dunia dalam beberapa lembar

7:18:00 pm

sore ini tadi saya mampir ke tempat nongkrong favorit saya demi bisa numpang baca, nonton persib, ngemil kentang sambil menghilangkan bosan. nama tempatnya zoe corner, ini cafe sederhana sekaligus tempat penyewaan komik, majalah, novel dan teman-temannya. sesuai namanya zoe bener-bener ada di pojokan jalan pager gunung, sekitaran dago, bandung. tempat ini selalu penuh sama penghobi komik terutama, tapi masa-masa doyan baca komik serial cantik saya sudah lenyap sejak saya resmi menanggalkan seragam putih abu.. jadi kalau ke zoe saya terlihat agak mencolok dengan duduk tanpa pegang komik, karna biasanya saya memang cuma numpang baca majalah-majalah mahal :D

cosmopolitan, bukan.. saya sama sekali bukan penggemar majalah fashion dewasa ini. tadi karna liat deretan majalah terbaru yang disewain gak ada yang menarik. saya jadi ngambil majalah secara random, dan dapatlah si cosmopolitan ini. pengen tau juga apa aja info yang ada didalemnya, tebel banget. pas buka satu persatu isinya.. gak jauh dari tren dan mode disertai pilihan belanja hemat yang hampir semua nominalnya terdiri 6 mendekati 7 angka.. wow. benar-benar hemat. muncul pertanyaan ndeso di kepala saya, ini tas, parfume, lotion bahkan pigura meja dengan harga jutaan begini siapa yang mau beli sih yah? kaya banget deh mereka *polos* jadinya saya terus buka dan sesekali baca majalah ini sambil senyum-senyum ngeri. hahaha.. kampungan banget ya?

kalau majalah yang jadi favorit saya sih tentu saja national geographic, yang selalu sukses bikin saya berdecak kagum dan ngiler liat photo-photo yang ada di majalah ini. amazing!! setiap baca national geographic saya selalu ngerasa jadi sangat kecil dan sangat gak tau apa-apa tentang bumi dan segala isinya. saya gak ngerti gimana caranya pimpinan redaksi, wartawan, editor, photographer majalah national geographic mencari dan menentukan satu objek untuk di eksplorasi. mereka seperti merangkum dunia dalam beberapa lembar di tiap edisinya. untuk orang awam di bidang lingkungan seperti saya, apa yang mereka kaji dan sajikan di tiap lembar majalah itu benar-benar mengagumkan, membuka mata dan pengetahuan akan dunia efek sampingnya saya sampai selalu sakau liat gambar-gambar hasil jepretan si photographer majalah dan efek yang lebih bahayanya lagi, tiap abis baca national geographic saya jadi punya list tambahan tempat-tempat yang harus saya kunjungi. seperti sekarang, demi tuhan saya pengen banget ke timbuktu!


*cheers!

You Might Also Like

2 comments

  1. udah lama ga nyantai di zoe sore2 sambil nyemil d sana,.. kalo bosen panggil temen2 si busro atau tebe untuk nimbrumg dan diskusi "ringan",.. miss bdg soooo muachhh

    ReplyDelete