saya nemu ini, di saudia!

Thursday, April 28

seperti kebanyakan turis pada umumnya, ketika berkunjung ke saudia tempo haripun mata saya siwer banget merhatiin dan nyari sesuatu yang aneh di saudia, mungkin dibawah ini hanyalah beberapa diantara sekian banyak hal lucu, unik dan seru yang berhasil saya abadikan dengan kamera dua mega piksel yang nemplok di bodi blekberi :p

pekerja indonesia di saudi arabia memang tak terhitung jumlah dan profesi saking banyaknya. saya beberapa kali bertemu dengan pengasuh (baby sitter) asal indonesia, petugas kebersihan masjidil haram juga banyak berasal dari indonesia, pramusaji di minimarket atau apotik, pekerja bangunan dan masih banyak lagi. kita bisa dengan mudah mengenali dari wajahnya yang asia sekali. tapi diantara semua itu yang paling mencolok dan keliatan banget indonesianya adalah sopir bus. di makkah saya sering banget nemu bus dengan tulisan LED yang sangat indonesia sekali. tulisan LED diatas bus sebenernya punya tujuan untuk membedakan antara bus satu dengan yang lainnya. kalo di indonesia bus yang punya nama SAPTCO ini mungkin seperti bus damri, bus milik pemerintah dan digunakan sebagai sarana transportasi murah. bus oranye ini biasanya digunakan turis-turis asal negara turki dan sekitarnya. jadi kebayang kan bule-bule turki itu dipaksa mengingat nama bus yang indonesia sekali.. kaya bang toyib, batal kawin, bujang lapuk, tali kutang dan lain sebagainya. lucunya setiap saya mengambil gambar bus ini si sopir akan dengan ramah membunyikan klakson sambil tersenyum, bikin saya bangga dan rindu sekali sama indonesia ketika 10 hari di saudia kemarin.

FYI, saking gak mau ngalahnya.. bus bang toyib ini ada sampe seri 04
bang toyib 01, bang toyib 02 sampe 04


sopir cerdas memanfaatkan lahan LED yang sedikit sebagai lahan curhat colongan


semacam taxi tarif atas dan bawah mungkin? :D

saya juga nemu dinamit betebaran dimana-mana, yang kalo di indonesia pasti tim gegana udah turun dan masyarakat sekitarnya udah heboh di evakuasi trus jalanan jadi macet berjam-jam. spekulasi saya, memasang dinamit adalah satu-satunya cara melancarkan pembangunan di saudi arabia. secara sepanjang mata memandang itu padang pasir sama gunung batu doang. kalo gak dengan diledakkan dengan cara apalagi bukit-bukit cadas itu bisa di papas. cuma saya mesti menanggung kecewa, empat hari di makkkah dengan hotel yang persis ada disebelah bukit berdinamit, saya gak dapet kesempatan menyaksikan dinamit-dinamit itu diledakkan. padahal saya ngarep banget, pengen tau suara ledakkannya sebesar apa, abis dinamitnya banyak banget dan hanya berjarak beberapa senti saja antar dinamit. kalo meledak kan jadi dramatis banget..

kalau saja ada di indonesia.. 
bayangkan berapa banyak tim gegana yang harus turun menjinakkan dinamit ini

oyah mengingat dari dulu masdim adalah yang paling fasih berbahasa inggris setelah ibu, akhirnya harus nanggung kecewa karna hampir semua pedagang di arab saudi terutama makkah dan madinah, fasih berbahasa indonesia. gak usah susah-susah belajar bahasa inggris kalo cuma mau ke arab doang, ilmunya gak kepake banget di negara ini. hahaha.. liat aja neonbox sebuah restoran yang ada  tulisan "kabab ayam" untuk memperjelas dan menarik pembeli asal indonesia. gak cuma ini sih, di jeddah saya malah nemu toko oleh-oleh yang di depan pintu tokonya tertulis dengan besar dan jelas "wilujeng sumping" hahahah..  kalo saya tanya sama mas rifki, ustad yang mendampingi rombongan umroh alasan utamanya karna dibandingkan turis asal turki, india dan negara-negara lainnya, turis asal indonesia adalah turis yang paling doyan belanja alias sangat konsumtif.. apalagi barang-barang di arab memang dijual tanpa pajak. MURAH. 

disini fast food gak pake bintang-bintang dengan keterangan dibawahnya :
harga belum termasuk pajak :p

satu lagi yang saya temui di arab saudi adalah sopir travel yang nelpon sepanjang perjalanan jeddah madinah dan itu hampir LIMA JAM! ditambah doi nyupir dengan kecepatan diluar batas maksimal sampe warning alarm di mobil itu bunyi dan hebatnya si sopir tetep anteng, nyupir + nelpon + kecepatan yang melebihi batas sambil sesekali ngejepit handphone diantara telinga dan pundak, trus minum air mineral dalam botol pake tangan kanan, trus tangan kirinya tetep megang stir mobil dan tetep sambil nelpon. bisa kebayang kan gaya si sopir ini? sadis, untung dia gak sampe akrobat megang stir pake kaki. pengen rasanya saya ketok biar sadar kalo dia nyupir bawa saya, yang tujuan ke arabnya gak lain dan gak bukan adalah buat doa nyari jodoh. belon kawin woi! hahahaha.. 

wajah sengaja disamarkan.
sebut saja SMDS (sopir minta digetok spion)

*cheers!

yeay!

Tuesday, April 26


kami kembali dengan warna yang tetap merah mernyala.. dengan semangat yang harus tetap ada demi bantu sesama. special thanks to irfan dan wisnu yang tak segan meneror saya agar mau kembali membangun apa yang tadinya nyaris mati. dita, tebe, iduy yang tetap siaga pikiran dan tenaga. juga rahyang, gilang, naluri, ririn, dan semua teman-teman yang dengan rela berbagi waktu dan ilmunya. terima kasih :)


*cheers!
find us @ facebook : Rotaract Bandung Sentral Kota Kembang

kalau saya, bangga jadi orang indonesia

Thursday, April 21

jadi gini, pemberitaan yang ditayangkan di berbagai media memang sedikit banyak punya efek memupuk rasa skeptis kita terhadap bangsa indonesia terutama terhadap pemerintahannya. hal itu akhirnya jadi salah satu alasan kenapa saya jarang baca atau nonton berita tentang politik. kalau saja saya tertarik di bidang politik mungkin dari dulu saya mendaftar jadi mahasiswi di fakultas ilmu politik, tapi sahabat saya yang jelas-jelas kuliahnya jurusan ilmu politik, sekarang malah banting stir jadi costumer service di salah satu bank swasta ternama. saya jadi makin gak punya alasan untuk jadi seorang aktifis politik, bikin LSM, lalu terus menerus mengkritik pemerintah dan diakhiri dengan demo massal di depan kantor dpr. mungkin untuk banyak orang yang punya tujuan membenahi, kritik dan demo adalah salah satu cara mereka menyampaikan pesan terlepas dari sampai atau tidaknya pesan itu, gak cape apa yah? apa gak punya cara lain yang lebih ngena? kalo dipikir-pikir politik itu no limit no boundaries siapapun bisa ikut masuk dan ikut campur, tidak butuh skill atau keahlian khusus apalagi sertifikasi, mungkin itu juga yang akhirnya ngebikin politik itu makin ruwet seperti lingkaran setan. semua saling berkaitan, saling menyalahkan.

kenapa saya ngomongin politik pagi-pagi begini sebenernya karna menurut saya si politik ini biang keladi dari banyak hal yang terjadi. politik bikin banyak orang indonesia jadi gak cinta sama indonesia. politik bikin banyak orang indonesia pesimis bahkan sama negaranya sendiri. politik bikin banyak orang indonesia memilih pindah ke negara lain hanya karna merasa tidak dihargai di negaranya dan masih banyak lagi. politik juga bikin beberapa orang bisa tetap makan dan hidup enak meski belum tentu nyaman dan aman. politik juga satu hal yang tidak bisa kita hindari dalam kehidupan sehari-hari. politik itu ada dimana-mana.. bahkan di organisasi yang mungkin awalnya dibangun satu visi dan misi oleh beberapa orang saja lama kelamaan pasti ada politik kepentingan di dalamnya. kalau saya alhamdulillah bagaimana dan apapun tipe politiknya saya tetap mencintai indonesia sebagai tempat saya menghirup udara juga sebagai tempat saya berdiri memijaki tanahnya selama bertahun-tahun.    

tapi akan berbeda ceritanya kalo saya dilamar pangeran carl philip pewaris tahta kerajaan swedia.. mungkin saya akan dengan ikhlas dan rela meninggalkan indonesia trus hijrah dengan bahagia ke swedia. tapi mari lupakan khayalan tragis itu dan kembalilah ke dunia nyata dimana jarak indonesia swedia itu gak sama dengan jarak bandung jakarta via tol cipularang. apalagi dari hati yang paling dalam saya emang gak minat dapet suami selain orang indonesia. alasan utamanya sih karna bahasa inggris saya yang gelagapan. seperti puasa senin-kamis, kemampuan berbahasa inggris sayapun cuma canggih di hari dan jam-jam tertentu dan biasanya gak lebih dari satu dua hari dalam seminggu. aneh banget.. haha. padahal gosipnya para bule itu demen ama yang item eksotis tipe-tipe saya gini *menghilang*

dan balik lagi ke topik awal.. saya juga gak mau terlalu naif dengan menutup mata saking cintanya sama indonesia trus yang keliatan jadi bagus-bagusnya aja. tapi saya seorang penganut paham dua sisi mata uang dimana seburuk-buruknya suatu hal pasti ada sisi baiknya begitupun sebaliknya. lagian indonesia ini luas banget loh sudut pandangnya.. jangan cuma dilihat dari pemerintahannya yang emang bakalan susah  banget nemuin sisi positifnya dan jangan juga menelan bulat-bulat semua yang diberitakan oleh media. karena media itu sudah merupakan suatu industri.. atas nama pasar semua bisa dilebih dan dikurangkan. coba deh lihat indonesia dari budaya dan tradisinya.. dari putra putri bangsa yang namanya sampai mendunia.. juga dari keindahan alamnya yang luar biasa. buat yang gak tau indah dan uniknya indonesia.. sering-sering ngebolang deh.. maennya jangan ke kota atau ke mall mulu. so apapun yang terjadi kalau saya sih tetep bangga jadi orang indonesia. kamu?  


*cheers!

Monday, April 18

soal kehilangan, mungkin gak ada satu orangpun di dunia ini yang ingin atau mengharapkan kehilangan sesuatu yang dia sayangi. apapun itu bentuknya, pasti inginnya selalu dijaga. tapi tadi pagi ketika saya sarapan sambil menonton televisi, ada satu kalimat yang saya dapat yang terucap dari seorang entertainer lalu berusaha saya amini dengan hati "saya punya 1000 kenikmatan dalam hidup, ketika harus hilang satu, saya masih punya 999 lagi. kenapa harus disesali?" seperti naif tapi tidak menurut saya. ya.. kenapa kita harus takut kehilangan apa yang sejatinya memang bukan milik kita? kenapa kita harus takut kehilangan apa yang mungkin hanya dititipkan sementara dan diambil sewaktu-waktu karna memang kita sudah tidak lagi layak memilikinya? toh kita seharusnya masih punya banyak sekali hal yang harus disyukuri dan harusnya masih bisa kita nikmati bahkan disaaat kita kehilangan.

*misty monday

(katanya) mancawarna sarasvati

Friday, April 15

yeah, akhirnya tadi malam saya berhasil nonton konser ini.. jadinya saya nonton bareng si cantik wina.. adik tingkat semasa kuliah dulu. setelah sebelumnya melewati fase-fase bingung, karna gak tau gimana caranya dapet tiket yang sudah soldout dari pas presale. katanya sih masih bisa berharap di penjualan tiket on the spot. tapi mengingat saya dan wina adalah pegawai negeri sipil teladan yang gak bisa ninggalin kantor sebelum jam setengah lima *wuuuu sorakiiinnn*, jadi mengantri tiket on the spot adalah suatu hal yang mustahil kami lakukan. saya sih sempet minta tolong antriin tiket ke wahyu, temen yang kebetulan punya jam kerja fleksibel. tapi lagi-lagi karna jumlah peminat konser yang luar biasa.. tiket box yang baru buka jam 4 sorepun sudah paaaanjaaang banget antriannya mulai dari jam 2 siang. saya pasrah aja deh, sampe akhirnya dapet message dari kang sawung di yahoo messeger yang isinya nawarin tiket konser mancawarna sarasvati. waa! dengan senang hati.

sayangnya perjalanan saya menuju konser ini masih panjang. kemarin sore bandung hujan gak ada abisnya. deres dan gelep banget, flyover pasupati yang biasanya terlihat dari jendela kantor sampai nyaris berwarna abu-abu tertutup kabut. saya terpaksa nangkring di kantor menunggu hujan reda dan terpaksa ngabisin bandwidth dengan streaming video ga penting :p karna menerobos hujan sederas itu demi nonton konser adalah satu hal yang gak makesense buat saya. sampe akhirnya jam setengah enam waktu bandung, saya membulatkan tekad untuk berangkat nonton dengan menggunakan angkutan kota, setelah itu janjian sama wina, kang sawung dan wahyu yang mati-matian ngetawain saya karna (lagi-lagi) make rok batik dan sepatu canvas converse tinggi. emang kenapa sih? :D

meskipun kami harus ketinggalan opening dan 2 lagu karna terlambat masuk, saya tetep jatuh cinta sama konsep yang ditawarkan sarasvati. semua yang melihat konser ini dari tema "mancawarna sarasvati" pasti tertipu dengan konser nyatanya yang sama sekali minim warna. semua hitam, abu, gelap, dengan sedikit bumbu horor. bau kemenyan dan wangi melati segar berbaur jadi satu sejak pertunjukan baru dimulai, ditambah properti konser nan unik seperti lilin-lilin kuning yang menjadikan suasana semakin gloomy, batu nisan berjejer di sisi kiri panggung dan orang-orang berbaju putih berwajah pucat dengan tatapan mata kosong yang berjalan-jalan dan sesekali menari kaku sepanjang konser berlangsung. hahahaha.. serem yaaa. wina yang semalem bawa kamera profesional sampai males ngambil gambar. memang sih, disaaat konser properti itu jadi sesuatu yang unik yang layak diabadikan. tapi ketika sudah dirumah dan dilihat lagi? makasih deh..:D sayangnya konser gak berlangsung lama tapi saya yakin hampir semua penonton puas. kesimpulan dari dua jam konser mancawarna sarasvati semalam, yang paling bikin merinding ya pas diputerin video klip story of peter. saya gak tau peter si anak bule itu nemu dimana. bisa pas dan bisa bikin suasana makin serem. ermmm.. gak lupa juga segerobak terimakasih buat kang sawung yang berhasil membawa saya dan wina nonton konser GRATIS :p



**update, baru dapet link video konser mancawarna sarasvati semalem disini dan cerita dibalik lagu bilur dalam sarasvati's note on facebook. selamat menikmati :)
*cheers!

rencana rumah baru

Wednesday, April 13

beberapa hari ini saya galau banget, gara-gara dapet tugas mbenerin website kantor, saya jadi jatuh cinta sama wordpress, doi ternyata canggih banget cing. jadi pengen pindah blog trus beli alamat domain dan hosting buat menambah semangat nyampah tulisan di dunia maya. 

sebagai langkah awal akhirnya saya bikin account blog baru di wordpress yang nantinya bakal jadi content management system si rumah baru. tapi untuk sementara alamat rumah baru saya di wordpress belum bisa dipublikasikan. mengingat keterbatasan kemampuan dalam mengoperasikan wordpress yang canggihnya luar biasa itu. si rumah baru memang belum saya isi apa-apa, jangankan setting widget disana-sini, upload templates aja saya belum bisa, malu-maluin banget deh pokoknya. untuk pertama kalinya juga saya nyobain pake ftpclient yang namanya filezilla. iya saya ngaku lulusan informatika tapi coba tolong dihapuskan dari sugesti bahwa orang IT itu multitalent dan akrab dengan segala jenis teknologi. bagaimanapun saya juga perempuan biasa yang lebih doyan baca detikhot ketimbang kompastekno :p

rencananya seluruh isi dalam blog ini bakal saya boyong semua ke rumah baru, karna saya juga gak bakal rela ngebiarin tulisan-tulisan labil saya yang dulu-dulu terbuang percuma. biar norak tapi itukan bagian dari sejarah hidup saya di dunia maya. cuma mungkin yang ini prosesnya bakal lebih panjang. soalnya tutorial cara import blog ke wordpressnya pake  bahasa inggris dan google translate terlalu sesat kalo disuru ngartiin text dari ingris ke indonesia atau sebaliknya. makanya saya harus ngelmu dulu.. hahaha..


*cheers!

a holy jorney to saudia

Thursday, April 7

belum puas menapaki kota madinah dan masjid nabawinya, rombongan kecil kami harus segera bertolak ke al-haram, makkah untuk melaksanakan rangkaian ibadah umroh, babe dan masdim terlihat gagah pake pakaian ihram. sementara saya, mbak dan ibu pake baju putih-putih, selain biar keliatan kompak kayanya kalo pake warna putih lebih dapet aja feel ibadahnya. akhirnya travel bag yang sudah bertambah jumlah dan bobotnya akibat budaya oleh-oleh di masukkan ke dalam mobil berkapasitas 13 orang yang siap membawa kami berpindah lokasi.

kami melakukan miqot umroh di masjid bir ali. sepanjang yang saya tau, ini adalah masjid paling gagah yang pernah saya temui. tiang-tiang penyangganya berdiri amat kokoh, tegas dengan warna dinding yang nature banget. konon katanya masjid bir ali berjarak persis 11 kilo meter dari masjid nabawi, tidak kurang ataupun lebih satu centi-pun. masjid ini adalah tempat dimulainya miqot, atau tempat untuk memulai niat umroh. dan masih menurut informasi yang saya dapat, masjid bir ali mempunyai 512 toilet dan 566 kamar mandi sebagai fasilitas penunjang ibadah umroh dan haji. wow.. wow.. wow.. silahkan bayangkan betapa luasnya masjid ini. 

satu dari sedikit photo keluarga yang sempat diabadikan

setelah membaca niat umroh selepas dari masjid bir ali, kami mulai membaca talbiyah yang ketika pertama kali membaca dan tau artinya saya ngerasa merinding dan terharu banget. terbayang ketika haji, betapa sakralnya kalimat talbiyah itu. perjalanan dari masjid bir ali menuju makkah memakan waktu hampir 5 jam. selama itu pula yang terlihat hanya gunung batu, unta-unta di peternakan, padang pasir, rerumputan meranggas. semua yang kami lihat sepanjang jalan menuju makkah seolah di desain jadi satu warna. abu-abu, coklat, krem, hijau pucat.. sampai rindu rasanya mata melihat pepohonan rindang di jalan cipaganti, bandung.

perjalanan hampir berakhir sekitar pukul 9 malam waktu makkah, masih sekitar setengah jam lagi menuju masjidil haram ketika saya untuk pertama kalinya melihat jam raksasa di menara abraj al bait. subhanallah.. bessssaaaarrrr dan megaaahhhh sekali. menara abraj al bait didukung oleh 76 lantai yang menyusunnya dengan tinggi sekitar 595 meter yang membuatnya bisa terlihat bahkan dari beberapa kilometer sebelum masjidil haram. dan sesampainya di tanah al-haram, saya langsung menyimpulkan sebuah teori yang banyak orang pasti setuju. skill mengemudi sopir-sopir di arab saudi memprihatinkan. kota yang nyaris megah (nyaris karna masih dalam tahap pembangunan) dengan lalulintas yang super semrawut.

setelah menyimpan semua di hotel yang berjarak tidak jauh dari masjidil haram, kami akhirnya memulai ibadah umroh pukul 11 malam waktu arab saudi. bersama-sama berjalan kaki menuju masjidil haram. umroh diawali dengan towaf mengelilingi kabah. rasanya liat kabah itu full banget, bahagia, haru dan syukur tak terhingga. yang biasanya sholat dengan jarak ribuan kilometer kini ada di depan mata, merasa sangat kecil dan bukan siapa-siapa, rasanya ingin berlama-lama sujud, minta ampun kepadaNya, Zat yang memiliki  hak atas bumi, semesta dan segala isinya. ribuan orang bersama-sama bertowaf mengelilingi kabah sambil tak putus melafadzkan doa, kaki seolah sudah di set untuk berjalan otomatis, tanpa rasa lelah. begitu juga ketika berjalan sai diantara bukit shafa dan marwah.

kabah dengan latar belakang menara abraj al bait

sekitar pukul 1 dini hari waktu makkah, alhamdulillah kami selesai melakukan ibadah umroh. saya gak bosen bilang kalau rasanya adalah bahagia dan syukur mendalam jadi satu. rasa yang hanya bisa dirasakan di tempat itu, di masjidil haram dan tidak bisa dibawa pulang.


*cheers!

al madinah al munawarah

Tuesday, April 5

perkiraan saya yang baru pertama kali melancong keluar negeri adalah negara selain indonesia itu rapi, bersih dan tidak macet. ternyata saya salah, atau mungkin lebih tepatnya teori itu tidak berlaku untuk beberapa kota di arab saudi termasuk madinah. mungkin juga karna kota ini tidak pernah sepi dari kunjungan wisatawan dari berbagai negara, sehingga menjaga kebersihan kota menjadi salah satu permasalahan yang belum ada pemecahannya. penduduknya juga tidak ramah  seperti penduduk indonesia, kalau sekalinya ada yang berdagang dengan ramah beberapa detik kemudian pasti jadi senyum menggoda dan merendahkan. hhh.. arab saudi memang terkenal dengan  banyak laki-laki yang berprilaku kurang sopan terhadap perempuan. pokoknya kalau gak perlu-perlu amat, gak usah senyum deh. jadi kesimpulannya yang oke di negara ini cuma aspal , mobil mewah yang betaburan di jalan dan bahan bakar kualitas baik dengan harga murah meriah. lainnya? ahh.. indonesia sudah pasti lebih juara. 

tolong jangan underestimate sama sepatunya :p

di madinah juga akhirnya saya percaya kalau hampir semua pedagang di sekitar masjid nabawi fasih berbahasa indonesia. seperti sudah jadi bahasa kedua bagi mereka, karna konsumennya sebagian besar memang warga indonesia. cukup beralasan, di turki atau negara-negara timur tengah lainnya gak kenal istilah oleh-oleh, buah tangan atau cendera mata. kalau di indonesia? si A, si B, temen main, temen nongkrong, om, bibi, pakde, budhe.. semua harus kebagian, semua harus ikut senang. dan tips buat yang emang doyan belanja, belanjalah di madinah, karna jauh lebih murah di banding makkah, kotanya lebih rapi, lebih enak buat jalan-jalan, lebih adem dan pedagangnya menurut saya jauh lebih sopan.

terlepas dari keruwetan kota juga pedagang kaki lima yang memenuhi jalan dan juga lorong-lorong hotel, masjid nabawi di kota madinah adalah satu tempat yang luar biasa indah menurut saya. saya tidak bosan memandang langit-langit masjid, perpaduan warnanya, ukiran juga arsitekturnya yang megah. bahkan kubah-kubah masjid yang entah berukuran berapa meter itu bisa terbuka menampakkan langit kota di sore atau malam hari, payung-payung raksasa yang bisa membuka dan menutup di waktu tertentu dengan amat sempurna.. ac raksasa yang tertanam di setiap pilar dan lantai masjid, bikin suasana di dalam maupun diluar masjid adeeeemm banget. betaaahhhh.. saya sendiri gak tau pasti berapa pastinya masjid nabawi bisa menampung jamaah untuk beribadah, yang jelas banyaaaaaaakkk banget.

proses payung menutup, biasanya menjelang sholat magrib

masjid nabawi terkenal dengan askar (petugas masjid) yang tegas. baik askar perempuan atau laki-laki juga siaga 24 jam untuk menjaga kebersihan masjid. jadi itu yang namanya lantai masjid bener-bener cling bersih setiap saat. oiah, handphone apalagi kamera digital tidak boleh dibawa masuk ke dalam masjid dan kalau diperiksa trus ketauan, kita gak boleh sholat di dalem masjid. tapi mungkin karna jumlah askar yang terlalu sedikit dibanding jamaah masjid dan jumlah jamaah bandel yang nekat bawa kamera juga terlalu banyak, jelas ada saja yang lolos dari pemeriksaan dan bisa bebas mengambil gambar suasana di dalam maupun di luar masjid nabawi. langit tanpa awan yang menjadi latar belakang masjid membuat masjid nabawi dilihat dari sudut pandang manapun jadi makin luar biasa. tapi, gambar saja tidak bisa mewakili apa yang semua orang rasakan selama ada di masjid nabawi. rasa yang hanya bisa didapatkan ditempat itu dan  tidak bisa dibawa pulang. saya paling senang sama suasana sehabis subuh dan ashar di masjid nabawi, ntah kenapa tapi ngena dan dapet banget feel holy'nya :)

gerbang kesekian masjid nabawi


*cheers!

a holy journey to saudia (part 1)

Friday, April 1

18 maret 2011

and the story begin

perjalanan saya dan keluarga dimulai dari terminal dua penerbangan internasional bandara soekarno hatta, cengkareng. saya yang notabene hampir gak pernah naik pesawat berikut punya pengalaman buruk saat landing jaman dahulu kala, jelas pucat pasi melihat pesawat saudi arabia airlens yang akan membawa kami terbang ke jeddah ternyata gedeeeeee banget. dengan kapasitas 400an penumpang plus berton-ton berat barang yang dibawa di bagasi pesawat, saya makin panik memikirkan gimana cara benda sebesar ini mengudara diatas ketinggian 30ribu kaki, 10 jam lamanya. sampai detik-detik pesawat take off saya duduk tegang banget kaya mau wawancara kerja dan dengan polos nanya ke ibu "ibu, ini pesawat ngadep kemana?" adegan berikutnya bisa di tebak. masdim dengan bahagia ngetawain saya. yeah.. oke, ini pesawat.. bukan kereta yang melajunya bisa berlawanan dengan arah kita menghadap duduk.

pas pesawat tinggal landas saya mulai tenang dan bolak balik liat jendela ngarep bisa liat indonesia dari atas udara (iya deh kampungan...), tapi toh akhirnya gak bisa ngeliat apa-apa.. lah terbangnya aja 9km di atas permukaan bumi, yang keliatan ya cuma awan dan langit yang warnanya hitam pekat. untung ada fasilitas tv di masing-masing kursi pesawat, selama beberapa menit saya sibuk mindah-mindahin channel yang ternyata 80% isinya siaran berbahasa arab *kesel. tapi selama diudara service dari kru pesawat memuaskan sekali, tiap berapa jam ditawarin juice, kopi atau teh dan juga makan. selain enak, makanan yang disuguhkan itu porsinya dewa banget kadang ngabisinnya butuh waktu lama saking banyaknya. bahkan di jam 3 pagi waktu indonesia, kami dibangunkan untuk makan yang kesekian kalinya. saya yang waktu itu nyawanya udah berkurang banyak akhirnya makan sambil merem. tapi memang salah satu tips melakukan perjalanan jauh adalah memakan apapun yang bisa dimakan, itu penting buat menjaga stamina dan daya tahan tubuh untuk menghadapi perbedaan cuaca ekstrim dan jadwal kegiatan yang luar biasa padat.

19 maret 2011

pemeriksaan bagasi di bandara king abdul azis, jeddah

sekitar pukul 02.00 waktu saudi arabia alhamdulillah pesawat landing dengan amat mulus di bandara internasional king abdul azis, jeddah. turun dari pesawat, kami dijemput menggunakan bus bandara. karna gak seperti soeta yang dari pesawat bisa langsung ke gateway, disini bandaranya luaaaaassss banget sampe penumpang harus dijemput menggunakan bus khusus menuju tempat pemeriksaan passport di bandara.  dan saya baru sadar kalo rombongan umroh saya paling rock n roll. rombongan lain jumlahnya minimal 40orang dan berseragam. mulai dari baju sampai travel bag semuanya kompak senada sewarna. sementara kami rombongan terkecil yang ustadnya aja pake jeans dan poloshirt. hahaha.. oiyah petugas imigrasi disini agak kurang sopan dan sepertinya gak punya sop. meriksa passport sambil ngunyah permen karet, blackberry-an plus denger lagu dari earphone. gak usah ngarep senyum apalagi ucapan thank you., emang harusnya mereka itu privat pelayanan nasabah sama pegawai bank swasta di indonesia. selesai periksa passport rombongan kami diangkut  menggunakan taksi sejenis alphard menuju kota madinah. sekitar 1 jam perjalanan mobil berhenti disemacam rest area di jalan tol menuju kota madinah. makanan pertama arab pertama yang saya makan adalah kentang lemon dan juice yang (katanya) rasa stoberi, padahal menurut saya rasanya lebih mirip rasa jambu.

semacam alfamart'nya indonesia :p

perjalanan dari jeddah ke madinah menghabiskan waktu sekitar 5 jam. kami berhenti lagi untuk melaksanakan sholat subuh di masjid pinggir jalan tol. suhu udara saat itu dingiiiiin banget.. mungkin berkisar antara 15-17 derajat celcius disertai angin kencang dan kering yang membawa debu. saya nyesel banget pake abaya yang  akhirnya dengan bebas mengantarkan angin keluar masuk badan saya melalui kibasan kainnya. selesai sholat perjalanan dilanjutkan, kira-kira jam 10 waktu indonesia, sisa perjalanan masih 170km lagi, matahari mulai muncul dan memperlihatkan pemandangan sepanjang jalan tol yang membosankan sekali. hanya ada  aspal yang lurus, gunung bebatuan cadas dan rerumputan berwarna hijau pucat khas negara tandus. rumah-rumah pendudukpun hanya berbentuk kotak tegas, kalau di indonesia persis seperti sarang walet.

tepat pukul 11.50 (waktu indonesia) kami sampai di madinah, mobil yang kami tumpangi melewati jalan-jalan sepanjang kota madinah dan akhirnya melihat majid nabawi. suasana holy dan sakral terasa sekali. kalau soal cuaca alhamdulillah gak jauh beda sama indonesia.. pagi yang dingin dan siang yang panas. cuma mungkin disini mataharinya agak nyolot karna gak ada awan. kami masuk ke hotel yang sepertinya dikhususkan untuk jamaah indonesia. karna begitu masuk hotel ada X-banner yang nampang di sebelah pintu lift mempromosikan sebuah biro perjalanan haji dan umroh menggunakan bahasa indonesia. haha.. orang-orang yang lalu lalang juga berwajah melayu dan selalu menebar senyum khas orang indonesia. alhamdulillah sampai di madinah si kecil gendis gak rewel sama sekali, dia malah senyam senyum dengan gembira. walau kami semua yang dewasa tetap merasakan jetlag, rasanya badan cape dan tiap jalan jadi sedikit melayang.



*cheers!
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS