out of control

Wednesday, January 19

malam silaturahmi himpunan mahasiswa teknik informatika atau biasa kami singkat dengan MSIF. yang udah pada jadi mahasiswa pasti "ngeh" kalo malam silaturahmi itu cuman judul  pemanis dan fungsinya cuma sebagai kamuflase aja.. hahaha. kegiatan rutin tahunan yang diadakan oleh keluarga besar teknik informatika unpad ini sebenarnya lebih bertujuan sebagai pembekalan mental mahasiswa baru. saya pribadi masih tetap berpendapat yang namanya kegiatan malam keakraban, malam silaturahmi dan sejenisnya kaya begini masih penting buat mahasiswa baru asal dalam porsi yang pas dan intelek. gak maen fisik apalagi kroyokan kaya ujian masuk geng motor. kenapa saya masih ikutan? harusnya tanya sama alumni angkatan '98 yang masih rajin ngabsen di acara ini. jadi alumni '04 seperti saya, masih terhitung sebagai alumni yang sangat muda.  

acara rutin himpunan ini selama bertahun-tahun diadakan di bumi perkemahan rancaupas, ciwidey, jawa barat yang terkenal horor banget suhunya. biasanya di siang hari  acara diisi dengan berbagai permainan pembangun kerjasama dan kepemimpinan, menjelang malam peserta diistirahatkan dan tengah malam baru acara sesungguhnya dimulai *senyum setan*. alumni seperti saya dan yang lainnya punya peran dan tanggung jawab masing-masing  di tiap pos, standby di dalam hutan belantara. setelah dua tahun kemaren kebagian peran sebagai ibu peri gadungan yang standby di pos terakhir, pos pendinginan. taun ini peran saya antagonis sekali, bertanggungjawab di pos  dua, pos mental. WOW!

saya sih profesional, kalo emang dikasih tanggung jawab peran antagonis ya bakal saya perankan dengan sepenuh hati dan segenap kemampuan. hahahaha.. tapi kalo boleh protes sama mental peserta, saya yang paling pertama bakal protes.. duh anak-anak jaman sekarang yah. ditanya punya kelebihan apa? gak bisa jawab, ditanya mau jadi apa? diem aja.. diajak ngomong baik-baik jawabnya menye-menye sambil badan goyang kanan kiri persis kaya rumput galau ketiup angin. belum lagi ada yang bohong, dan pas ditanya kenapa bohong, mereka kompak bilang "saya bohong demi kebaikan teh.." ada yah bohong demi kebaikan? bohong ya bohong. dosa titik. hhhh.. bikin napsu kan..? dan you know kalo orang lagi napsu hampir semua tindakan dan omongannya out of control.. dan pas di inget ulang semua kejadiannya malah jadi amat konyol.

tindakan out of control saya yang pertama, pemanasan.. karna suhu bumi perkemahan ranca upas yang mencapai 8-10 derajat celcius malem itu, saya ngajak peserta cewe adu skot jump (bending) puluhan kali. buat ngangetin badan, dari delapan peserta sampe tinggal sisa tiga.. dua keram sisanya gak kuat sampe harus diangkut sama tim medik. mahahaha, kalo dipikir-pikir mereka yang lemah apa saya yang terlalu kuli? kedua, ngajak berantem peserta cowo yang punya badan jauh lebih gede dari saya. oke, adegan ini dramatis banget sampe bikin teman-teman sesama alumni  shock. ditambah saya mengeluarkan quotes-qoutes ala preman terminal seperti “apa? lo pikir gue takut sama cowo hah?” dan berbagai kosakata preman lainnya. abis siapa suruh jadi cowo tapi kelakuannya gak cowo? saya ajak berantem kan jadinya :D

sebenarnya yang pantas disalahkan atas out of control dan antagonisnya saya malam itu ya panitia, kenapa saya ditigaskan di pos mental yang notabene isinya alumni-alumni jebolan preman terminal semua. hahaha.. oya ada kejadian yang paling konyol, yang sampe sekarang tiap saya inget saya jadi senyum-senyum sendiri saking ngerasa bodohnya. adegan terakhir sebelum  saya pulang, saya sempet-sempetnya ngebentak peserta yang lagi di screening untuk jadi ketua angkatan, padahal dia cuma reflek ngelirik saya yang lagi lewat disebelahnya.. dia mancing, saya langsung nyolot “heh? apa lirik-lirik? kalo lagi diajak ngomong itu fokus matanya! jangan belanja!”


*ngetik sambil senyam senyum. cheers!

dunia dalam beberapa lembar

Wednesday, January 12

sore ini tadi saya mampir ke tempat nongkrong favorit saya demi bisa numpang baca, nonton persib, ngemil kentang sambil menghilangkan bosan. nama tempatnya zoe corner, ini cafe sederhana sekaligus tempat penyewaan komik, majalah, novel dan teman-temannya. sesuai namanya zoe bener-bener ada di pojokan jalan pager gunung, sekitaran dago, bandung. tempat ini selalu penuh sama penghobi komik terutama, tapi masa-masa doyan baca komik serial cantik saya sudah lenyap sejak saya resmi menanggalkan seragam putih abu.. jadi kalau ke zoe saya terlihat agak mencolok dengan duduk tanpa pegang komik, karna biasanya saya memang cuma numpang baca majalah-majalah mahal :D

cosmopolitan, bukan.. saya sama sekali bukan penggemar majalah fashion dewasa ini. tadi karna liat deretan majalah terbaru yang disewain gak ada yang menarik. saya jadi ngambil majalah secara random, dan dapatlah si cosmopolitan ini. pengen tau juga apa aja info yang ada didalemnya, tebel banget. pas buka satu persatu isinya.. gak jauh dari tren dan mode disertai pilihan belanja hemat yang hampir semua nominalnya terdiri 6 mendekati 7 angka.. wow. benar-benar hemat. muncul pertanyaan ndeso di kepala saya, ini tas, parfume, lotion bahkan pigura meja dengan harga jutaan begini siapa yang mau beli sih yah? kaya banget deh mereka *polos* jadinya saya terus buka dan sesekali baca majalah ini sambil senyum-senyum ngeri. hahaha.. kampungan banget ya?

kalau majalah yang jadi favorit saya sih tentu saja national geographic, yang selalu sukses bikin saya berdecak kagum dan ngiler liat photo-photo yang ada di majalah ini. amazing!! setiap baca national geographic saya selalu ngerasa jadi sangat kecil dan sangat gak tau apa-apa tentang bumi dan segala isinya. saya gak ngerti gimana caranya pimpinan redaksi, wartawan, editor, photographer majalah national geographic mencari dan menentukan satu objek untuk di eksplorasi. mereka seperti merangkum dunia dalam beberapa lembar di tiap edisinya. untuk orang awam di bidang lingkungan seperti saya, apa yang mereka kaji dan sajikan di tiap lembar majalah itu benar-benar mengagumkan, membuka mata dan pengetahuan akan dunia efek sampingnya saya sampai selalu sakau liat gambar-gambar hasil jepretan si photographer majalah dan efek yang lebih bahayanya lagi, tiap abis baca national geographic saya jadi punya list tambahan tempat-tempat yang harus saya kunjungi. seperti sekarang, demi tuhan saya pengen banget ke timbuktu!


*cheers!

balada sepatu

Saturday, January 8

menimbang dan mengingat si converse saya yang mulai sobek dan warnanya udah gak bisa di deskripsikan lagi saking bluweknya. jadi dua minggu ini saya lagi fokus cari sepatu, sebenernya saya masih punya beberapa sepatu. tapi yang paling enak dipake ya cuma si converse. dua sepatu lain yang saya punya, saya beli dengan harga masing-masing tiga puluh lima ribu saja yang kalo dipake berjalan dua jam tu bisa bikin kaki lecet lahir batin. bukan bukan.. saya bukan pemegang prinsip pasrah beauty is pain apalagi penganut azas biar kere yang penting gaya. alasan saya beli dua sepatu itu karna lucu dan murah.. biar bagaimana, saya ini kan hanya perempuan biasa, yang bisa tergoda sama diskon dan rayuan mbak-mbak spg.

balik lagi ke balada pencarian sepatu, ternyata nyari sepatu itu yang pas dipake pas diliat dan pas dikantong itu susah banget. sebenernya udah paling pas tuh pake converse yang canvas. tapi sumpah saya empet banget pake sepatu model begitu.. dari SMA sampe detik ini. bayangiiin.. kalo bisa dilabelin ni tapak kaki udah ada labelnya all star. jadi saking bosennya, saya memutuskan untuk ganti model sepatu keds. dan ternyata keputusan itu malah jadi masalah.. terlebih mengingat umur yang sudah twenty something ini saya jadi harus lebih selektif milih sepatu. kadang nyobain enak dipake, tapi modelnya ke-abg-an, lebih sering nyobain enak dipake, enak diliat tapi gak enak di kantong, masa harga sepatu 699ribu!!! *ngamuk*. sejujurnya saya gak pernah beli sepatu diatas 300ribu, apalagi 699ribu. jadi emang yang namanya selektif  tuh bener-bener selektif, ya model, ya merk, ya harga.. yang paling durhaka sih sahabat saya si dudunk, udah tau saya pengen sepatu dengan budget minimalis, dia malah kasih saya link sepatu boot caterpillar yang harganya mendekati bilangan juta *nangis di pojokan*

biasanya saya gak pernah masalah sama sepatu yang udah sobek sekalipun, selagi masih enak dipake bakal terus saya pake. apalagi buat saya, sepatu adalah benda bersejarah kedua setelah si handphone pintar blackberry, yang selalu saya pakai ngebolang, berkeliling berjalan menapaki tanah indonesia. tapi gak tau deh.. lagi-lagi mungkin karna pengaruh umur (kesannya tua bener yah) saya jadi gak pede pake sepatu yang kelewat belel. pokoknya pengen sepatu baru, sampe tidurpun mimpinya panjat pinang berhadiah sepatu dan saking pengennya punya sepatu baru, saya nulis blog ini sambil berkaca-kaca. sungguh dramatis nan lebay.


pengen punya sepatu baru ya allah, boleh ya?
*cheers!

ketika blackberry bikin sensi

Tuesday, January 4

bukannya saya gak bersyukur, tapi saya memang bosan jadi pengguna blackberry. bosan hidup gampang dan ngegampangin. bosan juga dituding selalu asik sendiri. sejak beberapa minggu yang lalu saya memang punya niat untuk memuseumkan si benda kecil berteknologi super canggih itu. keputusan saya berhenti menggunakan blackberry dan internet service-nya mungkin sama beratnya seperti ketika syahrini terlihat tetap tegar mengikhlaskan anang untuk gak jadi pasangan duetnya lagi. orang-orang sih ngeliatnya biasa aja, tapi saya ngerti banget perasaan syahrini waktu itu *eh?

oke. ditengah demam blackberry yang semakin menjadi. ceritanya saya malah tertarik untuk balik lagi kaya dulu. punya hape dengan layar mungil dua warna saja. sepertinya akan jadi 'pengalaman' seru yang sebenarnya gak baru. dulu, saya pernah mengalami masa seperti itu, masa dimana si hape gak dilengkapi browser apalagi singnal 3G. masa ketika gak banyak orang yang sensi, gak curhat di sembarang tempat, gak narsis dengan selalu laporan kegiatan apa yang sedang dilakukan dan gak berdebat cuma karna masalah sepele di situs jejaring sosial. saya malah salut dengan banyak anak muda, yang gak kemakan zaman. prinsipil dan gak latah. bisa mempertahankan argumen dan punya alasan kuat kenapa mereka gak harus pake blackberry :)

jadi keinginan terbesar saya saat ini adalah mengembalikan semua kebiasaan saya yang menyenangkan. menulis semua ide di buku, menghabiskan waktu dengan membaca sambil medengar lagu, lalu melakukan perjalanan seru . tanpa blackberry.

*cheers!
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS