balada sepatu

Saturday, January 8

menimbang dan mengingat si converse saya yang mulai sobek dan warnanya udah gak bisa di deskripsikan lagi saking bluweknya. jadi dua minggu ini saya lagi fokus cari sepatu, sebenernya saya masih punya beberapa sepatu. tapi yang paling enak dipake ya cuma si converse. dua sepatu lain yang saya punya, saya beli dengan harga masing-masing tiga puluh lima ribu saja yang kalo dipake berjalan dua jam tu bisa bikin kaki lecet lahir batin. bukan bukan.. saya bukan pemegang prinsip pasrah beauty is pain apalagi penganut azas biar kere yang penting gaya. alasan saya beli dua sepatu itu karna lucu dan murah.. biar bagaimana, saya ini kan hanya perempuan biasa, yang bisa tergoda sama diskon dan rayuan mbak-mbak spg.

balik lagi ke balada pencarian sepatu, ternyata nyari sepatu itu yang pas dipake pas diliat dan pas dikantong itu susah banget. sebenernya udah paling pas tuh pake converse yang canvas. tapi sumpah saya empet banget pake sepatu model begitu.. dari SMA sampe detik ini. bayangiiin.. kalo bisa dilabelin ni tapak kaki udah ada labelnya all star. jadi saking bosennya, saya memutuskan untuk ganti model sepatu keds. dan ternyata keputusan itu malah jadi masalah.. terlebih mengingat umur yang sudah twenty something ini saya jadi harus lebih selektif milih sepatu. kadang nyobain enak dipake, tapi modelnya ke-abg-an, lebih sering nyobain enak dipake, enak diliat tapi gak enak di kantong, masa harga sepatu 699ribu!!! *ngamuk*. sejujurnya saya gak pernah beli sepatu diatas 300ribu, apalagi 699ribu. jadi emang yang namanya selektif  tuh bener-bener selektif, ya model, ya merk, ya harga.. yang paling durhaka sih sahabat saya si dudunk, udah tau saya pengen sepatu dengan budget minimalis, dia malah kasih saya link sepatu boot caterpillar yang harganya mendekati bilangan juta *nangis di pojokan*

biasanya saya gak pernah masalah sama sepatu yang udah sobek sekalipun, selagi masih enak dipake bakal terus saya pake. apalagi buat saya, sepatu adalah benda bersejarah kedua setelah si handphone pintar blackberry, yang selalu saya pakai ngebolang, berkeliling berjalan menapaki tanah indonesia. tapi gak tau deh.. lagi-lagi mungkin karna pengaruh umur (kesannya tua bener yah) saya jadi gak pede pake sepatu yang kelewat belel. pokoknya pengen sepatu baru, sampe tidurpun mimpinya panjat pinang berhadiah sepatu dan saking pengennya punya sepatu baru, saya nulis blog ini sambil berkaca-kaca. sungguh dramatis nan lebay.


pengen punya sepatu baru ya allah, boleh ya?
*cheers!

5 comments:

  1. napa seh, tinggal ke toko sepatu, beli satu, beres dah. cuman loe hrs selektif, abis ini jd PNS dilingkungan kampus, nahhh.... sepatu yg mana yg cocok, krn gw di lingkungan kehutanan, pake sepatu2 hiker itu biasa, walo dibawa kekantor. asli biasa banget, cuman kalo aku PNS di pemkot pasti jd hal aneh... jadi coba ngepasin jatidiri dengan lingkungan kerja...

    ReplyDelete
  2. HUahahahhaa!!!
    emang tuh sepatu suka ga manusiawi harganya,, apalagi kalo ngobrol sama bung way.. yang sukanya ama mekbet yang harganya lebih mahal dari henpon aku.. *nangis

    beli sepatu canvas aja yu mbakk..
    yang gambarnya Sponge bob..
    kita kembaran.. =)
    wkkwkw

    ReplyDelete
  3. sayang ulang taunnya udah lewat.. padahal mo aku kasih hadiah converse hehehe:D

    ReplyDelete
  4. @ mas agus : jadi pns bukan berarti gak bisa metal :p

    @ iroooon : aku gak suka spongebob, sukanya j.co

    @ tia : hahhhh.. apa itu. iming-iming surga..

    ReplyDelete
  5. converse (yg dulunya) putih itu emang d'best lah. dan nyari sepatu itu seperti mencari jodoh, nyaman di kaki nyaman di hati.naoonn deui.

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS