h min satu

Thursday, March 17

semua insyaallah siap. tadi malam packing terakhir, walaupun saya tetap bandel karna masih ada baju yang belum kering dan beberapa barang yang berserakan belum masuk travel bag dengan berbagai alasan. memang akhirnya saya mengalah dengan setuju membawa travel bag, tapi tetap membawa daypack dan memakai sepatu converse yang seperti sudah menjadi harga mati untuk setiap perjalanan jauh yang saya lakukan. tadi malam sebelum tidur ibu memeriksa semua kelengkapan kami selama disana dengan tenang dan teliti. memastikan sendal jepit, baju hangat, handuk, alquran kecil, juga buku doa dan yang barang keperluan lain sudah ada ditempatnya.  setelah sholat subuh semua travel bag ditutup tanda sudah siap dimasukkan kedalam mobil. semua berjumlah 6, ditaruh di kamar depan dan sukses membuat bulu kuduk saya berdiri.. sudah lama kami sekeluarga tidak merasakan bepergian jauh bersama-sama, terakhir ketika mudik lebaran tahun 2007, semenjak mbak dan mas dim menikah lalu berpindah kota, kegiatan bersama keluarga kami sudah nyaris mustahil dilakukan. wajah bahagia penuh rasa syukur dari ibu, babe dan semuanya tidak bisa disembunyikan, saya juga! merasakan semacam perasaan sangat antusias dan gugup jadi satu..


*cheers!

rabu, kamis dan horray..!

Tuesday, March 15

hyaaahh.. ini sudah detik-detik menjelang kepergian saya dan keluarga ke tanah suci. rasanya degdegan banget..  dari dua minggu yang lalu saya rajin browsing tentang artikel sejarah islam juga wilayah-wilayah bersejarah yang ada di arab saudi, selain untuk menajamkan ingatan, juga untuk menambah pengetahuan. semakin dibaca dan dicari artikelnya saya semakin gugup. bukan karna gak siap.. tapi setiap ngebaca satu sejarah tempat di tanah suci sana, saya merinding dan jadi ngerasa kecil banget. saya gak tau apa jadinya saya kalau sudah sampai sana nanti. tebakan saya sih saya bakal nangis berurai air mata haru. 

alhamdulillah saya dapet cuti 9 hari kerja dari kantor tempat saya mengabdi. semua urusan dilancarkan dan dipermudah. makasih pak fatur, pak taopiq dan pak harto atas tanda tangan persetujuan cutinya. 9 hari untuk pegawai yang belum genap 2 bulan bekerja, memang sulit dipercaya *senyam senyum megang surat cuti*. eh tapi saya belum nyiapin apa-apa, serius deh. musti nunggu ibu dateng dan marah-marah dulu baru saya beneran packing. selama ini pasang status packing di ym dan bbm cuma untuk menghibur hati. padahal sebenernya saya gak tau musti mulai packing apa dulu. erm.. tau sih udah sering ngubek-ngubek internet nyari list barang yang diperlukan selama perjalanan umroh. tapi.. oke.. saya malas *wajah tanpa dosa* tapi bukan malas juga sih, ini cuma soal kebiasaan buruk saya yaitu : packing darurat, selama sering melakukan traveling dulu.

dua benda yang udah masuk ke dalam travel bag adalah sebungkus abon sapi dan gunting, saya juga gak ngerti kenapa bisa-bisanya masukin dua benda itu tanpa dasar dan alasan yang kuat. menaruh abon dan gunting di travel bag semacam realisasi dari sebuah intuisi yang berhubungan dengan lambung. abon untuk temen makan dan gunting untuk ngebuka bungkus abon. hahahaha... lainnya, saya baru nyiapin alquran kecil dan buku doa di meja ruang tengah, tadi juga baru ngelist titipan doa temen-temen buat dibacain disana. kemarin baru beres nyuci sepatu converse buat dipake kolaborasi sama gamis. emang gak masuk akal tapi saya gak punya pilihan lain. trus walaupun gagal ngebajak back pack tapi saya sukses ngerampok kacamata item sementara yang punya'nya udah terdampar balik lagi ke hutan kalimantan. haha, di hutan gak perlu sunglasses kan?

dan sore ini ibu, babe, mbak plus si kecil gendis berangkat dari lampung menuju bandung, jumat paginya, insyaallah kami sekeluarga menuju bandara soekarno hatta bersama-sama. dari yang dulu menghitung bulan, lalu menghitung minggu sampe akhirnya sekarang saya menghitung hari keberangkatan. alhamdulillah, tak henti saya mengucap syukur kepadaNya atas rizki dan kesempatan yang diberikan pada saya dan keluarga. juga dengan segala kerendahan hati, saya mohon maaf atas segala salah dan khilaf. minta doa dari semua agar perjalanan ibadah ini  menjadi salah satu titik awal kebaikan sekaligus sebagai penyempurna pahala. amiiin.


*cheers! 

rumah kedua

Friday, March 11


jangan bosan disuguhi foto meja kerja saya, karna saya sangat mencintai tempat ini. seperti rumah kedua, saya menghabiskan banyak waktu disini. bergumul dengan berkas kertas, surat elektronik dan aplikasi yang harus selalu dibenahi, dari pagi (terkadang) hingga malam hari. bersama mereka yang memberi inspirasi tentang perjuangan tak boleh berhenti dan hidup yang harus selalu disyukuri.


*cheers!

tiga (tidak) lebih baik dari satu

akhir februari lalu melmin ulang tahun.. dan baru awal maret ini kami sempet merayakannya. yang merayakan juga gak main-main, di impor langsung dari cawang dan tangerang, bei dan dini. seperti tradisi ulang tahun geng kami sebelum-sebelumnya, yang ulang tahun hukumnya wajib mentraktir. walau sebenernya tetep punya hak buat nentuin mau traktir dimana. tapi kebijakan ini gak berlaku buat melmin. perlu diketahui, selain sebagai objek penderita yang paling ternaniaya, melmin adalah satu-satunya yang punya kendaraan roda empat yang bisa bawa kami muter-muter kota dengan gembira. jadi dia yang ulang tahun, dia yang traktir dan dia juga yang anter jemput kami bertiga. hahahaha.. melmin itu panggilan buat temen baik saya, ciri-cirinya berambut kenyal, wirausahawan muda berbakat tapi gak bisa diajak ngobrol berbobot, hobinya main sepeda, gak bisa deket cewe cantik dikit langsung pucet, jadi harap maklum kalau  seumur hidup dia belum pernah ngerasain pacaran. hahaha.. seriously!   

saya sama melmin temenannya belum genap satu tahun, kalo sama bei jangan ditanya.. dia temen gila saya dari jaman bocah, kita satu smp. kalo dini itu bintang tamu di geng kami. perannya sebagai pacar bei yang paling cantik. geng kami sebenernya cuma bertiga, miyako soldier. kenapa miyako karna kami ngerasa bener-bener akrab waktu ada iklan kipas angin miyako yang lagunya ganggu banget dan walaupun bencinya setengah mati, kami bertiga hafal lagu itu. sampe waktu bei ulang tahun dan pindah dari bandung ke cawang, saya dan melmin kasi dia kado seperangkat kipas dan dispenser miyako sebagai lambang persahabatan. bulan berikutnya bei minta maaf karna gak bisa beli setrikaan dengan merk yang sama, dengan alasan cari yang lebih oke, berkhianat! hahahaha.. memang gak penting tapi ini nyata loh.
semenjak bei pindah ngadu peruntungan di kota sebelah, kami jadi jarang banget ngumpul. melmin sibuk melebarkan sayap usahanya mulai dari percetakan, konveksi sampe ternak bebek, saya sibuk berjibaku di kantor bawah flyover pasupati. yaahh.. walaupun bei dan melmin sama sekali gak cakep dan gak keren, tapi saya selalu kangen ngumpul bertiga. nonton, maen basket di timezone, makan berkali-kali sampe pulang dini hari :p dan minggu ini, sambil merayakan ulang tahun melmin yang kesekian, kami berkumpul lagi. dengan obrolan berjam-jam yang tidak pernah berkualitas. kalau ada teori dua kepala lebih baik dari satu, itu gak berlaku buat kami. semakin lengkap kami maka semakin komplit bodohnya. and last.. happy birthday melmin, you live in a zoo, you look like a monkey and you smell like one too *tiup terompet.

ini wujud dua teman baik saya. bei - melmin.


melmin bulan depan ulang tahun lagi yaaaaa :*




*cheers!

berhenti maya

Friday, March 4

beberapa teman akrab saya masih gak percaya kalo mulai kemarin saya menghapus  dan menonaktifkan semua akun situs jejaring sosial yang saya punya. mulai dari tumblr, foursquare, twitter sampe facebook. wajar sih mengingat saya dulu di kenal sebagai aktifis jejaring sosial. dimana ada jejaring sosial baru dipastikan ada akun saya disitu. terlepas dari dipake atau gak nantinya, yang penting bikin dulu. itu hampir jadi ciri-ciri mahasiswa dan semua lulusan informatika. kalo gak nyobain teknologi terbaru tuh kok kayanya dosa :p

tempo hari saya memang sempat punya keinginan menjual blackberry super smart phone yang saya gunakan, pengennya sih ganti sama telpon selular layar monochrome aja. tapi mengingat saya anak rantau dan keluarga saya saling berkomunikasi via blackberry messenger, berbekal alasan itu akhirnya si hape canggih ini tetap saya pertahankan. walaupun saya sadar ada banyak sekali bad habit yang jadinya mendarah daging. seperti ketika bangun tidur, yang pertama saya cari ya hape yang pertama saya buka offline message lalu twitter. trus kalo udah sampe kantor, ngaktifin twitter client, pas nganggur otomatis bin reflek ngebuka timeline, jadinya malah selalu pengen tau urusan orang. atau jadinya malah harus tau urusan orang lain setimeline seraya. begitupun dengan facebook. wih..

sometimes i feel like naked, too much exposed myself.
easy to talk without manners.

kebiasaan buruk gak cuma sampe disitu, yang paling kerasa sih dengan twitter saya ngerasa jadi terlalu mudah bicara. kalau dulu setiap punya opini saya selalu  bertanya sama diri sendiri, apa iya opini saya ini kuat dan bisa dipertanggung jawabkan, apa efeknya buat orang lain, apa gunanya buat orang yang baca, semua saya pikirkan baik-baik. trus kalau santai saya sering banget ngetik kalimat teori saya sendiri buat dibaca nanti-nanti, tidak untuk dipublikasi. dan yeah.. saya rindu masa-masa itu. masa dimana saya tidak kesulitan merangkai kata jadi kalimat, kalimat jadi paragraf, paragraf jadi sebuah cerita yang setiap orang bebas membaca tanpa "dipaksa"  

gak kok, saya gak bakal memusuhi apalagi mengkritik para pengguna jejaring sosial yang makin marak berlakangan ini. karena apapun di dunia ini selalu punya dua sisi, baik buruk, positif negatif, semua kembali lagi ke pribadi masing-masing. saya tetap hargai mereka dan kalian semua yang merasa masih banyak kegunaan dari situs-situs tersebut. apalagi mereka yang tetap punya dan tetap bisa membatasi diri, i salute to you. yang terpenting adalah bagaimana caranya agar kita tetap bisa kreatif tetap punya semangat berkarya juga harus tetap jadi diri sendiri.


*cheers!

going abroad

Thursday, March 3

dari kemaren kegiatan saya bikin daftar list diatas macem-macem kertas, mulai dari amplop, notes  lecek warisan bapak yang biasa dipake buat nulis hasil rapat, kertas folio bekas dan sayangnya  belum ada satupun yang di check list *ketawa miris*. akhir-akhir ini tiap hari juga kerjaan saya mencuri waktu browsing ditengah kerjaan yang harus cepat diselesaikan, survey keperluan apa aja yang harus dibawa. unfortunately makin sering browsing, makin banyak list barang yang harus dibawa. hahahaha.. melirik daypack yang baru mecahin rekor dibawa traveling seminggu, kayanya mustahil bisa dipaksa bawa keperluan selama 10 hari. apalagi ini bukan ngebolang. juga bukan menang undian traveling gratis ke paris, bukan. hahaha... *ngarep*

insyaallah kalau allah mengijinkan semua rencana yang sudah disusun, saya akan pergi umroh bersama keluarga. EXCITED! really really excited. persiapan pergi sekeluarga kali ini memang agak lebih repot dari  biasanya. karna saya, mbak dan mas dim baru pertama kali pergi ke luar negeri dalam waktu yang  lama  untuk beribadah, bukan untuk berlibur. jadi pasti kepengen semuanya siap dan sempurna. kalau bapak dan ibu memang sudah pernah pergi haji, tapi itu sudah dulu sekali. kerepotan bertambah karena saya, mas dim, dan yang lainnya tidak tinggal satu kota. start keberangkatan-pun dilakukan dikota masing-masing tempat kami berdomisili. gak ada istilah kumpul dulu di satu kota untuk berangkat bersama menuju bandara. jadi mejelang keberangkatan seperti sekarang ini, kami semua rajin banget komunikasi dan koordinasi. semua saling bantu nyiapin semua saling ngingetin. apalagi si kecil gendis juga ikut, hihihi.. iyah dia ikut! gak mau kalah eksis. dulu awalnya kami semua sepakat menitipkan gendis di rumah oma opa mertua mbak sari bersama baby sitter.

tapi makin kesini, menjelang keberangkatan gak ada yang tega ninggalin mahluk mungil super lucu ini akhirnya voting keluarga memutuskan untuk membawa gendis umroh. jadilah persiapan keberangkatan tambah seru. bisa dibayangkan, kami pergi berlima setengah. setengahnya ya bocah yang fotonya ada di sebelah ini. umurnya baru genap 13  bulan tanggal 6 nanti. tapi menurut dokter dia memungkinkan untuk ikut bepergian jauh. lagian sudah terbukti dan teruji waktu kami sekeluarga mudik lampung-surabaya bersama dia tempo hari. kemarin-kemarin gendis juga ikut ribet sama semua urusan dokumen syarat bepergian ke luar negeri, bikin orang-orang di imigrasi senyum-senyum karna susah banget diem pas difoto untuk keperluan passport


mohon doanya ya teman-teman.. semoga semua persiapan, keberangkatan, selama disana sampai kepulangan nanti kami sekeluarga diberi kelancaran dan kemudahan. yang mau nitip doa juga boleh, nitip uang apalagi :D udahan dulu yah, saya mau lanjut kerja. belum ngerekap hasil rapat kemaren. saya gak bisa baca hasil tulisan sendiri saking miripnya sama sandi rumput. hahahaha.. stupid.


*cheers!

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS