kalau malam

Monday, October 22

semenjak nikah, malam hari adalah waktu yang paling saya tunggu.
eh, coba pikirannya jangan kemana-mana dulu *keplakin* 

kenapa malam, soalnya cuma di malam hari saya bisa puas ketemu dan melakukan banyak hal sama mas ery... makan malem, nyari jajanan, kena macet, nonton tivi, nonton dividi, denger radio, ngobrol macem-macem. bagi saya yang hobi bernarasi, sekedar duduk bersama satu meja sambil berbagi cerita sudah cukup membuat bahagia. murahan yaa saya.. mahahahahaha. eh iya loh, saya sama mas ery gak doyan maen kalo gak ke hutan. ke mall aja bisa diitung berapa kali dalam beberapa bulan, itupun cuma kalo pas ada film bagus. rutenya juga cuma dateng-beli tiket-nonton-pulang-dijalan cari makan. gak pernah niat sampe berjam-jam keliling mall.

dikehidupan setelah menikah, punya teman berbagi setiap hari memang sudah saya bayangkan sebelumnya, yang tidak pernah saya bayangkan adalah porsi berbaginya. ternyata ketika sudah menikah yang namanya teman berbagi apa saja itu beneran ada wujudnya. waktu masih sendiri dulu saya sering membagi porsi cerita, kalau mau curhat puas banget ke dini. kalau lagi mau agak tobat ke dudung. kalau mau puas ngomel-ngomel ke mbak sari. kalau mau nangis, tinggal telfon ibuk. kalau sekarang mau cerita apaaaaaa aja pake ekspresi gimana aja sudah ada pawangnya. mau sambil nangis, sambil nyuci piring, sambil masak-sehingga-menyebabkan-sayur-keasinan, atau sambil ketawa-tawa bego juga bisa. 

cuma kalau malam juga saya bisa benar-benar mengistirahatkan si fisik yang semakin susah ngapa-ngapain ini. bener loh, alhamdulillah sekarang sujud sholat aja penuh perjuangan karena udah keganjel sama perut yang makin aduhai. makanya rasanya legaaaa banget kalau malem bisa ketemu daster dan hamparan kasur beserta sekutu bantal guling. saya gak tau, tapi harusnya pria-pria itu nyesel loh karena seumur hidup gak ngerasain nyamannya berdaster ria, iya gak sih? hahahahahahaha. daaaan yang terakhir cuma kalau malam saya sama mas ery bisa ngobrol sama pagi. soalnya pas malem pas pagi sibuk akrobat didalem sini *nunjuk perut* eh kalo ngobrol tapi nanya sendiri dijawab sendiri, ngobrol bukan sih namanya? hahahahahahaha.

karena kami adalah pasangan bekerja, semua hal menyenangkan itu cuma bisa dilakukan kalau malam. resiko sih ya.. tapi kalau dulu bapak sama ibuk, apa sama mamah bisa sukses mengarungi bahtera rumah tangga *ini bahasanya dangdut banget* dengan tetap sama-sama bekerja. kenapa saya dan mas ery tidak bisa? sebenarnya sekerja-kerjanya saya alhamdulillah masih punya weekend, tapi diwaktu libur seringnya saya dan mas ery ber-me-time, mas ery main game saya makan baca buku atau kalau mas ery pas punya acara keluar ketemu temennya saya dirumah tidur siang dengan damai hahahahahaha.

intinya walaupun bisa dilakukan kapan aja, ntah kenapa kalau malam lebih dapet aja feel berbaginya, bisa lebih puas ngobrolin mimpi dan menyempurnakan hari. 


*cheers!

kangen

Friday, October 19


believe it or not, dulu saya membuat ratusan bunga seperti ini hanya berdua saja dengan ibu. mencicil berbulan-bulan untuk dijadikan souvenir pernikahan. ehiyaloh.. souvenir penikahan saya tempo hari, saya buat sendiri *mbangga*. selain dalam rangka penghematan juga dalam misi mewujudkan mimpi. iyaaa.. jadi bahkan dari jaman saya masih buaaaaandelnya minta ampun, saya udah punya cita-cita suatu hari nanti ketika saya menikah, saya harus membuat souvenir pernikahan saya sendiri.. dan tadddaaaaaaa jadilah ratusan bros bunga hasil kreasi saya dan ibu :p

ah jadi kangen banget deh sama dapurjahit. saking frustasinya gak bisa nerusin hobi saya yang satu itu, blognya sampe saya hapus, sedih sih mengingat dulu jayanya luar biasa. eh tapi rencananya sabtu ini saya mau mengupikabu, gak mau kemana-mana, gak mau masak juga hahahahaha. saya mau kangen-kangenan sama semuaaaa harta karun saya yang udah nyaris rayapan. mau benerin posisi mesin jahit.. biar enak diliat enak dipake. udah booking satu shelterbox punya mas ery untuk dijadiin tempat penampungan harta karun kain perca dan teman-temannya. mintanya agak maksa sih hahahahahaha abis suru siapa dia punya shelterbox sampe dua.


*cheers!

nyaman

Wednesday, October 17

hidup nyaman itu harus waspada (katanya)

kalimat itu harusnya ditujukan untuk kondisi saya saat ini. punya suami ideal, hamil dengan kondisi sehat dan lincah, pekerjaan tetap sampai tua, penghasilan yang cukup untuk sekedar membeli berbagai judul buku, rumah dengan banyak jendela, teman-teman yang siap diajak ber-hihi-haha kapan saja, ditambah tinggal dikota yang tidak pernah berhenti membuat saya jatuh cinta. nyaman.

tapi tiba-tiba semalam saya berfikir. sepertinya saya memang sudah lama sekali tidak merasakan yang namanya diburu waktu. dikejar-kejar mimpi, dibuntuti tanggung jawab lebih untuk diri saya sendiri, memberi predikat "kerja keras" untuk apa yang saya lakukan dan kemudian mendapatkan kepuasan karenanya. selama beberapa bulan ini setiap hari adalah hari bahagia yang biasa buat saya. bekerja seperti biasa, menjalani keseharian biasa yang sederhana ala saya. yang saya rasakan adalah semua yang serba cukup. tidak pernah merasa haus, apalagi kurang. selama ini saya sebut itu rasa syukur. 

sayangnya dengan semua kenyamanan itu saya jadi lupa sudah berapa lama mesin jahit yang dulu saya beli dengan penuh perjuangan akhirnya tidak berfungsi sebagaimana mestinya. rasanya juga sudah lama sekali saya kehilangan semangat untuk ber-handmade ria seperti dulu. saya tidak ingat kapan terakhir kali saya kurang tidur karena harus membuat bros-bros jualan yang bikin tangan jadi melepuh, kamar berantakan dengan sisa-sisa guntingan kain yang berserakan, saya juga sudah lupa bagaimanya senangnya menghitung uang sejumlah satu juta dua ratus sekian ribu untuk dua hari berdiri berjualan disalah satu stand braga festival.

saya tau, dengan bekerja toh saya juga bisa membeli buku, baju atau apa saja yang saya mau tanpa harus repot-repot mencari ide dan menuangkannya diatas kain perca. tapi nyatanya memang ada banyak hal yang tidak bisa dibeli dengan sebesar apapun gaji tanggal satu, yaitu kepuasan atas terwujudnya cita-cita, hobi, kesenangan, kreatifitas dan kerja keras.

intinya mungkin saya memang terlalu takut menantang diri sendiri untuk kembali melakukan dan mengejar sesuatu diluar zona nyaman. saya sadar sepenuhnya, situasi yang sedang saya jalani ini agak berbahaya kalau hanya terus dinikmati. saya harus bisa menentukan batasan untuk diri saya sendiri, kapan harus menikmati kenyamanan saya dan kapan harus meninggalkannya untuk kemudian bisa menempati zona nyaman yang baru.


*cheers!

konser piknik keluarga

Monday, October 15


yagini nasib punya temen super kreatif.
ini acara konser piknik keluarga ala OSK, acara liburan yang include lokakarya didalamnya. dimana peserta liburannya harus presentasi makalah dengan tema ngaco yang ditentuin sama panitia penyelenggara. si makalah-pun harus disetor ke panitia sebelum hari H buat dicetak jadi handout peserta liburan hahahaha iseng maksimal. liat deh nama saya dan mas ery di urutan awal dengan tema "tetap metal sampai tua nanti" Zzzzzzzz.. gimana caranya bikin makalah dengan tema kayak gitu coba? hahahahahaha.

dan ini dia detail agenda acara piknik bareng OSK. ada yang mau gabung?



*cheers!

ini apa ini pagi

Wednesday, October 10


ini hasil crop foto usgnya pagi. bukan gak mau pamer foto usg keseluruhan, tapi si pagi kayaknya punya bakat lempeng turunan ayahnya. kontrol bulan kemarin dia lagi asik tengkurep jadi yang keliatan dihasil fotonya cuma punggungnya aja. nah kontrol tadi ini, dia lagi menengadah.. jadi hasil fotonya cuma lingkeran kepalanya aja. persis mas ery banget deh, gak banyak gaya. gak kaya ibunya mahahahahahahaha.. tapi yang penting sehat ya kamu nak. sini cium dulu. alhamdulillah.. kata dokter irna juga semuanya normal. disuru olahraga dimulai dari berenang, senam hamilnya pas udah masuk minggu ke 28 aja katanya. trus disuru banyak makan hati. eh hati yaaaa bukan HATI. hahahahahaha..

saya udah hamil lima bulan loh. gak kerasa, tau-tau perut udah makin gede, tidur udah makin susah, tiap malem dimulai dengan cari posisi ternyaman, miring kanan, miring kiri, kepanasan, kipas-kipas trus berapa jam sekali kebangun, tapi nikmat kok rasanya. eiya, tadi pagi ibu dateng dari lampung, transit karena sabtu paginya mau terbang ke pekanbaru. trus ibu bawain banyak banget harta warisannya mbak sari. mulai dari baju, celana hamil, trus ada banyak celana dan popok bayi juga. hasil kado dari temen-temennya jaman gendis gandes bayi dulu, yang belum sempet kepake. yaini enaknya punya kakak perempuan umurnya gak jauh dan hamilnya gak selang lama, bisa dapet banyak harta hibah.

eh ngomong-ngomong jangan bosen yaaaa kalo saya nulis soal hamil melulu, ini masi mending saya gak ngopy-paste informasi dari majalah ayahbunda atau website bidanku.com saking tiap hari ditongkrongin dan tips-tipsnya udah lengket banget di kepala. ya soalnya lagi hamil gini diajak mikir tulisan yang agak berbobot dikit pasti langsung laper. gak bagus buat kenaikan berat badan saya yang total sudah 7kg. cukup orang-orang terdekat aja yang tau gimana mengembangnya pipi saya sekarang. sekian dan terima kiriman makanan :D


*cheers!

jadi gini,

Tuesday, October 9

kalian sering gak sih pas lagi melakukan suatu hal trus tiba-tiba beradegan sinetron, suka tiba-tiba kayak ngomong sama diri sendiri tapi bukan monolog hahahaha aduh susah deskripsiinnya. jadi gini.. sering tiba-tiba diem dan kepikiran sambil agak bingung gitu
"kok saya bisa ada di fase ini ya.."
atau
"eh bener nih saya hamil? bener nih lima bulan? artinya sebentar lagi saya jadi ibu. eh ibu?"
dan pernyataan pertanyaan amnesia lain sebagainya.
saya sih jujur ya, bisa ada dikeadaan yang sekarang memang masih sering bikin saya takjub dan bertanya-tanya. jadi istri, calon ibu, tetap bekerja, berbagi keseluruhan hidup saya dengan seseorang yang dulu jangankan kebayang, kenal juga enggak. menjalani rutinitas kehidupan rumah tangga pagi-malem-pagi-lagi selama dua puluh empat jam dalam satu minggu... hal-hal yang sama sekali tidak pernah saya bayangkan lima enam tahun lalu.

gak usah jauh-jauh lima tahun lalu deh, dua tahun lalu aja saya masih bolang oriented banget.. tiap bulan itu adaaaa aja keluar kotanya. jogja lah, belitung lah, surabaya lah. kalo lagi di bandung bikin acara terus kerjaannya, gak bisa diem, temenannya sama laki, maen sampe pagi. baru mulai nonton pas midnight, pulangnya nongkrong di cafe yang buka sampe pagi, sampe gerbang rumah sejam sebelum adzan subuh. kayak gitu mana kepikiran coba punya suami dan hamil pula kayak sekarang hahahahaha.

sebenernya adegan takjubnya itu lebih ke bersyukur, bersyukur banget banget banget. salah satunya ya karena saya termasuk yang cukup cepat melewati satu persatu fase kehidupan lengkap dengan masa nakal dan masa galaunya. ya pastilah yaaa.. sebolang apapun saya tetep perempuan juga. dan perempuan itu belum komplit idupnya kalo belum ngelewatin episode cinta terdrama dengan uraian air mata hahahahahahahahasem. eh bener kan? pasti ada kok satu waktu dimana hidup kita jauh lebih ya-gitu-deh dibanding serial ftv yang tayang di stasiun tv manapun.

dan apa yang dulu sempat saya takutkan soal kehidupan pasca-menikah yang nanti gini nanti gitu, alhamdulillah sama sekali tidak terbukti. memang sih persoalan rumah tangga itu jauh lebih banyak macemnya dari pada sekedar kalimat aku-cinta-kamu. tapi semua tergantung kita menyikapinya kok. ya boong aja kalo gak pernah sebel-sebelan lalu memasang tembok gengsi setinggi-tingginya. yaaa sejauh ini efek ke-pundung-an saya paling ekstrim masih sebatas niat gak bakal masak satu minggu. walaupun tanpa niat itupun saya paling hanya masak dua tiga kali dalam seminggu. gak ngaruh juga sih akhirnya hahahahahahahaha.

trus soal suami, ini gak tau siapa yang ajaib diantara kita. karena kita berdua dulu barengnya cuma sebentar. kenal gak lama mas ery langsung tugas nyungsep ditengah hutan belantara perbatasan kalimantan. jadi gak ada deh itu pacaran berdua-duaan, bisa smsan sehari sekali aja udah alhamdulillah. susah sinyal, provider musuhan.. satu merah satu biru, mana lagi mas ery itu kan tipe yang gak ngomong kalo gak ditanya ya.. jadi ya nyaris gak pake telpon-telponan tiap malem juga.tapi ya dasar cinta, namanya jodoh juga gak bakal kemana trus sekarang jadi calon ayah ibu aja gitu dua-duanya.

ada gak sih yang ngerasa kayak saya gini?
ngerasa oh.. how time flies, takjub sama jalan hidup yang serba cepat dan (seolah) lompat-lompat. saya gak tau ke-takjub-an saya sama kehidupan saya sendiri ini bakal berlanjut sampai mana. belum habis syukur karena sudah jadi istri, lalu kemudian perut berisi, lalu jadi ibu sebentar lagi, lalu entah apalagi nanti, semoga seterusnya menakjubkan.



*cheers!

buku dongeng pagi

Monday, October 8


kemarin sore akhirnya saya menyempatkan pergi ke bandung bookfair, setelah tertunda berhari-hari karena hujan dan jadwal kosong tidak pernah bersahabat. kali ini saya pergi sendiri, karena kebetulan mas ery sedang menjelajah sukabumi. kalau menyambangi gelaran seperti ini seringnya saya tidak tau pasti apa yang akan saya beli. yaini nih penyebab utama kekhilafan yang sudah-sudah hahahaha. eh bener, biasanya saya hanya berniat keliling mencari buku aneh. bukan buku best seller dengan penulis ternama, tapi buku-buku yang hanya muncul disitu, buku-buku yang kalau tidak di pameran saya tidak tau harus mencarinya kemana. bahkan tak jarang loh kalau lagi di pameran gitu saya beli buku hanya karena sampulnya yang bagus dan unik.
 
sebenarnya cita-cita saya yang belum kesampaian sejak dulu adalah punya koleksi buku ensiklopedia bergambar tentang alam semesta. tapiiii sayangnya dari dulu sampai sekarang harganya tidak pernah berubah, masih terlalu mahal menurut kantong belanja saya. setiap berkunjung ke pameran buku seperti ini saya selalu berdiri lama di dalam stand yang menjual bermacam ensiklopedia. ya mupeng banget sebenernya, tapi ya mahal banget juga harganya. waktu saya kecil dulu, ibu membelikan banyak buku ensiklopedia bergambar dari mulai tentang serangga sampai luar angkasa. sekarang buku-bukunya entah kemana, makanya saya punya cita-cita suatu saat harus kembali punya supaya pagi nanti bisa membacanya. 

tapi anehnya kemarin ini saya cukup eling dengan gak membabi buta membeli banyak buku. bahkan beberapa jam disana saya baru mengantongi satu buku saja berjudul istanbul. trus keliling-keliling lagi sampe akhirnya mampir ke beberapa stand buku cerita anak. rata-rata genre bukunya dikaitkan dengan sains dan ilmu pengetahuan dengan gambar-gambar yang lucu. setelah membolak-balik beberapa halaman bukunya, ada beberapa buku cerita yang menarik perhatian saya, warna sampulnya biru laut dengan ilustrasi gambar yang bagus. trus langsung jatuh cinta aja gitu, yaaaa meskipun saya tidak pandai mendongeng, tapi saya ingin pagi tumbuh jadi anak yang penuh mimpi dan imajinasi. saya ingin dia punya ribuan tokoh cerita dikepalanya.

setelah bolak-balik menimbang dan memikirkan jadilah kemarin saya belikan pagi beberapa buku dongeng. saya sadar kok, untuk pagi bisa sampai ke tahapan membaca itu mungkin masih lima enam tahun lagi. tapi mengingat saya dan mas ery bukan pasangan berpenghasilan diatas rata-rata, apapun yang kami inginkan dan impikan, harus benar-benar kami rencanakan. meskipun itu hanya buku atau cloth diaper. mencicil berbagai keperluan sedini mungkin adalah salah satu solusi terbaik menurut kami. banyak yang bilang saya dan mas ery terlalu visioner dengan menyiapkan apapun untuk pagi di usia kehamilan saya yang baru akan menginjak 6 bulan. tapi saya percaya satu hal, mendidik itu tidak boleh mendadak :) 



*cheers!
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS