mesin mimpi

Monday, June 4

saya memang lulusan IT yang gak IT banget. ketika banyak pelaku IT disekitar saya bermandi gadget, saya malah nyaris tidak peduli dengan perkembangan gadget terkini. saya satu dari sedikit sekali orang IT yang tidak punya laptop, notebook bahkan PC, percaya atau tidak hal itu terjadi hampir dua tahun lamanya. memang, alhamdulillah saya masih punya satu ponsel pintar dengan kamera yang sudah tidak berfungsi dan lampu blitz yang nyala 1x24 jam setiap hari akibat terendam air laut pantai selatan tempo hari. tapi ketika banyak orang bermimpi mengganti ponsel dengan teknologi terkini saya punya mimpi yang lain sendiri : membeli sebuah mesin jahit.

setelah cukup lama melewati fase nabung-abis-nabung-liburan-nabung-galau-nabung, akhirnya satu juni kemarin saya punya mesin jahit baru yang super canggih. canggiiiiiih banget kalo dibandingin mesin butterfly warna hitam punya ibu yang usianya nyaris tiga kali lipat usia saya. si mesin ini bukan begitu saja saya temukan ditoko. saya sampai bosan keluar masuk toko sambil galau, beneran galau karena ternyata mencari mesin yang pas dihati pas digaji itu bukan hal yang mudah. buat catetan aja sih, kalau kita ingin beli satu barang dengan harga yang masuk kategori perjuangan, mesti rajin browsing dan tanya kanan kiri sebelum benar-benar menentukan mau beli di toko A, B atau C. karena sering kejadian selisih harga antar toko yang saling bertetangga itu jauh berbeda.   


well, ada banyak sekali ide dan mimpi dikepala yang dari duluuu banget berbaris mengantri untuk diwujudkan bersama si mesin jahit baru ini. meski kenyataannya harus berlomba dengan ragam aktivitas lain yang lebih menyita waktu. akhirnya si mesin yang resmi jadi penghuni baru rumah membuat saya ikhlas ditinggal mas ery mengarung sungai sabtu pagi kemarin. padahal biasanya kalau mas ery pergi berkegiatan air, tanah, hutan saya selalu histeris iri. duet maut pertama saya dengan si mesin adalah tempat mukena yang fotonya ada dibawah ini. saya tetap harus ikhlas menerima kenyataan bahwa secanggih apapun teknologi, kalau penggunanya belum ada dilevel jendral menjahit bintang lima, tetap saja harus bongkar pasang jahitan, meskipun hanya membuat satu bentuk sederhana :D



*cheers!

5 comments:

  1. Asiiik mesin jahit baruuu...
    *mupeng

    unyu mbak tempat mukenanya (>o<)b

    ReplyDelete
  2. hihihi.. iya alhamdulillah akhirnya setelah melewati fase galau yang panjang dan tak berkesudahan :))

    ReplyDelete
  3. ADUH KERENNYA!!!!! ibuku juga fanatik SINGER lho. mesinnya dari aku masih balita sampe skrg masih yang satu itu. Singer!

    aaakkk... aku mau beli ga yaaah beli ga yaaahhhh...

    kamu sih Jeng, aku udah lupa jadi inget lagi deh tuh! HUH! *ngomel* :))

    ReplyDelete
  4. hahahahah, udah beli tanteeehhh.. buat stok baju si babypinim nanti kalo udah keluar. harga baju anak itu sering lebih sadis dari harga baju dewasa. MAHAHAHA..

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS