tua itu kenyataan, dewasa itu pilihan...

Monday, March 1

kalo kita lagi banyak masalah, trus liat anak abg jalan-jalan di mall sambil cekikikan kayanya miris banget yah.. kadang jadi pengen balik lagi ke masa itu. masa dimana kita tidak perlu memikirkan apa-apa selain belajar, les, dan pacaran *loh?* ya saya juga pernah mengalami masa remaja, masa yang paling menyenangkan, punya banyak teman, punya segudang cerita dan permasalahan ecek-ecek seputar guru yang terlalu ontime jadi gak bisa mampir ke kantin disela-sela jam pelajaran atau kecengan yang punya pacar dan pacarnya itu judes mampus *ya iyaaa laaah, siapa yang gak judes kalo tau pacarnya dikecengin adik kelas. in indonesian we said that: NGELUNJAK* hahaha..

hidup itu berproses yah, kadang kita gak sadar sama proses itu dan akan terkagum-kagum sendiri kalo menguraikan betapa panjangnya proses yang sudah kita lalui itu. dari anak SD jadi abg, dari abg jadi remaja labil, dari remaja labil jadi remaja prinsipil.. terus dan terus berproses dan sampai akhirnya bisa disebut dewasa

saya gak bilang sekarang saya dewasa, karna menurut saya proses pendewasaan itu akan terus dan terus berjalan seiring bertambahnya umur dan pengalaman kita, seiring dengan berbagai macam persoalan hidup yang kita hadapi. segudang permasalahan kompleks, benturan-benturan, perdebatan batin. temen baik saya pernah bilang, jangan pernah takut sama konflik, karna dari konflik kita belajar banyak hal, dari konflik kita juga bisa membandingkan banyak hal, yang baik dan yang salah. tapi, terbentuknya kedewasaan gak harus dengan konflik melulu kok.. kebahagian juga punya peran penting dalam tumbuhnya sifat dewasa kita.

jadi tua itu kenyataan tapi jadi dewasa itu pilihan, banyak orang yang sudah berumur tapi masih belum cukup dewasa dalam menghadapi masalah. meskipun orang dewasa identik dengan permasalahan, menurut saya jadi dewasa itu menyenangkan, cuman sedikit bikin pusing kepala dan itu wajar, karna semakin dewasa seseorang, semakin banyak pilihan dan pertimbangan dalam mengambil keputusan. beruntunglah karna kita jadi dewasa. karna orang dewasa itu boleh nonton semua genre film.. hahahahahaha.. *winkwink..mesum mode activated*


*cheers!

7 comments:

  1. oooh jadi ajeng milih jadi dewasa biar bisa nonton semua film yaa???

    ckckckkc..sungguh miris...wakkakkakaka

    ReplyDelete
  2. hmmm rupanya sudah cukup dewasa juga yaaa....

    ReplyDelete
  3. setuju,...

    tau aadalh umur
    dewasa alah pikiran

    ReplyDelete
  4. @ mas harto : hehehe.. alhamdulillah kalo dinilai begitu..

    @ kakve : waduh nulisnya uru-buru yah, samape salah ketik. tapi saya tau kok maksudnya :)

    ReplyDelete
  5. jeng jeng, nanti kl udah dewasa, kita nonton film nya bareng yah

    ReplyDelete
  6. ingus marbey : ngarep lu? gak bakal terjadi.. hahahaha..

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS