jadi gini,

Tuesday, October 9

kalian sering gak sih pas lagi melakukan suatu hal trus tiba-tiba beradegan sinetron, suka tiba-tiba kayak ngomong sama diri sendiri tapi bukan monolog hahahaha aduh susah deskripsiinnya. jadi gini.. sering tiba-tiba diem dan kepikiran sambil agak bingung gitu
"kok saya bisa ada di fase ini ya.."
atau
"eh bener nih saya hamil? bener nih lima bulan? artinya sebentar lagi saya jadi ibu. eh ibu?"
dan pernyataan pertanyaan amnesia lain sebagainya.
saya sih jujur ya, bisa ada dikeadaan yang sekarang memang masih sering bikin saya takjub dan bertanya-tanya. jadi istri, calon ibu, tetap bekerja, berbagi keseluruhan hidup saya dengan seseorang yang dulu jangankan kebayang, kenal juga enggak. menjalani rutinitas kehidupan rumah tangga pagi-malem-pagi-lagi selama dua puluh empat jam dalam satu minggu... hal-hal yang sama sekali tidak pernah saya bayangkan lima enam tahun lalu.

gak usah jauh-jauh lima tahun lalu deh, dua tahun lalu aja saya masih bolang oriented banget.. tiap bulan itu adaaaa aja keluar kotanya. jogja lah, belitung lah, surabaya lah. kalo lagi di bandung bikin acara terus kerjaannya, gak bisa diem, temenannya sama laki, maen sampe pagi. baru mulai nonton pas midnight, pulangnya nongkrong di cafe yang buka sampe pagi, sampe gerbang rumah sejam sebelum adzan subuh. kayak gitu mana kepikiran coba punya suami dan hamil pula kayak sekarang hahahahaha.

sebenernya adegan takjubnya itu lebih ke bersyukur, bersyukur banget banget banget. salah satunya ya karena saya termasuk yang cukup cepat melewati satu persatu fase kehidupan lengkap dengan masa nakal dan masa galaunya. ya pastilah yaaa.. sebolang apapun saya tetep perempuan juga. dan perempuan itu belum komplit idupnya kalo belum ngelewatin episode cinta terdrama dengan uraian air mata hahahahahahahahasem. eh bener kan? pasti ada kok satu waktu dimana hidup kita jauh lebih ya-gitu-deh dibanding serial ftv yang tayang di stasiun tv manapun.

dan apa yang dulu sempat saya takutkan soal kehidupan pasca-menikah yang nanti gini nanti gitu, alhamdulillah sama sekali tidak terbukti. memang sih persoalan rumah tangga itu jauh lebih banyak macemnya dari pada sekedar kalimat aku-cinta-kamu. tapi semua tergantung kita menyikapinya kok. ya boong aja kalo gak pernah sebel-sebelan lalu memasang tembok gengsi setinggi-tingginya. yaaa sejauh ini efek ke-pundung-an saya paling ekstrim masih sebatas niat gak bakal masak satu minggu. walaupun tanpa niat itupun saya paling hanya masak dua tiga kali dalam seminggu. gak ngaruh juga sih akhirnya hahahahahahahaha.

trus soal suami, ini gak tau siapa yang ajaib diantara kita. karena kita berdua dulu barengnya cuma sebentar. kenal gak lama mas ery langsung tugas nyungsep ditengah hutan belantara perbatasan kalimantan. jadi gak ada deh itu pacaran berdua-duaan, bisa smsan sehari sekali aja udah alhamdulillah. susah sinyal, provider musuhan.. satu merah satu biru, mana lagi mas ery itu kan tipe yang gak ngomong kalo gak ditanya ya.. jadi ya nyaris gak pake telpon-telponan tiap malem juga.tapi ya dasar cinta, namanya jodoh juga gak bakal kemana trus sekarang jadi calon ayah ibu aja gitu dua-duanya.

ada gak sih yang ngerasa kayak saya gini?
ngerasa oh.. how time flies, takjub sama jalan hidup yang serba cepat dan (seolah) lompat-lompat. saya gak tau ke-takjub-an saya sama kehidupan saya sendiri ini bakal berlanjut sampai mana. belum habis syukur karena sudah jadi istri, lalu kemudian perut berisi, lalu jadi ibu sebentar lagi, lalu entah apalagi nanti, semoga seterusnya menakjubkan.



*cheers!

2 comments:

  1. FYI, punclut itu bukan termasuk "cafe" yang buka sampe pagi :)

    ReplyDelete
  2. eh tongkrongan trio miyako itu gak cuma punclut aja deh yaaa.. madtari (oke ini bukan cafe), gampoeng aceh (ini lumayan agak cafe) :D

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS