make your life easier

2:52:00 pm

oke, jadi siapa yang punya account twitter? saya punya, karena itulah saya menulis opini ini. twitter makin kesini makin fenomenal ya.. makin banyak penggunanya.. makin banyak penyalahgunaannya.. tapi jadi makin banyak lucunya. menurut saya twitter semacam memfasilitasi orang yang punya bakat nyinyir untuk mengasah kemampuannya. banyak pengguna yang mendadak menggantikan peran bu subangun kw delapan belas. antagonis, sinis, sadis. ya kalo sinisnya tentang satu permasalahan publik sih gapapa ya, jatuhnya jadi pendapat. tapi kalo ini nyinyir sama sesama pengguna twitter, kan lucu. setiap ada orang yang dianggep gak sejalan atau bersebrangan langsung deh komentar tajam. yaaa.. sejauh si dua kubu itu gak sampe jambak-jambakan didunia nyata saya gak bilang itu salah. hal-hal seperti itu sedang berusaha saya terima sebagai keanekaragaman karakter manusia.

salah satu contoh lucu adalah waktu hari ibu, ketika banyak orang mengekspresikan rasa sayang ke ibunya dengan beragam rangkaian kata ditwitter, seketika itu juga banyak yang sinis dengan bilang "yang pada ngucapin hari ibu di twitter, emang yakin ibunya pada baca.." loh? emang kalo sekedar ekspresi gak boleh? kenapa mendadak twitter jadi banyak aturan yang ditetapkan oleh penggunanya, bukan oleh penggagasnya. trus pernah ada yang publish cerita amal ditwitter dan dikomentarin "kalo amal sih amal aja gak usah pamer, nanti gak jadi pahala" emang gak bisa ya berfikiran positif sedikit aja? menurut saya satu hal yang dipublish itu bukan melulu pamer. apalagi gerakan amal, itu bisa jadi inspirasi buat kita ikut berlomba cari pahala loh. trus satu lagi, ini jenis pengguna twitter level ekstrimis yang sering banget ngetwitt semacam "setiap buka twitter muak sama timeline" yaelah trus kenapa masih punya account twitter? make your life easier bray. cuma soal kesel sama beberapa personal di twitter langsung jadi pikiran. mau cepet tua cuma gara-gara sosial media? lagian itu kan ada menu mute dan block.. menu itu difasilitasi supaya kita gak kebanyakan dosa karena nyinyirin orang.

yang harus diinget dan yang selalu saya tanamkan dipikiran adalah namanya sosial media dan penggunanya, mau mereka ngobrol di twitter, mau mereka saling saut pake RT, mau mereka sibuk ngebentuk pencitraan.. kita tetep gak punya hak untuk ngatur alurnya gimana dan kemana. sana deh cobain tinggal di pluto kalo mau hidup damai tanpa orang-orang ngeselin. itupun kalo bisa tinggal di pluto, kenyataannya gak bisa kan? yaudah terimalah bumi dengan segala isi dan karakter penghuninya. cuma saran aja.. kalo mau sinis sama pendapat atau perilaku orang ya personal aja cerita sama sahabat kaya saya, atau ngeblog gini kaya saya juga, hahaha. biar lebih puas, karena sahabat dan blog itu ibarat rumah. mau cerita apa aja boleh, bebas tak berbatas 140 karakter. trus lagian biar orang yang gak pengen baca kesinisan kita ya gak harus dipaksa baca lewat running timeline yang ngapdet per berapa detik sekali itu. percayalah, damai itu indah :p



cheers!

You Might Also Like

3 comments

  1. huahahahahahaha.
    asa baca diri sendiri nih mba ajeng.
    kadang emang sih baca temlen suka jadi kesel sendiri.
    Tapi lama2 kalo emg udh ngerasa keganggu tinggal unfollow aja :D
    emang enakan ngeblog gk kebatas sm jumlah karakter yg 140 :D

    ReplyDelete
  2. iyah putt.. aku juga kadang masih suka khilaf. seenaknya ngejudge atau nyinyirin orang :))

    makanya blog tetap harus berjaya untuk menampung banyak cerita yang tak bisa disalurkan twitter :D

    ReplyDelete