakteristiknya sendiri". untuk kasus saya mencoba berbagai merk dot memang bukan solusi. toh setalh dicoba-coba akhirnya Pagi memilih dot merk MAM, merk yang dari awal saya gunakan, merk yang kalau beli empat aja harganya nguras seperempat gaji PNS saya hahahaha. ada rasa lega sekaligus bahagia, lega karena artinya saya bisa dengan tenang meninggalkan Pagi untuk bekerja dan bahagia karena saya tau Pagi mencintai saya, dia lebih memilih saya.

3 comments:

  1. Mbak Jeeeng.. aku iri sekali :*

    ReplyDelete
  2. irin : hey kamuuuu.. kemana aja ihhh :*

    ReplyDelete
  3. selalu ada drama, dan setelah drama berakhi..

    NAPA SIH GW DRAMA BENEEER? :)))

    Salam kenal Jeng. Ayo kita semangaaaaaaaaat! *lah* :)))

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS