kalau malam

Monday, October 22

semenjak nikah, malam hari adalah waktu yang paling saya tunggu.
eh, coba pikirannya jangan kemana-mana dulu *keplakin* 

kenapa malam, soalnya cuma di malam hari saya bisa puas ketemu dan melakukan banyak hal sama mas ery... makan malem, nyari jajanan, kena macet, nonton tivi, nonton dividi, denger radio, ngobrol macem-macem. bagi saya yang hobi bernarasi, sekedar duduk bersama satu meja sambil berbagi cerita sudah cukup membuat bahagia. murahan yaa saya.. mahahahahaha. eh iya loh, saya sama mas ery gak doyan maen kalo gak ke hutan. ke mall aja bisa diitung berapa kali dalam beberapa bulan, itupun cuma kalo pas ada film bagus. rutenya juga cuma dateng-beli tiket-nonton-pulang-dijalan cari makan. gak pernah niat sampe berjam-jam keliling mall.

dikehidupan setelah menikah, punya teman berbagi setiap hari memang sudah saya bayangkan sebelumnya, yang tidak pernah saya bayangkan adalah porsi berbaginya. ternyata ketika sudah menikah yang namanya teman berbagi apa saja itu beneran ada wujudnya. waktu masih sendiri dulu saya sering membagi porsi cerita, kalau mau curhat puas banget ke dini. kalau lagi mau agak tobat ke dudung. kalau mau puas ngomel-ngomel ke mbak sari. kalau mau nangis, tinggal telfon ibuk. kalau sekarang mau cerita apaaaaaa aja pake ekspresi gimana aja sudah ada pawangnya. mau sambil nangis, sambil nyuci piring, sambil masak-sehingga-menyebabkan-sayur-keasinan, atau sambil ketawa-tawa bego juga bisa. 

cuma kalau malam juga saya bisa benar-benar mengistirahatkan si fisik yang semakin susah ngapa-ngapain ini. bener loh, alhamdulillah sekarang sujud sholat aja penuh perjuangan karena udah keganjel sama perut yang makin aduhai. makanya rasanya legaaaa banget kalau malem bisa ketemu daster dan hamparan kasur beserta sekutu bantal guling. saya gak tau, tapi harusnya pria-pria itu nyesel loh karena seumur hidup gak ngerasain nyamannya berdaster ria, iya gak sih? hahahahahahaha. daaaan yang terakhir cuma kalau malam saya sama mas ery bisa ngobrol sama pagi. soalnya pas malem pas pagi sibuk akrobat didalem sini *nunjuk perut* eh kalo ngobrol tapi nanya sendiri dijawab sendiri, ngobrol bukan sih namanya? hahahahahahaha.

karena kami adalah pasangan bekerja, semua hal menyenangkan itu cuma bisa dilakukan kalau malam. resiko sih ya.. tapi kalau dulu bapak sama ibuk, apa sama mamah bisa sukses mengarungi bahtera rumah tangga *ini bahasanya dangdut banget* dengan tetap sama-sama bekerja. kenapa saya dan mas ery tidak bisa? sebenarnya sekerja-kerjanya saya alhamdulillah masih punya weekend, tapi diwaktu libur seringnya saya dan mas ery ber-me-time, mas ery main game saya makan baca buku atau kalau mas ery pas punya acara keluar ketemu temennya saya dirumah tidur siang dengan damai hahahahahaha.

intinya walaupun bisa dilakukan kapan aja, ntah kenapa kalau malam lebih dapet aja feel berbaginya, bisa lebih puas ngobrolin mimpi dan menyempurnakan hari. 


*cheers!

1 comment:

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS