SIM C tanpa C(alo)

Thursday, November 4

karna masa berlaku SIM C saya akan segera berakhir, jadi sebagai warga negara yang cantik baik dan patuh, hari ini tadi saya ke kantor polisi untuk mengurus surat ijin mengemudi biar tetep bisa halal kebut-kebutan di jalan sampe lima tahun kedepan :D saya sih punya SIM C tapi 5 tahun lalu bikinnya pake KTP Bandar Lampung. semua tau dong soal birokrasi di indonesia? pastinya akan lebih ribet kalo perpanjang SIM C pindah wilayah. daripada nantinya menguras emosi dan menganggu kestabilan ekonomi, akhirnya saya memutuskan untuk bikin SIM C baru.

dengan semangat pemuda 70an, saya berangkat pagi-pagi sekali niatnya biar gak terlalu ngantri. tapi ternyata perkiraan saya salah. jam 8.30 itu yang namanya loket pengambilan formulir udah ngantri panjaaaaaang banget. jadi pertama saya bikin surat keterangan sehat, ini sih syarat doang.. saya gak ditimbang, gak diukur tingginya. tau-tau perawatnya nyobek kertas sambil bilang "lima belas ribu". nyebelin kan? nah yang lucunya lagi, dari sini si perawatnya udah nawarin jasa pembuatan SIM tanpa ujian. wow.. saya takjub, ternyata calo bentuknya bisa macem-macem yah, hahaha..

perawat : mau bikin sim kolektif?
saya : eh? kolektif apaan mas? *cengar cengir
perawat : ituloh, gak usah pake ujian..
saya : oh.. nembak?
perawat : kolektif..
saya : iya nembak.. *sambil nahan ketawa

si mas perawat langsung pasang tampang jengkel, saya buru-buru permisi ninggalin ruang test kesehatan dengan wajah tanpa dosa :D, lanjut buat sidik jari. bayar 5.000,- trus ditawarin lagi sama bapak di meja sidik jari itu. kali ini saya menolak dengan sopan, tapi saya iseng nanya berapa harga bikin SIM tanpa ujian praktek, si bapak bilang "380ribu aja neng..". aihh.. gak kurang sadis tuh harganya?! makin bulatlah tekat saya untuk bikin sim tanpa calo. setelah diambil sidik jari, saya nunggu diruang tunggu yang udah crowded banget sama calo-calo. padahal di depan loket ruang tunggu ada poster gede dengan tulisan yang gak kalah nyolot "hindari mengurus SIM menggunakan calo!".

lama banget nunggu alur prosesnya, perlu kesabaran ekstra sampai akhirnya nama saya dipanggil untuk ikut ujian teori, saya masuk ruangan bersama 19 peserta test yang lain. duduk di bangku yang sudah terpasang alat untuk memilih jawaban lalu memulai ujian dengan tertib. ujian berlangsung 30 menit dengan 30 soal ujian. soalnya selain tentang rambu-rambu lalu lintas, ada juga tentang analisis lalu lintas yang saya yakin hanya sekedar teori dan gak bakal berhasil kalo dipraktekin langsung di jalan raya, apalagi di jakarta. yang bikin kaget, dari 20 orang yang ikut ujian, cuman ada 4 orang yang bisa lanjut ke tahap berikutnya. alhamdulillah saya lulus.

puas cengar cengir bahagia karna lulus ujian teori, sayapun ikut duduk manis ngantri ujian praktek, bareng mas-mas dan bapak-bapak yang rata-rata ada disitu karna mengulang ujian untuk yang ke 2 bahkan ke 4 kalinya. waduh.. saya jadi grogi banget. mana pak polisinya pake curhat dulu lagi. tapi saya gak suka.. abis kalimat-kalimatnya cenderung menyalahkan, jadi saya potong terus. gini kata si bapak polisi "semua masyarakat kabupaten itu susah sekali kalau dihimbau pake helm standar" trus saya nyeletuk "saya enggak pak.." si bapak lanjut "kalau ditilang maunya damai.. kalau sudah damai menggerutu" saya protes "saya enggak pak.." sampe akhirnya si bapak kesel dan berhenti curhat :D

satu persatu peserta ujian melakukan praktek ketangkasan berkendara. pertama melewati rintangan zigzag, lalu berputar membentuk angka 8, gak boleh nyenggol pembatas jalan apalagi menurunkan kaki ke tanah, kalo gagal dikasih kesempatan mengulang 3 kali. menurut saya praktek lapangannya aneh, wajar kalo banyak yang gagal. coba, mana pernah ditengah jalan kita iseng melakukan manuver membentuk angka 8!! kita kan bukan geng motor. bener kan? saya kebayang kalo gagal dan harus ngulang ujian praktek, balik lagi ke tempat yang jaraknya dari rumah saya subhanallah sekali ini. tapi alhamdulillah saya lulus ujian teori dan praktek tanpa harus mengulang. makasih ya allah... makasih juga buat temen-temen yang rela saya ganggu di ym dan bbm selama saya nunggu proses pembuatan sim :D sebagai warga negara yang baik saya bangga karna telah mengurangi praktek percaloan dan sebagai pengangguran saya terharu karna hanya mengeluarkan 105.000,- saja untuk sebuah surat ijin mengemudi sampai 5 tahun kedepan :)


*cheers!

3 comments:

  1. kolektifnya mahal yaa..hehehe.. biasanya kalo udah ditawarin nembak tapi kita nya ga mau, oknum nya bakal bilang > ooo..coba dulu aja mudah-mudahan lulus, dan hasilnya pasti ga lulus haha

    ReplyDelete
  2. ih mahal udah resmi masih kena segitu juga, ditempat saya 170.000 ribu udah lewat calo, gak usah pakje tes, tinggal foto doang jadi deh. enakkan....
    Calonya ya polisi atau pns kantor polisi situ juga... tulnya mau nulis di blog, tapi kok dip[ikir2 gak seru juga nulis ngurus sim tapi lewat calo....

    ReplyDelete
  3. @ tia : iyah.. memang bilang gitu.. dia malah bilang "380 itu gak mahal buat 5 tahun, mahal juga nyicil motor, sebulan sekali.." gak sopan!

    @ mas agus : wahahah.. aku bilang ke temen-temenku yang cowo kalo ngurus sim pake calo, aku suru pake rok.. :p
    gak laki ah, masa ngurus sim pake calo. hahaha..

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS