welcome april

2:49:00 pm

sebelumnya, saya gak pernah sesedih ini menghadapi awal bulan. iya, ini bulan april.. bulan dimana saya harus kembali bekerja di lantai tiga gedung berlogo gajah. bulan dimana separuh hari akan kembali saya habiskan disana. sampai blog ini ditulis, saya belum berani membayangkan seperti apa saya nanti di tanggal 29 april, di hari pertama kerja. pasti dramanya luar biasa.. hehehe. untuk urusan yang satu ini saya sama kok kaya ibu bekerja lainnya, sangat mainstream. well yaudah sebelum si hari drama itu datang, mari kita berbagi cerita yang sebenernya gak bakal habis dibagi :D

jadiiiiii sekarang dirumah.. saya, masery dan Pagi cuma tinggal bertiga. ibu sudah lama pulang, dan saya memakai jasa ART hanya dua hari dalam satu minggu. jadi praktis sejak ibu pulang segala yang berhubungan dengan Pagi saya kerjakan sendiri, mulai dari mandiin, beres-beres, sampe nyuci dan setrika. tambah seru karena saya bukan orang yang disposable diaper (dispo) minded. kalo gak perlu perlu banget, Pagi gak saya pakein dispo. bukan sok prinsipil, saya pake logika aja.. bagaimanapun kain jauh lebih bersahabat dengan kulit bayi dibanding segala zat kimia yang terkandung dalam disposable diaper. jadi akhirnya Pagi hanya saya pakaikan dispo dimalam hari saja, itupun baru rutin saya pakaikan ketika usia pagi menginjak satu bulan. 

repot? pasti. saya pernah iseng menghitung jumlah popok kain yang "dihasilkan" Pagi dalam sehari. enam belas lembar! itu baru popoknya, belum kain lapis alas tidurnya, belum bajunya yang kadang suka ikut basah. jadi nyuci baju setiap hari itu wajib hukumnya. mana kayaknya si popok popok itu ngerti banget sistem pangkat matematika. jadi kalo sehari aja gak nyuci besoknya jumlah si popok dan teman temannya udah dua kali lipat aja. walaupun gak tau harus seneng atau gimana, musti diakui the-power-of-nyuci-setrika-sendiri ini juga sih yang jadi faktor drastisnya penurunan berat badan saya setelah melahirkan. dari total kenaikan 19 kilogram selama hamil, hanya tinggal 4 kilo saja sisanya. turun 15 kilogram dalam satu bulan, dasyat kan?

dari kesemua kesibukan tambahan ini akhirnya pasti ada yang harus dikorbankan. dalam hal ini, saya harus rela mengorbankan masak. iya, selama Pagi lahir, praktis saya gak pernah nyentuh dapur, jujur aja belum kepegang. nyuci gosok aja harus curi curi waktu ditengah Pagi tidur, kadang kalo gak sempet banget saya nyuci malem-malem dan baru dijemur keesokan harinya. saya gak tau mesti segimana berterimakasih sama masery atas pengertiannya. kalo ditanya suami mana sih yang gak pengen dimasakin istrinya? semuanya pasti pengen, tapi alhamdulillah masery ngerti banget sama "kekagetan" saya semenjak kedatangan Pagi. jadi setiap hari masery adalah petugas beli lauk pauk. dia yang memastikan kecukupan gizi saya sebagai ibu menyusui :p

mengutip kalimat miund "mengurus anak itu komitmen, komitmen mana sih yang gak bikin cape?" iya bener banget. secara emosional mungkin kita hepi hepi aja ngurus anak, tapi kita gak boleh lupa kalo emosional itu erat banget kaitannya sama kondisi fisik. kalo fisik udah ngasi sinyal cape, ya emosional juga gak bisa diboongin, mau gak mau ikut terpengaruh. disinilah peran penting suami.. komitmen suami sebenernya jauh lebih berat. suami "dipaksa" harus-musti-kudu mengerti apapun kondisi istrinya. saya yakin, di dunia ini gak ada satupun suami baik yang gak kasian liat istrinya bermata panda karena harus selalu bangun tengah malam. saya yakin kalau suami bisa menyusui, mereka pasti dengan senang hati menggantikan, mengambil peran bangun tengah malam seperti yang istrinya lakukan hehehe...

jadi kesimpulannya, punya anak itu seru. seru karena setiap hari secara gak sadar kita "diajarin" macem-macem.. diajarin sabar, diajarin telaten, diajarin disiplin, diajarin bersyukur dan banyak lagi. cape ngurus anak itu pasti, semacam harga mati yang gak bisa ditawar. tapi ada rasa bahagia luar biasa ketika kita liat anak sehat, lucu, liat dia ketawa dan merhatiin dia tidur nyenyak. dan perasaan bahagianya sejauh ini belum ada yang nandingin. bahagia pake banget... alhamdulillahirrabilalamin.



*cheers!

You Might Also Like

0 comments