ketika blackberry bikin sensi

8:32:00 am

bukannya saya gak bersyukur, tapi saya memang bosan jadi pengguna blackberry. bosan hidup gampang dan ngegampangin. bosan juga dituding selalu asik sendiri. sejak beberapa minggu yang lalu saya memang punya niat untuk memuseumkan si benda kecil berteknologi super canggih itu. keputusan saya berhenti menggunakan blackberry dan internet service-nya mungkin sama beratnya seperti ketika syahrini terlihat tetap tegar mengikhlaskan anang untuk gak jadi pasangan duetnya lagi. orang-orang sih ngeliatnya biasa aja, tapi saya ngerti banget perasaan syahrini waktu itu *eh?

oke. ditengah demam blackberry yang semakin menjadi. ceritanya saya malah tertarik untuk balik lagi kaya dulu. punya hape dengan layar mungil dua warna saja. sepertinya akan jadi 'pengalaman' seru yang sebenarnya gak baru. dulu, saya pernah mengalami masa seperti itu, masa dimana si hape gak dilengkapi browser apalagi singnal 3G. masa ketika gak banyak orang yang sensi, gak curhat di sembarang tempat, gak narsis dengan selalu laporan kegiatan apa yang sedang dilakukan dan gak berdebat cuma karna masalah sepele di situs jejaring sosial. saya malah salut dengan banyak anak muda, yang gak kemakan zaman. prinsipil dan gak latah. bisa mempertahankan argumen dan punya alasan kuat kenapa mereka gak harus pake blackberry :)

jadi keinginan terbesar saya saat ini adalah mengembalikan semua kebiasaan saya yang menyenangkan. menulis semua ide di buku, menghabiskan waktu dengan membaca sambil medengar lagu, lalu melakukan perjalanan seru . tanpa blackberry.

*cheers!

You Might Also Like

2 comments

  1. hoho..
    saia malah belum pernah make BB jeng, masih cinta sama hape jaduuul :)

    happy blogging (/^-')/

    ReplyDelete
  2. gw setuju aja, yg jelas tulisan loe di blog ini bakal panjang lagi kayak dulu, dan saya akan merasakan kembali getaran tulisan loe yg dulu. gw bosen baca tulisan loe yg pendek2 kayak anak SD belajar ngarang.
    gw ngerasa sendiri, ketika istri gw pake tuh BB yg touch screen, kayak autis, punya dunia sendiri, sebel banget.
    go... ajeng...

    ReplyDelete