berhenti maya

Friday, March 4

beberapa teman akrab saya masih gak percaya kalo mulai kemarin saya menghapus  dan menonaktifkan semua akun situs jejaring sosial yang saya punya. mulai dari tumblr, foursquare, twitter sampe facebook. wajar sih mengingat saya dulu di kenal sebagai aktifis jejaring sosial. dimana ada jejaring sosial baru dipastikan ada akun saya disitu. terlepas dari dipake atau gak nantinya, yang penting bikin dulu. itu hampir jadi ciri-ciri mahasiswa dan semua lulusan informatika. kalo gak nyobain teknologi terbaru tuh kok kayanya dosa :p

tempo hari saya memang sempat punya keinginan menjual blackberry super smart phone yang saya gunakan, pengennya sih ganti sama telpon selular layar monochrome aja. tapi mengingat saya anak rantau dan keluarga saya saling berkomunikasi via blackberry messenger, berbekal alasan itu akhirnya si hape canggih ini tetap saya pertahankan. walaupun saya sadar ada banyak sekali bad habit yang jadinya mendarah daging. seperti ketika bangun tidur, yang pertama saya cari ya hape yang pertama saya buka offline message lalu twitter. trus kalo udah sampe kantor, ngaktifin twitter client, pas nganggur otomatis bin reflek ngebuka timeline, jadinya malah selalu pengen tau urusan orang. atau jadinya malah harus tau urusan orang lain setimeline seraya. begitupun dengan facebook. wih..

sometimes i feel like naked, too much exposed myself.
easy to talk without manners.

kebiasaan buruk gak cuma sampe disitu, yang paling kerasa sih dengan twitter saya ngerasa jadi terlalu mudah bicara. kalau dulu setiap punya opini saya selalu  bertanya sama diri sendiri, apa iya opini saya ini kuat dan bisa dipertanggung jawabkan, apa efeknya buat orang lain, apa gunanya buat orang yang baca, semua saya pikirkan baik-baik. trus kalau santai saya sering banget ngetik kalimat teori saya sendiri buat dibaca nanti-nanti, tidak untuk dipublikasi. dan yeah.. saya rindu masa-masa itu. masa dimana saya tidak kesulitan merangkai kata jadi kalimat, kalimat jadi paragraf, paragraf jadi sebuah cerita yang setiap orang bebas membaca tanpa "dipaksa"  

gak kok, saya gak bakal memusuhi apalagi mengkritik para pengguna jejaring sosial yang makin marak berlakangan ini. karena apapun di dunia ini selalu punya dua sisi, baik buruk, positif negatif, semua kembali lagi ke pribadi masing-masing. saya tetap hargai mereka dan kalian semua yang merasa masih banyak kegunaan dari situs-situs tersebut. apalagi mereka yang tetap punya dan tetap bisa membatasi diri, i salute to you. yang terpenting adalah bagaimana caranya agar kita tetap bisa kreatif tetap punya semangat berkarya juga harus tetap jadi diri sendiri.


*cheers!

4 comments:

  1. tapi masih ada di YM dan blogs kan...
    it's ok

    ReplyDelete
  2. kita punya perasaan yang sama. jejaring sosial seakan-akan mengkonversi kita seolah Tuhan kecil di surga yang kecil, menyebalkan memang dan candu..

    hai pa kabarmu? :-)

    ReplyDelete
  3. Yess! Gw masih nemuin lo disini. Yg gw percaya masih ada Ajeng di Blogspot. Dan ketemu! Alhamdulillah.
    *sujudsyukur*

    ReplyDelete
  4. mas agus : wah, kalo blog itu tempat bercerita, berekspresi dan beropini dan ym tempat berkomunikasi.. jadi insyaallah gak bakal di non-aktifkan.

    mas seno : kabarku baik, cantik dan selalu bersemangat mas, haha..

    nadya : yeahh.. masih bisa nyari gue disini, di tempat ini.. lapak cerita yang apa adanya :p

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS