rabu, kamis dan horray..!

Tuesday, March 15

hyaaahh.. ini sudah detik-detik menjelang kepergian saya dan keluarga ke tanah suci. rasanya degdegan banget..  dari dua minggu yang lalu saya rajin browsing tentang artikel sejarah islam juga wilayah-wilayah bersejarah yang ada di arab saudi, selain untuk menajamkan ingatan, juga untuk menambah pengetahuan. semakin dibaca dan dicari artikelnya saya semakin gugup. bukan karna gak siap.. tapi setiap ngebaca satu sejarah tempat di tanah suci sana, saya merinding dan jadi ngerasa kecil banget. saya gak tau apa jadinya saya kalau sudah sampai sana nanti. tebakan saya sih saya bakal nangis berurai air mata haru. 

alhamdulillah saya dapet cuti 9 hari kerja dari kantor tempat saya mengabdi. semua urusan dilancarkan dan dipermudah. makasih pak fatur, pak taopiq dan pak harto atas tanda tangan persetujuan cutinya. 9 hari untuk pegawai yang belum genap 2 bulan bekerja, memang sulit dipercaya *senyam senyum megang surat cuti*. eh tapi saya belum nyiapin apa-apa, serius deh. musti nunggu ibu dateng dan marah-marah dulu baru saya beneran packing. selama ini pasang status packing di ym dan bbm cuma untuk menghibur hati. padahal sebenernya saya gak tau musti mulai packing apa dulu. erm.. tau sih udah sering ngubek-ngubek internet nyari list barang yang diperlukan selama perjalanan umroh. tapi.. oke.. saya malas *wajah tanpa dosa* tapi bukan malas juga sih, ini cuma soal kebiasaan buruk saya yaitu : packing darurat, selama sering melakukan traveling dulu.

dua benda yang udah masuk ke dalam travel bag adalah sebungkus abon sapi dan gunting, saya juga gak ngerti kenapa bisa-bisanya masukin dua benda itu tanpa dasar dan alasan yang kuat. menaruh abon dan gunting di travel bag semacam realisasi dari sebuah intuisi yang berhubungan dengan lambung. abon untuk temen makan dan gunting untuk ngebuka bungkus abon. hahahaha... lainnya, saya baru nyiapin alquran kecil dan buku doa di meja ruang tengah, tadi juga baru ngelist titipan doa temen-temen buat dibacain disana. kemarin baru beres nyuci sepatu converse buat dipake kolaborasi sama gamis. emang gak masuk akal tapi saya gak punya pilihan lain. trus walaupun gagal ngebajak back pack tapi saya sukses ngerampok kacamata item sementara yang punya'nya udah terdampar balik lagi ke hutan kalimantan. haha, di hutan gak perlu sunglasses kan?

dan sore ini ibu, babe, mbak plus si kecil gendis berangkat dari lampung menuju bandung, jumat paginya, insyaallah kami sekeluarga menuju bandara soekarno hatta bersama-sama. dari yang dulu menghitung bulan, lalu menghitung minggu sampe akhirnya sekarang saya menghitung hari keberangkatan. alhamdulillah, tak henti saya mengucap syukur kepadaNya atas rizki dan kesempatan yang diberikan pada saya dan keluarga. juga dengan segala kerendahan hati, saya mohon maaf atas segala salah dan khilaf. minta doa dari semua agar perjalanan ibadah ini  menjadi salah satu titik awal kebaikan sekaligus sebagai penyempurna pahala. amiiin.


*cheers! 

No comments:

Post a Comment

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS