a holy journey to saudia (part 1)

Friday, April 1

18 maret 2011

and the story begin

perjalanan saya dan keluarga dimulai dari terminal dua penerbangan internasional bandara soekarno hatta, cengkareng. saya yang notabene hampir gak pernah naik pesawat berikut punya pengalaman buruk saat landing jaman dahulu kala, jelas pucat pasi melihat pesawat saudi arabia airlens yang akan membawa kami terbang ke jeddah ternyata gedeeeeee banget. dengan kapasitas 400an penumpang plus berton-ton berat barang yang dibawa di bagasi pesawat, saya makin panik memikirkan gimana cara benda sebesar ini mengudara diatas ketinggian 30ribu kaki, 10 jam lamanya. sampai detik-detik pesawat take off saya duduk tegang banget kaya mau wawancara kerja dan dengan polos nanya ke ibu "ibu, ini pesawat ngadep kemana?" adegan berikutnya bisa di tebak. masdim dengan bahagia ngetawain saya. yeah.. oke, ini pesawat.. bukan kereta yang melajunya bisa berlawanan dengan arah kita menghadap duduk.

pas pesawat tinggal landas saya mulai tenang dan bolak balik liat jendela ngarep bisa liat indonesia dari atas udara (iya deh kampungan...), tapi toh akhirnya gak bisa ngeliat apa-apa.. lah terbangnya aja 9km di atas permukaan bumi, yang keliatan ya cuma awan dan langit yang warnanya hitam pekat. untung ada fasilitas tv di masing-masing kursi pesawat, selama beberapa menit saya sibuk mindah-mindahin channel yang ternyata 80% isinya siaran berbahasa arab *kesel. tapi selama diudara service dari kru pesawat memuaskan sekali, tiap berapa jam ditawarin juice, kopi atau teh dan juga makan. selain enak, makanan yang disuguhkan itu porsinya dewa banget kadang ngabisinnya butuh waktu lama saking banyaknya. bahkan di jam 3 pagi waktu indonesia, kami dibangunkan untuk makan yang kesekian kalinya. saya yang waktu itu nyawanya udah berkurang banyak akhirnya makan sambil merem. tapi memang salah satu tips melakukan perjalanan jauh adalah memakan apapun yang bisa dimakan, itu penting buat menjaga stamina dan daya tahan tubuh untuk menghadapi perbedaan cuaca ekstrim dan jadwal kegiatan yang luar biasa padat.

19 maret 2011

pemeriksaan bagasi di bandara king abdul azis, jeddah

sekitar pukul 02.00 waktu saudi arabia alhamdulillah pesawat landing dengan amat mulus di bandara internasional king abdul azis, jeddah. turun dari pesawat, kami dijemput menggunakan bus bandara. karna gak seperti soeta yang dari pesawat bisa langsung ke gateway, disini bandaranya luaaaaassss banget sampe penumpang harus dijemput menggunakan bus khusus menuju tempat pemeriksaan passport di bandara.  dan saya baru sadar kalo rombongan umroh saya paling rock n roll. rombongan lain jumlahnya minimal 40orang dan berseragam. mulai dari baju sampai travel bag semuanya kompak senada sewarna. sementara kami rombongan terkecil yang ustadnya aja pake jeans dan poloshirt. hahaha.. oiyah petugas imigrasi disini agak kurang sopan dan sepertinya gak punya sop. meriksa passport sambil ngunyah permen karet, blackberry-an plus denger lagu dari earphone. gak usah ngarep senyum apalagi ucapan thank you., emang harusnya mereka itu privat pelayanan nasabah sama pegawai bank swasta di indonesia. selesai periksa passport rombongan kami diangkut  menggunakan taksi sejenis alphard menuju kota madinah. sekitar 1 jam perjalanan mobil berhenti disemacam rest area di jalan tol menuju kota madinah. makanan pertama arab pertama yang saya makan adalah kentang lemon dan juice yang (katanya) rasa stoberi, padahal menurut saya rasanya lebih mirip rasa jambu.

semacam alfamart'nya indonesia :p

perjalanan dari jeddah ke madinah menghabiskan waktu sekitar 5 jam. kami berhenti lagi untuk melaksanakan sholat subuh di masjid pinggir jalan tol. suhu udara saat itu dingiiiiin banget.. mungkin berkisar antara 15-17 derajat celcius disertai angin kencang dan kering yang membawa debu. saya nyesel banget pake abaya yang  akhirnya dengan bebas mengantarkan angin keluar masuk badan saya melalui kibasan kainnya. selesai sholat perjalanan dilanjutkan, kira-kira jam 10 waktu indonesia, sisa perjalanan masih 170km lagi, matahari mulai muncul dan memperlihatkan pemandangan sepanjang jalan tol yang membosankan sekali. hanya ada  aspal yang lurus, gunung bebatuan cadas dan rerumputan berwarna hijau pucat khas negara tandus. rumah-rumah pendudukpun hanya berbentuk kotak tegas, kalau di indonesia persis seperti sarang walet.

tepat pukul 11.50 (waktu indonesia) kami sampai di madinah, mobil yang kami tumpangi melewati jalan-jalan sepanjang kota madinah dan akhirnya melihat majid nabawi. suasana holy dan sakral terasa sekali. kalau soal cuaca alhamdulillah gak jauh beda sama indonesia.. pagi yang dingin dan siang yang panas. cuma mungkin disini mataharinya agak nyolot karna gak ada awan. kami masuk ke hotel yang sepertinya dikhususkan untuk jamaah indonesia. karna begitu masuk hotel ada X-banner yang nampang di sebelah pintu lift mempromosikan sebuah biro perjalanan haji dan umroh menggunakan bahasa indonesia. haha.. orang-orang yang lalu lalang juga berwajah melayu dan selalu menebar senyum khas orang indonesia. alhamdulillah sampai di madinah si kecil gendis gak rewel sama sekali, dia malah senyam senyum dengan gembira. walau kami semua yang dewasa tetap merasakan jetlag, rasanya badan cape dan tiap jalan jadi sedikit melayang.



*cheers!

7 comments:

  1. nice told....

    ttg naik pesawat gw gak bisa nyolot, soalnya gw juga gitu. malang - jakarta aja tegang...... mending naek bis malem....

    gw tunggu cerita lanjutannya....

    ReplyDelete
  2. Mbak fontnya gedein dong. Agak ribet nih tiap kunjung ke sini musti gede gedein pupil :p

    ReplyDelete
  3. @ mas agus : sini makanya bantuin kerjaan aku di kantor.. biar posting cerita selanjutnya bisa lebih cepet..

    @ dita : wahh.. itu udah default themes blognya dit.. :D dari lahir si font'nya udah segede gitu :p

    ReplyDelete
  4. tahun depan lageeeee....
    mari menabung...
    sekarang kegiatan rutin setiap pagi nambah selalu buka web nya panin bank buat ngecek dollar hahahaha

    ReplyDelete
  5. kebayang kalo mobil mogok di tengah tol...

    ReplyDelete
  6. @ tia : aduh taun depan duitnya buat kawin mbak ti.. gimana dong? hahahaha..

    @ bardjo : mobil disana gak bakal ada yang mogok apalagi pecah ban.. emangnya di indonesia turungtung dimana-mana dan paku betebaran di sepanjang jalan raya.. haha

    ReplyDelete
  7. jadi bulan berapa jeng... jangan lupa kirimin bahan yaaa :D
    tampaknya doa di multazam nya hampir terkabul *suittt..suiitttttt

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS