saya nemu ini, di saudia!

3:11:00 pm

seperti kebanyakan turis pada umumnya, ketika berkunjung ke saudia tempo haripun mata saya siwer banget merhatiin dan nyari sesuatu yang aneh di saudia, mungkin dibawah ini hanyalah beberapa diantara sekian banyak hal lucu, unik dan seru yang berhasil saya abadikan dengan kamera dua mega piksel yang nemplok di bodi blekberi :p

pekerja indonesia di saudi arabia memang tak terhitung jumlah dan profesi saking banyaknya. saya beberapa kali bertemu dengan pengasuh (baby sitter) asal indonesia, petugas kebersihan masjidil haram juga banyak berasal dari indonesia, pramusaji di minimarket atau apotik, pekerja bangunan dan masih banyak lagi. kita bisa dengan mudah mengenali dari wajahnya yang asia sekali. tapi diantara semua itu yang paling mencolok dan keliatan banget indonesianya adalah sopir bus. di makkah saya sering banget nemu bus dengan tulisan LED yang sangat indonesia sekali. tulisan LED diatas bus sebenernya punya tujuan untuk membedakan antara bus satu dengan yang lainnya. kalo di indonesia bus yang punya nama SAPTCO ini mungkin seperti bus damri, bus milik pemerintah dan digunakan sebagai sarana transportasi murah. bus oranye ini biasanya digunakan turis-turis asal negara turki dan sekitarnya. jadi kebayang kan bule-bule turki itu dipaksa mengingat nama bus yang indonesia sekali.. kaya bang toyib, batal kawin, bujang lapuk, tali kutang dan lain sebagainya. lucunya setiap saya mengambil gambar bus ini si sopir akan dengan ramah membunyikan klakson sambil tersenyum, bikin saya bangga dan rindu sekali sama indonesia ketika 10 hari di saudia kemarin.

FYI, saking gak mau ngalahnya.. bus bang toyib ini ada sampe seri 04
bang toyib 01, bang toyib 02 sampe 04


sopir cerdas memanfaatkan lahan LED yang sedikit sebagai lahan curhat colongan


semacam taxi tarif atas dan bawah mungkin? :D

saya juga nemu dinamit betebaran dimana-mana, yang kalo di indonesia pasti tim gegana udah turun dan masyarakat sekitarnya udah heboh di evakuasi trus jalanan jadi macet berjam-jam. spekulasi saya, memasang dinamit adalah satu-satunya cara melancarkan pembangunan di saudi arabia. secara sepanjang mata memandang itu padang pasir sama gunung batu doang. kalo gak dengan diledakkan dengan cara apalagi bukit-bukit cadas itu bisa di papas. cuma saya mesti menanggung kecewa, empat hari di makkkah dengan hotel yang persis ada disebelah bukit berdinamit, saya gak dapet kesempatan menyaksikan dinamit-dinamit itu diledakkan. padahal saya ngarep banget, pengen tau suara ledakkannya sebesar apa, abis dinamitnya banyak banget dan hanya berjarak beberapa senti saja antar dinamit. kalo meledak kan jadi dramatis banget..

kalau saja ada di indonesia.. 
bayangkan berapa banyak tim gegana yang harus turun menjinakkan dinamit ini

oyah mengingat dari dulu masdim adalah yang paling fasih berbahasa inggris setelah ibu, akhirnya harus nanggung kecewa karna hampir semua pedagang di arab saudi terutama makkah dan madinah, fasih berbahasa indonesia. gak usah susah-susah belajar bahasa inggris kalo cuma mau ke arab doang, ilmunya gak kepake banget di negara ini. hahaha.. liat aja neonbox sebuah restoran yang ada  tulisan "kabab ayam" untuk memperjelas dan menarik pembeli asal indonesia. gak cuma ini sih, di jeddah saya malah nemu toko oleh-oleh yang di depan pintu tokonya tertulis dengan besar dan jelas "wilujeng sumping" hahahah..  kalo saya tanya sama mas rifki, ustad yang mendampingi rombongan umroh alasan utamanya karna dibandingkan turis asal turki, india dan negara-negara lainnya, turis asal indonesia adalah turis yang paling doyan belanja alias sangat konsumtif.. apalagi barang-barang di arab memang dijual tanpa pajak. MURAH. 

disini fast food gak pake bintang-bintang dengan keterangan dibawahnya :
harga belum termasuk pajak :p

satu lagi yang saya temui di arab saudi adalah sopir travel yang nelpon sepanjang perjalanan jeddah madinah dan itu hampir LIMA JAM! ditambah doi nyupir dengan kecepatan diluar batas maksimal sampe warning alarm di mobil itu bunyi dan hebatnya si sopir tetep anteng, nyupir + nelpon + kecepatan yang melebihi batas sambil sesekali ngejepit handphone diantara telinga dan pundak, trus minum air mineral dalam botol pake tangan kanan, trus tangan kirinya tetep megang stir mobil dan tetep sambil nelpon. bisa kebayang kan gaya si sopir ini? sadis, untung dia gak sampe akrobat megang stir pake kaki. pengen rasanya saya ketok biar sadar kalo dia nyupir bawa saya, yang tujuan ke arabnya gak lain dan gak bukan adalah buat doa nyari jodoh. belon kawin woi! hahahaha.. 

wajah sengaja disamarkan.
sebut saja SMDS (sopir minta digetok spion)

*cheers!

You Might Also Like

8 comments

  1. Wadoh yg pertama sama yg terakhir itu bikin ngakak :D
    Btw, beneran itu ada jg bis yang namanya Tali Kutang? Frontal bgt dah.

    ReplyDelete
  2. iyah dit.. haha.. tali kutang, nama yang nakal dan seronok. tapi bule turki mana tau artinya :p

    ReplyDelete
  3. nyobain belilah ga??? jajanan anak arab...
    btw, itu kebab yang ga jadi aku beli.. :(
    ternyata lebih baik kebab ayam deh dari kebab daging.. enak ga tuh jeng??

    ReplyDelete
  4. yang jelas puas banget makan kacang bumbu kari, ayam bumbu kari, daging bumbu kari.. ough. monoton sekali jajanannya..

    kebab ayam enaaaakk dan murah. haha.. tapi gak ada yang lebih enak selain makan eskrim abis sholat dzuhur.. :D

    ReplyDelete
  5. hahahaha...

    indonesia is the best, mo orang luar bilang apa kek, gw tetep mo ngomong... JANCUK..AKU WONG INDONESIA CUK...

    hahahaha.....

    ReplyDelete
  6. @ mas agus : iya mas..! aku juga.. mau dibilang pemerintah butut.. korupsi dimana-mana..

    aku mencintai indonesia.. titik.

    ReplyDelete
  7. Ane dulu pernah di sopiri ama orang lokal orang Qatari waktu dinas di luar kota(waktu lom punya SIM) si doski enak2an mainin HP sambil nyetir dengan kecepatan >200km/jam...hasem dozzzz bikin jantung cenat cenut.

    ReplyDelete