jadi adaptif itu perlu

Saturday, March 6

buat sebagian orang yang lahir dan besar di tanah sumatra, kemudian punya kesempatan merantau di tanah jawa semasa kuliahnya pasti ngerasain apa yang saya rasain sekarang. saya 17 tahun tinggal di lampung dan hampir 6 tahun tinggal di bandung..  perbedaan budaya dan karakter penduduk 2 provinsi berbeda pulau ini mencolok sekali.

saya beruntung bisa ngerasain tinggal di bandung hampir 6 tahun (dan mungkin akan nambah bertahun-tahun lagi :p) kolaborasi cuaca adem dan penduduk ramah yang bikin betah. memang bener kok... di bandung tuh semua orang bisa diajak ngobrol asik, tukang jual nasi uduk, tukang becak, pedagang asongan, sampe dokter.. kalo lagi naik angkot aja saya sering dikasih senyum sama penumpang sebelumnya. jadi saya malu kalo gak 'ikutan' ramah.. 

pemandangan akan berbeda 180 derajat ketika saya pulang ke lampung. hari ini adalah hari ke-empat saya ada di lampung, kota kelahiran sekaligus tempat saya tumbuh besar. selama empat hari, pergi-pergi keliling kota kecil nan panas ini saya banyak banget ngelus dada. angkotnya gak sabaran, mulai dari anak SMA, karyawan kantoran sampe mbak-mbak SPG semuanya emosian, banyak orang menyebalkan.. hhhh.. saya sampe musti nahan emosi biar gak meledak dan marah-marahin mbak-mbak SPG di mall siang tadi. 

ajeng         : mbak emang ini gak bisa diganti yah?
mbak2 SPG : gak bisa
ajeng         : soalnya perpaduan warnanya agak gak mecing.. 
mbak2 SPG : gak bisa udah dari sananya kaya gini!!
ajeng         : *bengong dibentak*
mbak2 SPG : *ngeliatin dengan pandangan judes abis*
ajeng         : *emosi mulai naik* oh.. gak pernah diajarin ngelayanin pembeli dengan baik yah?
mbak2 SPG : *diem aja, masih ngeliatin*
ajeng       : *ngeliatin dengan pandangan gak kalah judes, naikin nada bicara* dulu waktu saya SD, yang kaya gitu disebut GAK SOPAN! gak tau kalo sekarang.. 

kenyataannya emosi saya gak bisa ketahan.. akhirnya saya marahin tuh si mbak. dia bentak saya, saya bentak balik dengan nada 2 oktaf lebih tinggi. hahahahaha.. sebenernya si mbak lagi kena sial aja.. soalnya dari hari pertama saya disini, saya sudah menumpuk emosi, nahan marah setiap ada orang yang bikin kesel. nah hari ini si mbak mancing, saya langsung meledak, poor you sist :p



pesan moral : jadi manusia harus cepat beradaptasi, biar gak kena tindas..

7 comments:

  1. anak baik, petuah tadi lgsung diarsipin buat jd pelajaran hidup.,

    ReplyDelete
  2. @ kang meb anu mantab : hahaha.. kalo soal marah-marah gak usah diajarin, saya juaranya. cuma mengutip kalimat situ dikit, boleh laaahh..

    ReplyDelete
  3. wakakakakka.......iyah..beda banget yaa....

    ella juga kan pernah lama di lampung..trus pindah ke bandung....sumpah yaa..beda bangeet....

    ReplyDelete
  4. teh ella, coba rasain tinggal di lampung lagi.. kita bakal berasa jadi putri solo yang tertindas karna kelamaan di bandung :p

    ReplyDelete
  5. wow..ajeng ekor 9 nya muncul euy.hahaha..
    beruntunglah kita bisa membaur di unpad, saling mengenal antar daerah.hehehe..

    ReplyDelete
  6. djo, aku yang diunpad itu udah pake topeng.. (makanya item oge) aslinya mah kalo lagi di lampung :p

    ReplyDelete
  7. kalo kata gw jadi adaptif itu harus, makanya seing2 baca buku2 komunikasi antarbudaya.. :p

    gw juga dulu pernah ke lampung pas ada job motret gitu, panas ya..udah panas gitu, pas sampe ke tempat tujuan gw langsung disuguhin makan rendang sm gulai pedes plus minumnya teh panas..mantabz lah hahaha..

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS