diskriminasi daerah

Thursday, March 18

namanya bandung, kota sejuta pesona sejuta derita.. orang bilang bandung surganya kuliner, aktivis bilang bandung surganya sampah. Orang bilang bandung kota sejuta mode, kita bilang bandung kota sejuta plat B kalo weekend...

saya lagi gak mau bahas soal masalah sampah dan macetnya kota bandung yang ampuuun DJ.., gak bakal abis kalo dibahas di blog doang. saya lagi pengen protes soal jalan. akhir-akhir ini di twitter lagi rame ngebahas jalanan di bandung yang makin hari makin banyak jebakan batman'nya... jebakan batman tuh artinya lubang-lubang aspal dengan kedalaman mengerikan, yang kalo dilewatin sama mobil/motor ceper dijamin gak bakal bisa keluar dari lubang itu, alias nyangkut saking dalemnya.. bener-bener nyiksa saya sebagai pengguna kacamata yang makin malem pandangan makin terbatas. apalagi kalo ujan, ketutupan aer ujan tu lubang gak keliatan!

sebelnya lagi, jalanan menuju rumah saya yang notabene kabupaten, gunung pula.. edan deh parahnya. Apa saya harus beli motor offroad biar bisa lewat jalan berlubang dengan tenang?? mentang-mentang kabupaten, aspalnya cuman ngepas sampe batas kota doang. Kesananya wuidiiihhh.. lubang jalannya mantep-mantep, bisa lah dibuat miara ikan lele ato ikan cupang.

akhirnya warga lagi yang turun tangan. berdiri di tengah jalan modal kaleng biskuit, minta sumbangan buat perbaikan jalan. tapi sebanyak-banyaknya sumbangan dari masyarakat yang lewat ya gakan kebeli aspal lah... paling ujung-ujungnya ditimbun batu, kasih semen dikit yang penting nempel. pas minggu kedua musim ujan ya pasti udah bolong lagi.. trus sumbangan lagi, timbun lagi, ujan lagi, lubang lagi.. gitu aja terus berulang-ulang tanpa penyelesaian berarti.


*capedeh....
Sent from my BlackBerry® smartphone

4 comments:

  1. masalahnya jeng...jalan kerumah kamu mah emang offroad pisan...motor aku juga kurang tahan banting kalo kesana kudu cepet-cepet ganti oli soalnya
    hehehehe

    ps : makanya bayar pajak dong..biar jalannya mulus hehehe

    ReplyDelete
  2. Tapi walau gmna pun harus ttp bersyukur jg mbak, di daerah kelahiranku Aceh msh bnyak jln y kondisinya lbh parah dr cerita mbak ajeng. Terlalu bnyk diskriminasi lg y kmi rasakan dari sekedar jalan y berlubang..

    ReplyDelete
  3. @ tia : harusnya aku emang beli motor oprut..

    @ chie : wahhh.., masa cie? Hmmm, gak tau yah musti protes ke siapa.. Apalagi di indonesia bagian timur yah.

    ReplyDelete
  4. Ya gtu d resiko tinggal di sudut indonesia ini, pemda krg mmperhatikan apalagi pmrntah pusat...

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS