ini kami.., if peduli

Monday, December 27

@posko Disaster Response Unit (DERU) Universitas Gadjah Mada

segerobak terimakasih untuk teman, rekan, sahabat, kerabat, semua yang dengan rela kami teror selama sebulan lebih untuk ikut berpartisipasi menyumbangkan sebagian tenaga, waktu, pikiran dan rejekinya demi bantu korban bencana. ini kami, if peduli.. perpanjangan tangan dari kalian semua yang luar biasa :) 


*cheers!

bapak nomer satu

Thursday, December 9

bicara soal bapak, saya pengagumnya yang ada di urutan kedua setelah ibu. buat saya bapak adalah kepala keluarga yang luar biasa. beliau hampir bisa mengerjakan apa saja, benerin saluran air, genteng rumah yang bocor, mesin mobil kodok yang selalu rewel, nyuci, nyetrika, sampai masak-pun bapak juaranya. ada banyak kesamaan antara saya dan bapak. hampir semua yang mengenal keluarga saya setuju akan hal itu. saya dapet postur tubuh tinggi dari bapak, dapet kulit hitam warisan bapak, dapet gen obral senyum dari bapak dan dapet hobi keluyuran sana sini 100% turunan bapak :D

dulu bapak adalah karyawan pt.kereta api indonesia. waktu masih aktif bekerja, beliau sibuk luar biasa. ada saja pekerjaan yang menuntutnya harus sering turun ke lapangan sampai berhari-hari. biasanya sih karna ada kereta yang anjlok atau terguling. kadang sampai dua tiga hari gak pulang. karna jaman dulu handphone masih jadi barang mahal. jadi kami yang dirumah hanya bisa tau keberadaan dan keadaan bapak dari radio transmisi yang nyala 24 jam. mengeluarkan sandi-sandi khas seperti bravo kilo delta tanggo november alpha disertai bunyi brik.. brik.. zzzzzz.. brik..

kalau pas libur sekolah dulu, saya suka main ke kantornya di dipo lokomotif tanjung karang, diajak melihat beberapa lokomotif yang 'sakit' berjalan pelan untuk di cek 'kesehatan' sama ahlinya. memperhatikan para teknisi berada sangat dekat dengan si kuda besi yang punya bobot ribuan kilo sambil memegang papan checklist, sesekali mereka berteriak mengadu suara dengan deru mesin untuk bisa berkomunikasi. lalu saya senang memainkan telpon tua di meja kerja bapak yang angkanya masih di putar manual dengan bunyi yang benar-benar 'kring kring' seperti klakson sepeda ontel. apalagi kalau diijinkan memegang handy talky kepunyaan bapak sementara beliau rapat dengan pimpinanannya, kalau pegang alat itu saya merasa jadi 50 kali lebih keren.. walaupun cuman boleh pegang, gak boleh senggol atau pencet tombol apapun. tapi saya tetap merasa keren. hahahahaha.. oiah, bapak selalu punya mobil dines jenis jeep atau taft. mungkin untuk mendukung gerak kerjanya selama di lapangan. jimny, taft kebo, taft GT, hartop land cruiser sampe rocky.. makanya kebawa sampe sekarang, saya cintanya sama mobil offroad²an begitu. gagah, titik!

ketika saya remaja, bapak mulai sering pindah lokasi penugasan, tanjung enim, lahat, purwokerto, palembang, yogyakarta, bandung, surabaya adalah beberapa kota diantaranya. kalau liburan dan pas gak lagi ada jadwal ekspedisi mendaki gunung, saya bikin 'proposal' yang ditujukan ke ibu agar diijinkan berlibur ke tempat dimana bapak ditugaskan. keretanya gratis :) jadi tau dong jawaban kenapa saya bisa sering backpack keliling pulau jawa? transportasi yang gratis itulah yang jadi pendukung berkembangnya bakat bolang saya sampai sekarang. maaf yang baca dilarang iri *nyengir*

sekarang bapak sudah pensiun, tapi jangan membayangkan beliau menghabiskan masa pensiunnya di rumah sambil mengurus tanaman anggrek, ayam atau bermain seharian bersama cucu. sama sekali tidak. bapak malah jadi aktif di beberapa perusahaan yang masih ada hubungannya dengan kereta api. ritme kerjanya jauh lebih ekstrim.. senin ada di jakarta, selasa di bandung, rabunya ke jogja, lalu terbang kembali ke jakarta menuju palembang, dan pulang ke lampung. ya.. 5 provinsi dalam satu minggu di umur yang menginjak angka 60. beberapa kali kami, terutama ibu.. demonstrasi untuk mengerem aktifitas bapak di usianya yang makin senja. tapi bapak terlihat enjoy dan sangat menikmati. akhirnya gak ada yang bisa kami lakukan selain berdoa semoga bapak terus diberi kesehatan dan kelancaran dalam segala urusannya :)

*amiiin

Sent from my BlackBerry® smartphone

dan saya mewujudkannya

Saturday, December 4

ada yang bilang kurang kerjaan, gak inget umur, bikin malu diri sendiri dan banyak juga yang speechless ketika saya bercerita, saking gak tau mau komentar apa. tapi saya benar-benar mewujudkan apa yang menjadi keinginan saya awal bulan november lalu, bersama idoey, mina, dan bardjo tiga orang teman seperjuangan semasa saya kuliah dulu. kami ikutan flashmob :D

flashmob kali ini adalah nge-dance masal yang dilakukan ratusan orang di ruang publik dengan durasi 3-5 menit saja. keliatan sebentar banget yah? padahal dari waktu yang segitu singkat ada puluhan gerakan yang harus kita hafalkan beramai-ramai, apalagi faktanya 3-5 menit untuk nge-dance nyamain gerakan dengan banyak orang itu ternyata susah banget. dan si pelatih butuh kesabaran ekstra ekstra ekstra untuk mengkoordinasikan satu persatu gerakan kami sehingga bisa terlihat kompak dan bersemangat.

saya sih gak yakin peserta flashmob di bandung kali ini bisa ngalahin banyaknya peserta flashmob di jakarta oktober lalu. tapi ternyata dan akhirnya itu gak penting, yang penting yang saya dapet dari rehasal (gladi resik) jumat malem tadi adalah luar biasa FUN. sekaligus gak nyangka ternyata saya punya bakat nge-dance yang luar biasa *lempar bata pleaseeee* ermm.. tapi mengingat umur yang sudah twenty something kayanya udah bener-bener terlambat untuk ngembangin bakat ini. hahahaha..

oiya.. buat yang di bandung, tunggu performance ratusan bahkan ribuan anak muda bandung yang kurang kerjaan, pada nge-dance seru di car free day dago tepat di bawah flyover pasupati, hari minggu pagi tanggal 5 desember 2010. buat yang gak di bandung.. tungguin aja iklan mizone selanjutnya :p


*cheers!

resign

Saturday, November 27

berita baik datang, alhamdulillahirobbilalamin..

saya tak berhenti mengucap syukur dan tersenyum sepanjang hari. ya, saya memang sedang bahagia, luar biasa rasanya. apa yang saya targetkan dan yang saya perjuangkan selama ini berbuah manis. tak lama lagi saya akan resign! resign dari status pengangguran yang sudah setia ngikutin saya sejak beberapa bulan terakhir. alhamdulillah, saya diijinkan mengabdi di kementrian pendidikan dan berkantor di institut teknologi bandung.

terimakasih doa dan support'nya temen temen. semua ini saya persembahkan untuk ibu, yang selalu bisa membesarkan hati saya dengan cara'nya yang luar biasa. lagi lagi kalau bicara soal rejeki, percayalah tuhan itu adil.. dan stop berdebat soal itu :)


*cheers!
Sent from my BlackBerry® smartphone

sukses buat saya

Thursday, November 25

yang namanya ukuran sukses tiap orang itu memang beda-beda. ada yang bilang sukses itu diukur dari prestasi, sebagian berpendapat sukses itu materi sehingga yang lainnya (diperkirakan) akan ikut sukses dengan sendirinya.. ada juga yang mengukur sukses dari kedudukan, jabatan, gelar, pangkat, gaji, golongan *keracunan pns-isme*. ada yang bilang sukses itu keluarga, ada yang kolaborasi banyak hal sampai nyaris sempurna.. ya materi, ya jabatan, ya agama, ya keluarga dan erm, masih banyak banget ukuran sukses lainnya. semua sahsah aja menurut saya.

oke.. mari bercerita tentang kesuksesan versi saya dimulai dari ketika saya masih lugu dan bersahaja dengan seragam putih abu *ayee*. entah kenapa dari dulu saya memang gak pernah terobsesi untuk sukses di bidang akademik. sebenernya bukan karna gak punya cita cita jadi pinter, bukan juga karna minder.. alasannya karna saya gak punya alasan untuk jadi juara kelas. ibu sama babe gak pernah mewajibkan anak-anaknya untuk jadi nomer satu. ibu mengajarkan saya harmoni dan dinamika masa remaja. semua boleh asal seimbang. boleh nakal asal nilai baik, boleh bolos sekolah asal gak ketinggalan sholat, boleh aktif di organisasi asal tetep rajin mengaji. see? betapa beruntungnya saya..

waktu saya SMA, ketika teman teman saya mengejar prestasi akademik untuk bisa jebol PMDK (ujian masuk perguruan tinggi tanpa test) saya malah asik mengatur rute ekspedisi, mendaki puncak puncak tinggi demi bisa dapet slayer dewa, tanda saya sudah bergelar senior. lalu ketika banyak teman berlomba menjadi bagian dari organisasi terbaik di sekolah (PMR dan OSIS) saya malah ikut SWAPALA (siswa pecinta alam) yang akhirnya malah bikin saya sukses bolak balik dipanggil ke ruang wakasek, dijemur dilapangan karna rajin tawuran :D

kuliahpun sama.. beberapa teman mengejar angka cum laude, katanya biar keren kalo wisuda (karna si predikat cum laude bakal disebutin di depan banyak undangan) lalu beberapa berjuang mendapatkan beasiswa, yang menurut saya gak layak.. lah wong berkendaraan, berponsel bagus, hidup berkecukupan kok bisa dapet beasiswa.. kalau uangnya cair malah dibuat traktir temen-temennya maen bilyard. mending saya milih jalan lain, jadi mahasiswa sukses dengan jadi aktifis himpunan.. bikin kegiatan ini itu mulai dari yang legal seperti masa orientasi, seminar dan workshop.. sampe yang ilegal seperti malam keakraban (makrab) dengan ancaman drop out! kalo dipikir-pikir saya dulu memang nekat. jiwa aktifis saya membara dan bergelora sekali.. hahahaha *plak!*

tiba dimasa saya bergelar sarjana. hampir semua teman saya bekerja dengan penghasilan sebagai orientasinya. berjuang untuk bisa dapet gaji berkali lipat, standar gengsi lulusan baru lah.. belum sukses kalo belum dapet gaji dengan nominal diatas X rupiah atau bekerja di perusahaan Y International. saya malah dengan senang hati bekerja di pabrik cat lokal.. penghasilan mentok di kata cukup.. tapi saya bekerja dengan gembira sambil sesekali sukses ber-traveling. melakukan perjalanan kesana kemari mengunjungi berbagai tempat menemukan banyak hal seru yang benar benar baru.

sampai jadilah saya sekarang ini. si pengangguran yang juga sukses. sukses menjaga semangat tetap ada untuk terus dan terus melamar pekerjaan.. lagi dan lagi ikut ujian.. sabar dan lebih sabar nunggu pengumuman. karna sukses bukan cuma dilihat dari hasil akhir tapi juga dari rangkaian proses panjang berliku yang dilalui. sukses buat saya adalah apapun. apapun yang bisa saya lakukan dengan enjoy, gembira dan bertanggung jawab ;)



*cheers!

terimakasih selasa

Wednesday, November 24

00:29

tidak ada yang istimewa di selasa yang baru saja berlalu. saya menemui selasa pagi seperti biasa, dengan sinar matahari terlihat malas karna tertutup awan abu abu. menyantap sarapan seperti biasa, diiringi channel kartun favorit di salah satu tv swasta. menghabiskan beberapa menit waktu saya untuk menyapa bruno dan habib juga sepetak kebun yang ada di seberang rumah. menjalani ritual siang yang biasa.. menyapa dia, mereka dan beliau yang jauh disana, melihat tayangan berita untuk sekedar update wacana. lalu sorenya seperti biasa.. memulai aktifitas, mengatur rute untuk pergi menepati janji, di awal malam malah harus tersenyum dingin dibasahi sang hujan.

sudah larut malam ketika saya malah berlama lama mengudara di dunia maya bersama si sahabat yang kemarin dulu sempat ikut cari pahala jadi relawan bencana, mendengar babak baru cerita dari sahabat yang satunya lagi.. berusaha membuat satu sahabat tetap tersenyum dan ikhlas menerima apapun yang digariskanNya, berteriak bahagia sekaligus bangga karna sahabat yang lainnya lagi berhasil jadi abdi negara, lalu meneruskan beritanya ke sahabat saya yang juga sahabatnya. ahh.. ya ampun! alangkah banyak sahabat yang saya punya. yang sebenarnya selalu membuat hari yang saya lalui jadi genap, bulat sempurna dan luar biasa.

ketika selasa nyaris habis.. saya malah merasa dia begitu istimewa. mungkin saya tidak akan pernah menyadari betapa beruntungnya saya, tanpa hari selasa :)














*cheers!

dua puluh empat :)

Thursday, November 11

alhamdulillah, tahun ini  masih dikasih kesempatan untuk bertemu hari pembulatan sekaligus pengurangan usia. satu hari dengan ritual yang nyaris selalu sama, menunggu siapa yang berhasil membuat handphone saya berdering pertama kali. lalu menerima ucapan selamat disertai doa dan harapan yang biasanya dikirim secara borongan, bikin saya bolak balik bilang "amiiin" sambil tersenyum gembira

alhamdulillah, tahun ke dua puluh empat ini luar biasa! pertama kalinya saya merayakan ulang tahun di kota yang asing, ditengah orang orang yang baru saya kenal dalam hitungan jam, di kamar yang bukan kamar saya, di pagi yang tidak ada ibu, babe, mbak, masdim, bahkan bruno. di sebuah ruang tamu sederhana dengan nasi goreng, kerupuk, segelas teh manis dan tawa renyah mereka yang mengudara

alhamdulillah, bahkan menunggu solusi birokrasi selama dua jam tidak membuat saya mengutuk hari ini, atau ketika harus duduk membungkuk berjam jam sambil terus coba konsentrasi menyelesaikan ratusan soal yang tidak masuk akal. akhirnya main tebak tembak, kumpulkan, lalu pulang dengan berjalan kaki sampai lapar dan benar benar habis energi.. haha..

alhamdulillah, sampai lelah si ibu jari melompat sana sini untuk membalas dan mengamini semua doa yang mereka kirimkan, itupun belum semuanya. semoga saja mereka mengerti. yang terpenting jangan jadi kapok mengirimi saya doa, untuk tahun tahun berikutnya nanti. dan akhirnya makin sempurnalah hari ini dengan menyempatkan diri mengajak mereka yang saya temui untuk berbagi. memberi sedikit saja yang mereka punya untuk pesan kavling di surga :D

alhamdulillah, betapa Tuhan itu adil karna tak pernah memberi batas mutlak untuk rasa bahagia. tidak harus yang punya segalanya, tidak harus yang ditengah keluarga, tidak harus dengan hari yang sempurna.. semua bisa bahagia :)


*alhamdulillahirabbil'alamin
Sent from my BlackBerry® smartphone

macam macam soal (yang) macam macam

Tuesday, November 9

sudah ada banyak sekali test saringan masuk pegawai yang saya ikuti sejak pertengahan tahun ini. mulai dari departemen, kementrian, badan, komisi atau lembaga independen yang ngurusin bidangnya masing-masing. karna ini adalah tahun pertama saya mencari peruntungan di dunia calon pegawai negeri sipil, tentu saja ini jadi pengalaman menarik. salah satu yang paling menarik adalah soal ujian saringan masuknya rata-rata pengetahuan umum yang sering kita anggap remeh, tapi pada kenyataannya sulit sekali.

bayangkan di beberapa kali ujian, saya menemukan macam macam soal (yang) macam macam, seperti :
1. berapa diameter uang koin Rp.50,-?
2. siapakah penemu radio?
3. berapa kali UUD'45 di amandemen?
4. penyebab terjadinya operasi gagak?
5. nama danau terdalam di dunia?
6. empat partai politik peraih suara terbanyak pada pemilu pertama?
7. alasan khusus pecahnya perang dunia I?

dan masih banyak soal yang WOW lainnya. soal-soal jaman kita masih pegang buku ilmu pengetahuan sosial terpadu. kalau mbah google tersedia di depan kita, pastilah si mbah tau jawabannya. tapi kalau yang ada di depan mata hanya alas papan, pensil 2B, penghapus karet dan kartu tanda ujian? saya yakin meskipun soalnya dipermudah dengan menampilkan beberapa pilihan, pasti banyak yang main tebak tembak untuk cari kesimpulan jawaban. hahahaha..

kalau saya ambil positifnya saja. setiap sudah selesai mengikuti test, sampai rumah mau gak mau saya cari tau jawaban yang benar, daripada seharian gak enak makan dan tidur karna penasaran :D akhirnya jadi banyak tau dan sedikit sedikit nambah ilmu. mungkin logikanya memang benar, kalau mau jadi abdi negara, memang harus banyak tau tentang sejarah indonesia dan dunia. walaupun pada kenyataannya sama sekali gak ada hubungan dengan jabatan dan pekerjaan yang akan kita jalani. mmm.. tapi saya belum menyerah dan masih tetap semangat, jadi.. habis baca tulisan ini, jangan lupa doain biar saya segera nyangkut di satu instansi yang terbaik untuk saya yah ;)


*cheers!

tok..tok..tok..

Monday, November 8


kami mengetuk hati semua yang peduli, sekedar berbagi untuk meringankan hati para pengungsi :)

:(

Friday, November 5

saya tidak menghitung ada berapa banyak bencana yang terjadi di negara saya sepanjang tahun ini. yang saya ingat, hampir setiap minggu saluran berita televisi menayangkan rekaman dan video amatir tentang bencana. minggu ini saja berbagai berita tentang tsunami dan erupsi silih berganti. ratusan nyawa dipaksa menghadap penciptanya. ribuan jiwa tak tenang.. untuk tetap tawakal dan ikhlas, adalah salah satu usaha meringankan beban dalam diri. sebagai yang beragama, kita percaya semua ini terjadi atas kuasaNya. Indonesia, kami berduka.. kami semua berdoa.


deep sorrow.

SIM C tanpa C(alo)

Thursday, November 4

karna masa berlaku SIM C saya akan segera berakhir, jadi sebagai warga negara yang cantik baik dan patuh, hari ini tadi saya ke kantor polisi untuk mengurus surat ijin mengemudi biar tetep bisa halal kebut-kebutan di jalan sampe lima tahun kedepan :D saya sih punya SIM C tapi 5 tahun lalu bikinnya pake KTP Bandar Lampung. semua tau dong soal birokrasi di indonesia? pastinya akan lebih ribet kalo perpanjang SIM C pindah wilayah. daripada nantinya menguras emosi dan menganggu kestabilan ekonomi, akhirnya saya memutuskan untuk bikin SIM C baru.

dengan semangat pemuda 70an, saya berangkat pagi-pagi sekali niatnya biar gak terlalu ngantri. tapi ternyata perkiraan saya salah. jam 8.30 itu yang namanya loket pengambilan formulir udah ngantri panjaaaaaang banget. jadi pertama saya bikin surat keterangan sehat, ini sih syarat doang.. saya gak ditimbang, gak diukur tingginya. tau-tau perawatnya nyobek kertas sambil bilang "lima belas ribu". nyebelin kan? nah yang lucunya lagi, dari sini si perawatnya udah nawarin jasa pembuatan SIM tanpa ujian. wow.. saya takjub, ternyata calo bentuknya bisa macem-macem yah, hahaha..

perawat : mau bikin sim kolektif?
saya : eh? kolektif apaan mas? *cengar cengir
perawat : ituloh, gak usah pake ujian..
saya : oh.. nembak?
perawat : kolektif..
saya : iya nembak.. *sambil nahan ketawa

si mas perawat langsung pasang tampang jengkel, saya buru-buru permisi ninggalin ruang test kesehatan dengan wajah tanpa dosa :D, lanjut buat sidik jari. bayar 5.000,- trus ditawarin lagi sama bapak di meja sidik jari itu. kali ini saya menolak dengan sopan, tapi saya iseng nanya berapa harga bikin SIM tanpa ujian praktek, si bapak bilang "380ribu aja neng..". aihh.. gak kurang sadis tuh harganya?! makin bulatlah tekat saya untuk bikin sim tanpa calo. setelah diambil sidik jari, saya nunggu diruang tunggu yang udah crowded banget sama calo-calo. padahal di depan loket ruang tunggu ada poster gede dengan tulisan yang gak kalah nyolot "hindari mengurus SIM menggunakan calo!".

lama banget nunggu alur prosesnya, perlu kesabaran ekstra sampai akhirnya nama saya dipanggil untuk ikut ujian teori, saya masuk ruangan bersama 19 peserta test yang lain. duduk di bangku yang sudah terpasang alat untuk memilih jawaban lalu memulai ujian dengan tertib. ujian berlangsung 30 menit dengan 30 soal ujian. soalnya selain tentang rambu-rambu lalu lintas, ada juga tentang analisis lalu lintas yang saya yakin hanya sekedar teori dan gak bakal berhasil kalo dipraktekin langsung di jalan raya, apalagi di jakarta. yang bikin kaget, dari 20 orang yang ikut ujian, cuman ada 4 orang yang bisa lanjut ke tahap berikutnya. alhamdulillah saya lulus.

puas cengar cengir bahagia karna lulus ujian teori, sayapun ikut duduk manis ngantri ujian praktek, bareng mas-mas dan bapak-bapak yang rata-rata ada disitu karna mengulang ujian untuk yang ke 2 bahkan ke 4 kalinya. waduh.. saya jadi grogi banget. mana pak polisinya pake curhat dulu lagi. tapi saya gak suka.. abis kalimat-kalimatnya cenderung menyalahkan, jadi saya potong terus. gini kata si bapak polisi "semua masyarakat kabupaten itu susah sekali kalau dihimbau pake helm standar" trus saya nyeletuk "saya enggak pak.." si bapak lanjut "kalau ditilang maunya damai.. kalau sudah damai menggerutu" saya protes "saya enggak pak.." sampe akhirnya si bapak kesel dan berhenti curhat :D

satu persatu peserta ujian melakukan praktek ketangkasan berkendara. pertama melewati rintangan zigzag, lalu berputar membentuk angka 8, gak boleh nyenggol pembatas jalan apalagi menurunkan kaki ke tanah, kalo gagal dikasih kesempatan mengulang 3 kali. menurut saya praktek lapangannya aneh, wajar kalo banyak yang gagal. coba, mana pernah ditengah jalan kita iseng melakukan manuver membentuk angka 8!! kita kan bukan geng motor. bener kan? saya kebayang kalo gagal dan harus ngulang ujian praktek, balik lagi ke tempat yang jaraknya dari rumah saya subhanallah sekali ini. tapi alhamdulillah saya lulus ujian teori dan praktek tanpa harus mengulang. makasih ya allah... makasih juga buat temen-temen yang rela saya ganggu di ym dan bbm selama saya nunggu proses pembuatan sim :D sebagai warga negara yang baik saya bangga karna telah mengurangi praktek percaloan dan sebagai pengangguran saya terharu karna hanya mengeluarkan 105.000,- saja untuk sebuah surat ijin mengemudi sampai 5 tahun kedepan :)


*cheers!

flashmob

Monday, November 1

ceritanya tadi pagi pas nonton tv, saya disuguhi iklan mizone. dari dulu saya suka banget sama iklan produk ini.. semuanya menyebarkan isme gembira dan semangat. dan kali ini iklannya menampilkan flashmob ratusan orang, menari bersama dalam durasi yang cukup lama.. great! saya langsung browsing videonya, ternyata memang keren dan seru banget. kebayang ratusan orang menari dengan spontan di ruang publik trus tiba-tiba bubar gitu aja tanpa aba-aba.

saya mungkin banyak ketinggalan informasi tentang flashmob, tapi ada beberapa artikel yang bisa teman-teman baca tentang apa itu flashmob. di indonesia flashmob sudah beberapa kali dilakukan, bahkan ada komunitasnya. sebenarnya flashmob itu gak cuman menari, kalo diluar negri bisa macem-macem aksinya. bahkan yang konyol dan gak masuk akal sekalipun. tapi setelah saya browsing video-video flash mob paling seru dan menghibur ya aksi menari bareng. dan menurut saya si om Bill Wasik selaku pencetus flashmob ini keren banget.

memang terlihat sangat uzur kalau diumur yang nyaris genap 24 tahun saya malah kepikiran pengen bisa menari. tapi gak jadi hal yang mustahil kalo flashmob mizone ada di bandung. saya harus ikut!



*cheers!
nb : buat yang penasaran sama aksi flasmob mizone di jakarta, lihat videonya disini atau bisa langsung buka utube dengan keyword "flashmob"

geber oktober!

Sunday, October 31

di buku jurnal kecil saya.. bulan oktober ini bulan yang luar biasa. bulan dimana sibuk dan melarat itu berbanding lurus. biasanya kalo orang makin sibuk makin kaya raya.. kalo saya, makin sibuk makin melarat. pokoknya si dua kata ini udah kaya abg 17plus baru jadian. seiring sejalan.. dempet dan mepet-mepetan mulu bikin saya makin nelangsa. di bulan ini saya sedang ada di fase melawan kerasnya hidup sebagai sarjana yang menyandang gelar pengangguran. kalo di buku grafik gizi balita, fase yang lagi saya alami ini digambarkan dengan garis warna merah, paling rendah mendekati level malnutrisi. hahahah.. #kick!

sudah tidak sanggup bercerita tentang hecticnya oktober. mulai dari sering begadang hingga dini hari sampe pulang pergi lampung-bandung-jakarta-lampung dalam dua malam. tapi alhamdulillah malam ini oktober berakhir, berganti dengan si november yang menyenangkan. gak sabar menghitung hari membulatkan usia. saya mungkin satu dari sekian banyak orang yang gembira karna november tiba :)


*cheers!

mengarung jeram

Wednesday, October 27

disela-sela jadwal mencari kerja yang membabi buta, alhamdulillah saya masih punya kesempatan untuk menikmati masa muda bersama beberapa teman saya. awal oktober kemarin saya memang punya jadwal rafting sama teman-teman himpunan semasa kuliah dulu. tahun 2007 lalu saya sempat rafting di sungai ello magelang sama dudunk. tapi walaupun ini bukan rating yang pertama, tetap saja pas sudah siap diatas perahu saya grogi setengah mati. yang bikin saya sedikit tenang adalah karna saya satu-satunya perempuan di perahu itu, sebenarnya itu cuman pembenaran untuk menenangkan saja. yang lain meskipun laki-laki (sepertinya) gak ada yang bisa diandalkan kalo saya nyemplung ke jeram :D

saya rafting di sungai cisangkuy, pengalengan - jawa barat dengan jarak tempuh sekitar 15km dan waktu tempuh kurang lebih dua jam. seru? B.A.N.G.E.T! apalagi kalo nemu jeram yang tajam bergulung yang bakal dilalui sambil teriak-teriak dramatis. trus kalo harus goyang-goyang karna perahunya nyangkut di batu.. sang skipper berteriak dengan nada dangdut "goyangannya manaaaa?" dan kita semua yang ada di perahu mulai goyang kiri kanan depan belakang dengan semangat sampai si perahu terbebas. satu lagi yang paling seru adalah kalo (malu gak malu) harus terjun ke sungai karna hilang keseimbangan dan itu saya!!

















*cheers!

hai twitter!

Thursday, September 30

"hai twitter yang populer" saya menyapa sambil menatap handphone yang sedang membuka aplikasi ubertwitter, menggerakkan trackball ke atas bawah dan berbagai arah untuk membaca timeline. yaaah.. meskipun sekarang kepopuleran twitter sudah digeser peringkatnya dengan si gelang sehat power balance. tapi tetep aja, power balance gak sampe diiklanin mati-matian di tv. coba aja itung deh, berapa provider kartu telepon yang gak 'jualan' twitter di promo'nya? gak bakal ada.. mau GSM atau CDMA semua promonya bakal sama.

anehnya saya baru kepikiran untuk bercerita tentang twitter setelah twit saya sudah mencapai angka 4955! wow, angka yang cukup untuk bisa membeli semangkok cuanki ;) saya takjub sekaligus menyesal, ternyata saya terlalu 'banyak bicara'. apalagi diantara 4955 twit itu, saya yakin gak sampe 20% yang twitnya bersifat informatif dan inspiratif, 80% sisanya gak bakal jauh dari ngobrol sesama twitter user atau sekedar 'pamer' dan pembuktian eksistensi diri. saya mengakui itu.

kalau pertanyaannya kenapa saya dan banyak orang suka ngetwit, menurut saya sih simple dan spontanitas jadi faktor utama. simple karna (apalagi) di smartphone, tinggal pencet tombol dua tiga kali, mengetik apa yang terlintas dipikiran dan tulisan 'successfully posted your tweet!' akan muncul di layar. mmm.. lalu, spontan karna di twitter kita bisa mengetik apa saja yang spontan terlintas di kepala tanpa harus berfikir panjang dan mengetik panjang, hanya 140 karakter. gak kaya blog yang butuh beberapa paragraf untuk dinyatakan layak posting. mungkin karna hal itu jugalah kenapa akhirnya muncul istilah 'twittermu harimaumu' karna dari twitter sedikit banyak bisa terlihat sifat, karakteristik bahkan kecerdasan seseorang.

saya sendiri senang sekali following beberapa orang cerdas di twitter, kaya @najwashihab, @ridwankamil, dan @masbutet, betapa hanya dengan 140 karakter bisa sangat membuka mata jika mereka-mereka ini yang mengetiknya. trus dapet berita-berita cepat akurat di @Metro_TV, @kompasdotcom, @infobdg dan @detikcom yang beberapa detik terjadi peristiwa langsung bisa baca beritanya. jadi follower'nya @sarseh, @radityadika dan @newsplatter yang kerjaannya bikin twit konyol dari pagi sampe malem sampe pagi lagi.. menghibur sekali. atau terpaksa following beberapa orang yang cukup membuktikan bahwa (tragisnya) gak semua smartphone dipake sama smartuser.. hahaha.

ya begitulah fenomena twitter, hampir semua kalangan punya account twitter.. mulai dari pelajar sampe politikus. timelinepun isinya macem-macem, mulai dari user yang sekedar laporan makan siang sampe yang ikutan panik karna kerusuhan. semua pasti menimbulkan efek dan pengaruh. baik dan buruk, positif dan negatif tergantung bagaimana kita menyikapinya. and last, i just wanna say "if twitter was a subject, my parents would be so proud of me .." #nyengir


*cheers!
Sent from my BlackBerry® smartphone

sebuah perjalanan

Tuesday, August 31

saya menulis ini di dalam kereta yang sedang menderu berlari menembus gelap, dari jogja menuju bandung. sementara sebagian teman-teman mengadu iri karna saya hampir setiap bulan pergi ke tempat-tempat yang menurut mereka bagus dan menyenangkan.. sekaligus melelahkan. hehehe.. tapi semuanya apapun itu akan terasa menyenangkan ketika kita menikmati, iya kan? kalau saya sih hobi, jangankan jogja, jakarta-pun bisa jadi perjalanan luar biasa karna saya memang pecinta jalanan.

dulu ketika saya masih jadi seorang yang 'objek wisata oriented' saya punya kebanggaan tersendiri kalau bisa mengunjungi suatu tempat yang touristy, tempat terkenal yang sering diliput di acara traveling di televisi, diidam-idamkan banyak orang dan jadi wish list beberapa teman saya tiap awal tahun.. tapi setelah sering melakukan perjalanan, saya sadar bahwa seru'nya bepergian itu ya dijalan'nya.. diproses menuju ke tempat tujuan.

mungkin sedikit yang menyadari, bahwa ada banyak sekali yang bisa kita saksikan ketika melakukan suatu perjalanan. potret-potret kehidupan yang hanya bisa dilihat sepintas, satu kali seumur hidup namun akan terus terekam dalam pikiran dan mungkin akhirnya punya pengaruh besar dalam kehidupan. kita bisa saja pergi ke taman nasional bromo-tengger 2-3 kali, tapi saya yakin dalam 2-3 kali kunjungan itu pasti punya cerita perjalanan yang jauh berbeda satu dengan yang lainnya. dan sadar atau tidak, ketika kita berkumpul dengan kawan, berbagi pengalaman, maka cerita yang panjang dan penuh tawa adalah cerita perjalanan menuju tempat tujuan. cerita tentang keindahan, tentang detik-detik melihat sunrise, perlahan menyaksikan barisan gunung batok, bromo dan semeru hanya akan berlangsung sebentar saja.

memang selalu ada tujuan dalam setiap perjalanan yang kita lakukan, tapi cobalah menikmati tujuan dengan cara yang lain.. dari rangkaian proses yang terjadi, dari cara kita mencapai dan mengusahakan untuk bisa sampai. jadi mulai sekarang belajarlah untuk menikmati setiap perjalanan yang kamu lakukan, kemanapun kamu pergi. karna akan ada jutaan momen kecil tak terduga yang terjadi dan terekam dengan sempurna disetiap kilometernya..

















*cheers!

sambil bergoyang diatas kereta bisnis mutiara selatan menuju kota kembang
Sent from my BlackBerry® smartphone

pengangguran curhat colongan

Monday, August 23

"Job seeking really could drain your energy, really. Beside that, it could also make you broke" ini kata temen saya (prita) dan saya langsung setuju 100 persen..!! to the point hari ini saya benar-benar merasa terkuras energi, waktu dan juga lembaran-lembaran uang kertas yang ada di dompet.

dengan sedikit berapi-api saya bilang kalau jadi pegawai pemerintah atau negara itu mahal. gimana enggak.. saya harus mengeluarkan paling tidak 200.000 rupiah untuk mengurus segala macam berkas yang diperlukan demi bisa lolos seleksi administrasi tahap awal. mulai dari pembuatan surat keterangan catatan kepolisian (skck), yang prosedurnya berawal dari ngadep RT, RW, kelurahan, kecamatan, polsek sampe polres. trus kartu kuning, trus surat keterangan sehat dari dokter pemerintah, dan terakhir surat keterangan bebas narkoba. kenapa bisa semahal itu? silahkan kalikan dengan 5.000-10.000 rupiah setiap tahapan dimulai dari kelurahan. tiap bergeser meja, ada saja uang administrasi yang diminta. belum lagi di satu tempat pengurusan berkas, polres misalnya.. ada beberapa tahapan yang mengharuskan kita merogoh saku sampai beberapa kali. makin panjang mejanya, makin banyak uang yang harus kita keluarkan. perlukah kita membayar mahal untuk semua berkas itu? apalagi yang paling bikin keki adalah pembuatan surat keterangan bebas narkoba. seratus lima belas ribu rupiah!!

katakanlah saya alhamdulillah punya rejeki untuk mengurus semua berkas itu berikut sejumlah uang yang harus dikeluarkan. lalu bagaimana dengan mereka yang punya keinginan dan kemauan bekerja tapi belum punya rejeki untuk membayar si persyaratan itu tadi? haruskah mereka menghibur hatinya dengan bolak balik berkata "sabar aja.. belum rejekinya..". mungkin bisa saja diusahakan pinjam dari tetangga, tapi ketika hati kecil bertanya "kalau ndak diterima? saya bayar hutang pakai apa?" memang realistis sekaligus miris. tentunya bukan sebuah dilema, karna sudah jelas lebih baik melengos pergi tanpa banyak bermimpi daripada berakhir dengan gigit jari.

pertanyaan saya klasik, kalau perusahaan swasta bisa menekan dan memperpendek rangkaian birokrasi, memperlakukan pencari kerja sesuai dengan asas simbiosis mutualisme, perusahaan butuh karyawan butuh perusahaan. kenapa instansi pemerintah tidak? jangan berdalih demi mencari pegawai berkualitas, karna kualitas pegawai itu berasal dari kata cerdas, bukan berkas.



*dem!

berkas berkas kertas

Saturday, August 21

Tiba-tiba malam ini saya terbesit untuk membongkar lemari buku, mencari sesuatu yang harusnya masih ada di lemari itu. Sesuatu berbentuk buku yang dulu penuh sekali artinya buat saya. Tak perlu waktu lama untuk mencari, saya menemukannya. Ya, buku harian semasa saya di SMA dulu. Tersenyum saya membacanya, membaca setiap penggalan cerita khas remaja dimasanya.

01-Januari-2004 tertulis dihalaman pertama, saya mendoakan seorang yang sedang melakukan ekspedisi Gunung Rinjani. Ya Tuhan, 6 tahun lalu! tapi saya masih ingat waktu itu saya berdoa sepenuh hati karna ada cinta anak muda di dalam setiap doa yang saya haturkan pada Sang Maha Kuasa. Lalu soal hubungan pertemanan yang penuh bahagia dan juga konflik sederhana, lalu soal hukuman berdiri di lapangan upacara berjam-jam hingga nyaris pingsan, lalu soal harapan saya lulus ujian nasional, lalu soal surat-surat cinta yang tak ada duanya, lalu soal bungkus beng beng yang terselip rapi di buku harian itu, disebelahnya ada gambar hati dan sepenggal puisi. Tertawalah saya karenanya, sulit untuk percaya bahwa ternyata saya dulu juga mengalami fase-fase khas remaja.

Sayangnya ketika dewasa, seolah tidak ada lagi sesuatu yang harus diingat bahkan ditulis dan disimpan rapi dalam selipan buku. Tak ada nostalgia ala remaja dewasa, yang harusnya jika didokumentasikan akan jauh lebih santun. Sedikit menyesal karena saya tidak pernah menulis buku harian lagi, apalagi menyimpan tiket-tiket perjalanan saya keliling jawa semasa kuliah dulu, atau mengarsipkan surat-surat dari dia yang mencintai saya. Betapa berkas berkas kertas usang enam tahun lalu adalah yang membangkitkan rasa rindu, bahagia dan nostalgia luar biasa malam ini.










*cheers!
note : nadya! ternyata dulu kita norak sekaligus mengagumkan yah!! ampunnn deh.. hahahaha. love you girl!!

temans

Wednesday, August 18

kalau beberapa orang diminta mendeskripsikan arti kata "teman", berani jamin jawabannya gak bakal ada yang sama (kecuali kalau mereka nyontek :p) tapi dari semua jawaban itu, saya yakin kalau semuanya punya satu makna. di dunia ini semua orang punya teman. mmm.. bahkan chuck yang mengalami kecelakaan pesawat dan akhirnya terdampar di pulau seorang diri di film castaway-pun, diceritakan tetep punya teman.. walaupun emang sih cuman bola voli.

buat saya pribadi teman adalah sebuah permulaan. ketika kita bertemu dengan orang baru lalu berjabat tangan, maka prosedur awal pertemanan dimulai. untuk alur mula sampai (mungkin) endingnya nanti.. adalah waktu dan peristiwa yang akan menguraikannya menjadi sebuah esai cerita :)
















*cheers!

mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat

Thursday, August 12

tidak ada tulisan "sent from.." di baris paling bawah tulisan blog saya kali ini. yap... kali ini saya memang posting langsung menggunakan web. saya sedang terapi. terapi blackberry addicted, suka atau tidak dengan berat hati saya mengakui saya kecanduan teknologi dalam genggaman itu. apalagi beberapa teman sudah mulai mempermasalahkan kecanduan saya. mereka biasanya menyindir dengan kalimat "duh.. autisnya" yang berarti saya sedang sibuk dengan gadget paling polpuler di indonesia itu, sekedar membalas pesan di layanan messenger atau membaca timeline di twitter yang rata-rata isinya kurang penting.

mendekatkan yang jauh menjauhkan yang dekat. mungkin sindiran itu paling pas disematkan kepada si pemakai teknologi blackberry. selama punya blackberry dari awal bulan maret, saya belum pernah berhenti langganan layanan blackberry internet service, atau biasa disebut BIS. layanan internet yang memungkinkan blackberry terkoneksi ke internet dalam waktu 1x24 jam 7 hari nonstop. karna sudah biasa, jadilah saya punya perasaan tergantung sama layanan BIS, meskipun kadang dalam satu hari, belum tentu saya menerima satu email penting.

keputusan saya untuk berhenti sementara dari layanan BIS memang bukan suatu keputusan besar yang menyangkut kehidupan orang banyak. saya sekedar ingin menormalisasi kehidupan sehari-hari. paling tidak saya jadi punya hak untuk mengatur kapan waktunya bersowan dengan dunia maya dan kapan harus kembali sepenuhnya ke dunia nyata. teknologi memang mempermudah banyak hal, teknologi memungkinkan kita mengakses informasi kapanpun dimanapun. alih-alih memperpendek jarak, mempercepat rangkaian-aksi yang dulu dilakukan sampai berhari-hari, memudahkan menjalin silaturahmi, tapi jika salah fungsi, teknologi bisa jadi teknologi yang mempersempit dunia dalam arti yang sebenarnya.
















*cheers!

stasiun dan kereta

Saturday, July 24

saya lupa kapan tepatnya saya mulai suka dengan semua yang berhubungan dengan kereta api. mungkin waktu saya berumur 15 tahun.. saat itu saya untuk pertama kalinya diijinkan pergi ke rumah eyang seorang diri. berangkat dari lampung, biasanya saya harus menunggu 3-4 jam di stasiun gambir untuk keberangkatan kereta menuju surabaya. disela-sela waktu menunggu itulah, saya berkeliling, sambil menikmati suasana stasiun dan akhirnya jatuh cinta dengan kereta. apalagi kereta sudah jadi bagian hidup keluarga besar saya, karna eyang kakung dan bapak yang mengabdikan ilmu'nya untuk kereta api, sampai pensiun dan senja usianya.

saya makin jatuh cinta ketika kereta berhenti di banyak stasiun di sepanjang perjalanan saya menuju surabaya, stasiun kecil atau besar semuanya punya suasana yang khas dengan seorang kepala stasiun yang memakai topi merah, memegang semacam tongkat rambu dan meniup peluit panjang tanda kereta mendapat ijin melanjutkan perjalanan. perlahan kereta bergerak, semua komponen besi yang membentuknya saling beradu dan mulai berlari diatas jalur rel yang panjang, menciptakan suara-suara gemuruh menderu yang mengagumkan.

lalu ketika malam tiba, wajah-wajah lelah rindu rumah mulai terlelap di hampir semua gerbong kereta. sebagian kipas angin terus berputar mengusir asap dan pengap. yang paling saya suka kalau penumpang mulai bergelimangan tidur di lantai kereta beralaskan koran bekas. seolah menghalalkan cara apa saja agar bisa meluruskan persendian. ya, karna tidur di bangku kereta bisnis dalam waktu lama memang bukan pilihan yang menyenangkan. selain harus tidur sambil duduk, posisinya pun harus tegak siap siaga layaknya murid TK yang bersiap pulang. jangan harap bisa mengatur tinggi-rendah kursi agar lebih nyaman, seperti yang bisa dilakukan di kelas eksekutif. pasrah dan buat posisi tidurmu senyaman mungkin, meski tidak mungkin :D

kalau saya sudah tidak peduli dengan posisi tidur, yang penting bisa memejamkan mata, menyimpan energi dan menjaga stamina. saya hanya terbangun di stasiun-stasiun besar saja karna biasanya selalu ada lagu penyambutan, seperti di stasiun solo dengan lagu bengawan solo yang diputar dengan volume maksimal sehingga membuat output lagunya jadi terpecah :D atau terbangun sekedar untuk membeli makanan pengganjal perut seperti yang selalu saya lakukan ketika kereta berhenti di stasiun madiun, nasi pecel hangat dan nikmat dengan harga tiga ribu rupiah saja. kalau sudah begini, siapa yang gak cinta sama indonesia?

bahkan sekarang, ketika sering diminta bapak untuk menjemputnya di stasiun kereta, saya akan dengan senang hati berangkat satu jam lebih awal.. sekedar untuk menikmati suasana stasiun dan kereta-kereta yang hilir mudik bergantian memasuki jalur yang disediakan, bahkan saya hafal kalimat kedatangan dan kepergian kereta yang selalu diucapkan operator stasiun. mencintai kereta mungkin salah satu wujud kecintaan saya terhadap indonesia, walaupun di-claim selalu terlambat, atau teknologinya sudah jauh tertinggal di banding negara-negara lain, toh buat saya kereta api yang kita punya sekarang tetap jadi alat transportasi yang indonesia sekali :)















"persiapan keberangkatan jalur enam tepat pukul 17.00 kereta api ekspress mutiara selatan jurusan surabaya akan berhenti di stasiun tasikmalaya, jogja, solo, madiun, nganjuk, jombang, mojokerto, kertosono dan berakhir di stasiun surabaya gubeng. selamat jalan selamat di perjalanan selamat sampai tujuan.."



*cheers!
Sent from my BlackBerry® smartphone

jogja rumah ketiga

Monday, July 19

saya berhutang cerita tentang perjalanan yogyakarta. mentang-mentang sudah sering berkunjung, saya jadi males-malesan menulis tentang jogja.. begitu kata dudung sang sahabat. karna dibandingkan kota-kota lainnya saya memang terbilang sering berkunjung ke jogja, sudah seperti rumah ketiga dan kebetulan jogja adalah kota penutup perjalanan saya bulan juni lalu, tempat transit sebelum kembali ke bandung seusai dari kawah ijen, banyuwangi. ceritanya dari kawah ijen kami pulang lewat kota banyuwangi menuju jember, perjalanan hampir memakan waktu 3 jam dengan berkendara motor. yang perlu di garis bawahi adalah : kami sama sekali belum beristirahat dan tidak bisa istirahat karna harus sesegera mungkin melanjutkan perjalanan menuju jogja. sekitar pukul 5 sore kami sampai di rumah bang darwin, packing, mandi dan berangkat menuju terminal tawang alun jember.

pilihan alat transportasi memang cuman dua, bus atau kereta ekonomi. bukannya kami gak konsisten dengan gelar backpacker, tapi rasanya kondisi badan sudah ada di level amat kritis. mana tega kami mengobankan diri untuk berdesak-desakan di kereta ekonomi. delapan puluh tujuh ribu untuk bus patas ekonomi menuju jogja, sepertinya memang jauh lebih manusiawi. bisa ditebak, begitu dapat tempat duduk di bus dan memastikan tas kami aman dari incaran siapapun tanpa basa basi kami tertidur pulas las las. posisi tidur duduk tegak dengan dengkul mentok ke kursi depan (resiko orang tinggi) bukan penghalang, pokoknya beberapa kota di timur pulau jawa kami lewati tanpa kesadaran. saya hanya terbangun sebentar karna merasakan bus berhenti terlalu lama ntah kenapa. lalu dengan ikhlas saya menutup mata lagi.

bus terlambat 4 jam, rupanya tadi malam terjadi sistem buka tutup di salah satu wilayah yang dilalui. jadilah kami sampai jogja pukul 11 siang. begitu sampai kontrakan dudung saya langsung cari lahan paling luas dan nyaman untuk rebahan. gak berlangsung lama, karna saya masih punya kewajiban beli tiket kereta untuk pulang ke bandung malam harinya sekalian cari pesenan oleh-oleh. akhirnya dengan rela saya menerobos panasnya jogja tengah hari demi bisa pulang ke bandung. sehabis dari pesan tiket di stasiun saya muter-muter pasar bringhardjo dan toko mirota, lalu diakhiri di warung kopi blandongan.

jangan membayangkan warung kopi blandongan seperti kebanyakan 'warung' kopi di kota-kota besar yang sebenarnya lebih cocok di sebut restoran. blandongan benar-benar warung kopi sederhana. bangunannya saja tak lebih dari susunan bambu-bambu dengan bangku kayu seadanya. lantainya tak berkeramik, hanya semen kasar bahkan beberapa bagian masih beralas tanah liat. camilan pendamping kopinya juga tradisional sekali. jajanan pasar seperti putu ayu, pisang goreng, combro, arem-arem dan sebangsanya.. disajikan dengan piring seng bermotif bunga khas tempo dulu. alunan lagunya, khas jalur pantura. dangdut remix atau band-band melayu.. tapi mungkin hal itulah yang membuat blandongan terkenal di kalangan mahasiswa sampai seniman yogyakarta. sangat indonesia.

kami melanjutkan kunjungan ke benteng di pusat kota jogja, katanya ada pameran seni di pelataran benteng itu. pameran rutin setahun sekali, isinya karya-karya seni hasil imaginasi seniman musik, seniman lukis, seniman batik, seniman patung, seniman seniman dan seniman lainnya ramai sekali. sebagai seorang yang kuliah di fakultas teknik yang penuh dengan angka dan ilmu logika, karya seni merupakan hal yang luar biasa buat saya. tidak ada rumusan atau hitungan pasti dalam membuat karya seni. menakjubkan. jogja memang kota seni yang gak ada matinya. makanya meski sering berkunjung kesini saya tidak pernah bosan menikmati suasana kota yogyakarta.

dan akhirnya, yogyakarta adalah kota penutup perjalanan panjang saya bulan lalu. bersama dua partner terbaik, saya mendapatkan banyak hal luar biasa. sekali lagi saya katakan akan selalu ada pelajaran dalam setiap perjalanan yang kita lakukan.. jadi berjalananlah! nikmati kotamu, indonesiamu.










*cheers!
Sent from my BlackBerry® smartphone

soal mengerti orang lain

Saturday, July 10

bisa dibilang semua manusia inginnya dimengerti tanpa harus susah-susah mengerti orang lain, mungkin itu yang disebut egois. saya berusaha untuk tidak masuk ke dalam kategori makhluk paling menyebalkan dengan bersifat egois, sayapun ingin bisa mengerti orang lain.. tapi bagaimanapun mengerti orang lain itu butuh clue. tanpa itu, mungkin berhasil seandainya kita seorang cenayang atau seseorang yang mempunyai 7th sense.

*gloomy.,
Sent from my BlackBerry® smartphone

ijen all in one

Sunday, July 4

memulai perjalanan dari jember pukul 1 dinihari ternyata bukan ide bagus, apalagi kalau hanya dilakukan dengan 2 motor. cuaca dingin, kondisi jalan rusak parah, gelap gulita, horor, dramatis, memakan waktu berjam-jam dan stamina yang semakin menurun, nyaris membuat kami putus asa. we're in the middle of nowhere!! tanpa sinyal hp, tanpa rumah penduduk yang terlihat, tanpa satupun dari kami yang tau dan hafal wilayah ini. sempurna! cukup sekali deh saya melakukan perjalanan gila seperti ini. perjalanan panjang yang seolah gak ada habisnya. sampai akhirnya sekitar pukul 4 pagi kami berhenti sejenak untuk berdiskusi. sempat ragu karna medan perjalanan yang dirasa terlalu berat dan lama. bahkan dengan berat hati akhirnya kami sepakat untuk melupakan ijen dan pulang ke jember lewat banyuwangi.

ditengah perjalanan pulang itulah kami menemukan perkampungan. alhamdulillah dan beruntung ada warga lokal yang bisa kami tanya. kabar baiknya adalah, jalan yang kami tempuh berjam-jam tadi memang jalan menuju kawah ijen. artinya kami gak kesasar. dari desa tempat kami berada butuh waktu setengah jam lagi untuk menuju kaki gunung ijen. ok, berangkat!! sampai ketika subuh tiba, suhu udara semakin turun berbarengan dengan jalanan aspal yang semakin menanjak naik. rasa kantuk dan lelah tanpa disadari membuat saya berhalusinasi, ini pengalaman halusinasi saya yang pertama. dudunk yang bersama saya menyadari hal itu dan berusaha tetap mengajak saya berbicara apa saja demi menjaga kesadaran saya. saya mulai meracau tak jelas. saya berbicara banyak hal tanpa terkendali. mengerikan.

untungnya tak lama kami sampai di kaki gunung ijen tepat pukul 5.30 pagi, setelah parkir motor, lapor dan minta ijin dengan petugas keamanan setempat kamipun sepakat untuk tidak menyia-nyiakan waktu.. langsung mendaki. daaaan jalur penyiksaan dimulai. walaupun kami berempat dulunya adalah anggota aktif pecinta alam di SMA. tapi hal itu tidak berpengaruh banyak, kami jadi pecinta alam 7 tahun lalu, apalah artinya, ditambah sekarang sudah jarang olahraga, kebanyakan hidup senang dan nyaman di kota jadilah pendakian kawah ijen terasa amat menyiksa. jalanan menanjak tanpa ampun, kami berjalan perlahan dan gak pasti. kadang berhenti 5 meter sekali, kadang hanya beberapa langkah maju, lalu berhenti untuk membiarkan paru-paru bekerja, menangkap oksigen sesukanya.

tepat 1 jam lebih 5 menit, penyiksaan berakhir berganti dengan pemandangan menakjubkan di depan saya. puncak yang tandus, kawah blerang berwarna hijau tosca, kabut tebal dan beberapa penambang blerang terlihat hilir mudik mengangkut buruan'nya. persis seperti apa yang pernah saya baca di national geographic. belerang dengan berat lebih dari 60kg dibawa turun dengan hanya bertumpu pada bahu. kami baru beberapa menit di puncak ijen ketika hujan turun disertai angin kencang dan kabut tebal yang membuat jarak pandang jadi sangat terbatas. buru-buru kami merapat ke tebing, menyelamatkan kamera dan menyusun rencana. rencana'nya adalah kami harus turun, sesegera mungkin sambil berlari. yap! kami berlari menembus badai di puncak ijen. satu dua penambang belerang yang hanya-bisa-berjalan-pelan-tanpa-jaket-ditengah-badai kami lalui, akhirnya naluri kemanusiaan saya muncul. mungkin kalian akan merasakan hal yang sama jika bersama saya waktu itu. separuh perjalanan turun menuju kaki gunung ijen saya lalui dengan menangis.

celaka karna sebelumnya, kami sama sekali tidak memperkirakan akan terjebak hujan di ijen. pakaian ganti yang kami bawapun seadanya. saya hanya bawa atasan, dudunk hanya bawa celana pendek, sementara semua yang kami kenakan sudah basah terguyur hujan selama perjalanan turun tadi. kami semua menggigil kedinginan, jaket yang jadi barang paling penting juga ikut kuyup tertembus badai. pasrah. saya akhirnya pinjem sarung dudunk untuk sekedar menahan angin walau sebenarnya tidak banyak berguna. setelah menunggu beberapa jam sampai hujan sedikit reda, kami memutuskan turun ke kota. kak romdhi dan mas ery yang memburu waktu berangkat lebih dulu.

kira-kira 2km perjalanan turun, feeling saya mulai gak enak karna mesin motor yang sesekali 'terbatuk'. benar saja tepat di depan genangan air di tengah hutan belantara dalam perjalanan pulang menuju banyuwangi, si mesin mega-pro pinjeman wafat.. waaaaa, bisa apa saya? sudah cukup shock membayangkan 18km sisa perjalanan dihabiskan dengan mendorong motor, mega-pro pula. WHAT THE!!!! astagfirullahaladzim, akhirnya saya dan dudunk hanya bisa tertawa dan saling menghibur. itulah gunanya sahabat bukan? (masih) beruntung karna jalan yang kami lalui hampir selalu menurun, walaupun kami tetap punya adegan dramatis ketika harus mendorong melewati tanjakan tajam berbarengan dengan hujan yang turun dengan amat-sangat-lebat dan kabut-tebal-nan-sadis. cocok deh buat bikin iklan ekstrajoss :p

saya sudah sering melakukan perjalanan bareng dudunk, mulai dari ekspedisi antar gunung semasa SMA dulu, arung jeram, sekedar jalan-jalan di suatu kota, tapi baru sekarang mengalami kejadian dramatis seperti ini. mungkin sampai salah satu dari kami menikah nanti, ini adalah perjalanan paling konyol yang pernah kami lalui berdua. manusia selalu bisa punya rencana, tapi siapa yang berhak menentukan? benar-benar petualangan, perjuangan dan perjalanan tak terlupakan.. ijen all in one. hampir semua pelajaran perjalanan liburan saya dapat di ijen secara kumulatif. senang, takut, lelah, nyaris putus asa, tertawa, rasa syukur tak terhingga, bahagia bahkan untuk pertama kalinya saya menangis dalam liburan.. di ijen.












*cheers!
next blog : jogja rumah ketiga
Sent from my BlackBerry® smartphone

silaturahmi di jember

Friday, July 2

sebagai backpacker amatir, perubahan jadwal bisa terjadi lima menit sekali dengan berbagai pertimbangan terutama efisiensi biaya dan waktu. seperti kami yang tadinya sama sekali gak punya rencana ke jember. namun akhirnya setelah membunuh keraguan, dengan niat mengisi waktu sekaligus silaturahmi, seusai dari cemoro lawang, kami melanjutkan perjalanan menuju jember. di jember kami menginap di rumah bang darwin. bang darwin adalah seorang instruktur diving yang sudah berkeluarga dan punya sepasang anak kembar, dani dan diah. saya sudah 2 kali ngerepotin dengan menginap dirumahnya yang mungil nan asri. kalo ditanya darimana saya kenal bang darwin? bisa panjang ceritanya, yang jelas bang darwin dan mbak afi udah kaya kakak sendiri buat saya. baiknya polpolan deh. bang darwin dan keluarga ini kompak banget soal urusan kegiatan outdoor dan adventure, terlihat dari kaos-kaos yang dipakai, dua sepeda gunung yang tersimpan rapi di garasi, perlengkapan diving, kamera slr manual dan digital, gps, sampe mobilnya pun bergenre jeep.

hari pertama di jember kami habiskan dengan bersepeda keliling kota jember dan nongkrong di warnet atas permintaan dua tukang design partner perjalanan saya. biarpun liburan begini mereka tetap harus bekerja, katanya demi pencernaan lancar dan demi liburan selanjutnya. okelah, dengan tidak terpaksa saya mengalah demi kebaikan bersama. sore hari, kami dijemput kak romdhi, teman sekolah saya dulu yang sekarang jadi tukang potret profesional di jember. kami menuju pantai tanjung papuma dengan menggunakan mobil pinjaman, konon katanya pantai ini eksotis namun sadis karna beberapa kali memakan korban jiwa, begitu kata surat kabar yang kami baca pagi sebelumnya.

jangan membayangkan tanjung papuma sebagai pantai asik tempat kita bisa memanjakan dan menghitamkan kulit dengan berendam air yodium disini. karna begitu melihatnya, dijamin nyali jadi ciut karna barisan karang-karang cadas menghitam yang berdiri angkuh meski ribuan kali diterjang ombak pantai selatan. benar-benar eksotis, pantas saja katanya pantai ini paling sering jadi lokasi tujuan pre-wedding. sempat bertemu dengan dua penduduk lokal yang sedang memancing, mereka dengan ramah menunjukkan dan menyebutkan urutan nama karang-karang besar yang diambil dari nama tokoh-tokoh wayang seperti batara guru, kresna, nusa barong dan narada.

sayangnya kami hanya beberapa jam saja di papuma, karna hari semakin sore, pencahayaan yang minim bikin tiga tukang potret ini kehilangan mood untuk mengambil gambar. jadilah kami kembali ke kota, melewati hutan sepanjang jalan menuju desa sumberejo serasa sedang bersafari night. olahraga jantung dan cukup memacu adrenaline, tak ada satupun cahaya kecuali lampu mobil yang kami tumpangi. kalau mobil ini mogok, tamatlah riwayat kami sampai pagi di negeri antah berantah ini. tapi alhamdulillah tuhan merestui perjalanan kami hari ini. kami tiba di jember dengan selamat dan bersiap melanjutkan perjalanan menuju kawah ijen. perjalanan panjang yang tak pernah kami duga dan kami kira sebelumnya...










*cheers!
next blog : semua saya dapat di ijen
Sent from my BlackBerry® smartphone

jeep..jeep..jeep dan jeep lagi!

Tuesday, June 29

pertama kali sampai desa cemoro lawang, yang bikin saya tertarik adalah ada banyak sekali hartop yang bersliweran. sebagai pecinta mobil² bergenre jeep saya suka sekali berada di desa ini, hampir setiap garasi rumah terparkir jeep 4 wheel dengan warna-warna gelap dan ban besar yang akan terlihat seperti monster jalanan kalau di kota. keren banget!

sore hari di bromo kami habiskan dengan ngopi dan ngobrol dengan hiro. oh, belum sempet cerita.. hiro adalah turis jepang yang kami selamatkan dari serbuan para calo di st. probolinggo. hiro seorang lonely backpacker. dia perempuan dan berkeliling indonesia seorang diri. gak heran sih, rata-rata turis asing memang punya nyali yang besar, berbekal buku lonely planet mereka bisa menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk backpackeran. pertanyaan saya adalah dari mana mereka punya uang untuk melakukan perjalanan panjang keliling dunia? hhh... life is a mistery. semakin sore, penghuni penginapan semakin banyak. salah duanya mbak adel dan mbak shanty. dua bu guru international school di jakarta yang katanya sengaja ke bromo demi liburan paru-paru.. nyari oksigen yang tidak berpolusi. ada julian, bule gimbal asal prancis dan pak (aduh saya lupa), seorang bapak dari tarakan, kalimantan yang mengajak 2 anaknya berlibur. serunya jadi backpacker, penginapan kecil, ruang tamu'nya kecil, mau gak mau semua bergabung disitu dan akhirnya menjalin hubungan pertemanan tak terduga. menyenangkan, tapi sayangnya menjelang pukul 8 malam, stamina saya sudah ada di level kritis, tidak tidur selama total lebih dari 30 jam, telat makan, dan suhu yang luar biasa dingin membuat saya menyerah dan segera menggulung diri bersama selimut di dalam kamar diiringi alunan doa suku tengger yang samar-samar terdengar memecah malam di cemoro lawang.

saya terbangun sekitar pukul 3 dini hari, mendapati si bapak asal tarakan yang sudah berpeci dan berbaju koko bersiap ritual subuh, mbak shanty, dudunk dan mas ery sudah asik duduk di ruang tamu dengan kompor dan kopi aroma untuk menghangatkan diri. sayangnya saya anti kopi. jadi saya cuman bisa ngeliatin dengan sangat sirik dan miris. soal suhu udara? jangan tanya deh. saya berusaha mengikhlaskan diri untuk cuci muka dan mengambil air wudhu, sholat lalu berganti pakaian dan bersiap berangkat menuju puncak pananjakan dengan menggunakan jeep yang sudah kami pesan sore sebelumnya, yang jadi sopir jeep kami adalah seorang bapak paruh baya dengan badan gempal dan memakai sarung khas suku tengger. dia mengendarai jeep dengan penuh percaya diri menembus kabut dan kegelapan menuju ketinggian 2800 diatas permukaan laut. melintasi savana, lautan pasir, berjalan di hutan dengan suhu yang rendah, jalanan menanjak dan berkelok membuat suasana semakin dramatis.. membuat saya berdzikir sebanyak mungkin dan doa apa saja sebisa saya demi keselamatan kami semua yang ada di dalam jeep. tak perlu waktu lama untuk bisa melihat sorot lampu jeep lain yang mengantar penumpang menuju gn. pananjakan sama seperti kami.

kami semua menunggu matahari di puncak pananjakan, pelan dan perlahan semburat jingga terlihat dari timur, bersamaan dengan itu gn. semeru, gn. batok dan gn. bromo terlihat berurutan, dibawahnya terlihat kabut putih menutupi lautan pasir. subhanallah. kalau ditanya seperti apa indahnya, saya cuman bisa jawab, datang dan lihatlah sendiri. saya speechless saking takjub akan keindahannya. mas ery dan dudunk yang bawa kamera jadi sibuk sendiri.. apalagi mas ery yang seorang photografer profesional anti narsis konsen banget sama kamera. beda banget sama dudunk yang masih sempet²nya nyuruh saya gantian moto karna gak mau kalah eksis. gak bakal puas deh liat hasil karyaNya yang luar biasa. jadi bener-bener ngerasa bukan apa-apa, ngerasa sangat kecil dan gak ada artinya di tengah barisan gunung-gunung yang gagah berdiri, diselimuti kabut memutih seperti riak ombak di pantai. selesai dari pananjakan kami diantar turun oleh jeep yang sama. barulah terlihat seperti apa jalan yang kami lalui subuh tadi, berkelok dengan jurang menganga di salah satu sisinya. fiuhhh.. jalanan dengan aspal yang sudah mulai terkelupas, tentulah hanya seorang sopir profesional yang bisa mendaki dan menuruni gunung ini dengan jeep 4 wheel.

sampai lautan pasir, kami menuju bromo. dengan niat ingin menikmati perjalanan di lautan pasir, dan merasakan sensasi jadi mbak dian sastro yang syuting film pasir berbisik kami memilih untuk berjalan kaki ketimbang naik kuda. sebenernya balik lagi ke prinsip awal, daripada naik kuda bayar 75 ribu trus gak makan selama beberapa hari kedepan, mending jalan kaki. hahahaha.. mmm, menurut saya kawah bromo sebenernya mirip sama kawah tangkuban perahu. cuma beda sensasi aja sih, bromo lebih manyiksa, jalan di lautan pasirnya aja jauh banget, blum kalo harus serempet²an sama penunggang kuda yang bikin keki plus harus mendaki 250 anak tangga yang bikin nafas jadi senen kamis, jantung berdegup, betis berasa mau pecah, makin tersiksa lagi karna kami belum sempat sarapan dan ngebayangin nikmatnya baso malang di deket tempat parkir jeep kami tadi.

puas photo-photo dan ngaso, kami melintasi lautan pasir (lagi) untuk kembali ke tempat parkir jeep yang kami tumpangi. ada sekitar 150 yang terparkir rapi dilautan pasir bromo.. semuanya seragam, toyota hartop. keren! dan kamipun tidak bisa menahan keinginan untuk tidak makan bakso malang sambil duduk ngampar di pasir yang berwarna abu-abu, pol deh rasanya.. nikmat dunia. lucunya, disini hiro menghilang, setelah cukup lama dia kembali sambil bawa pisang goreng sambil teriak girang "i can't find this in japan" haha, kesian deh. setelahnya kami kembali ke penginapan, packing dan bersiap turun ke kota. rasanya masih ingin berada di cemoro lawang berhari-hari lagi, melihat para penunggang kuda menjemput rejeki, mendengar alunan doa suku tengger menyembah tuhan, anjing-anjing penjaga yang siaga, mengagumi jeep..jeep..jeep dan jeep yang berbaris rapi, berkali-kali lagi menikmati sunrise di gn. pananjakan dan berjalan membelah lautan pasir menuju bromo. hhh, semoga saja, tuhan memberi kesempatan untuk saya nanti berkunjung lagi kesini. amien.










*cheers!
next blog : silaturahmi di jember
Sent from my BlackBerry® smartphone

bromo trip

Monday, June 28

penyakit saya dari dulu adalah, males update blog kalo udah terlalu banyak cerita. abisnya jadi bingung mulai darimana saking banyak dan serunya. tapi prinsip saya, yang namanya kesenangan apapun itu harus dibagi.. biar orang lain ikut ngerasain dan biar saya dapet pahala. amin :D jadi pertengahan juni ini dengan tekat bulat meskipun uang paspasan, saya memutuskan untuk backpacker ke bromo. backpacker sendiri menurut saya adalah liburan asik (red. dibaca : miskin) ala pekerja serabutan seperti saya. diawali dengan perjalanan menggunakan kereta bisnis menuju surabaya, saya mengucap bismillahhirahmanirrahim. meniati semua perjalanan yang akan saya lalui dengan niat baik, berjanji untuk mensyukuri, belajar dan mengambil hikmah dari apapun yang terjadi nanti.

sekitar pukul 7.30 waktu gerah'nya surabaya, kereta bisnis yang (lagi-lagi) telat 1 jam sampai di st. gubeng. saya memang sudah janjian di stasiun sama tante yang tinggal di surabaya untuk kasih titipan babe. emang dasar rejeki, malah dapet kiriman burger dari eyang putri. lumayan banget buat sarapan dan ganjel perut. rejeki backpacker gakan kemana. haha.. setelah cuci muka, sikat gigi, ganti baju dan numpang ngisi batere bb di kios stasiun, perjalanan di lanjutkan dengan kereta mutiara timur tujuan banyuwangi pukul 9.00 pagi.

11.00, kereta kami sampai di stasiun probolinggo. karna gaya kami yang backpacker abis dengan ransel-ransel besar yang nemplok di punggung, jadilah kami langsung diserbu calo dan sopir taksi. apalagi probolinggo adalah kota tempat singgah wisatawan yang bertujuan ke taman nasional gunung bromo. pastilah mereka tau kami akan menuju bromo. pilihannya cuman 2, pasang tampang sok tau dan siap berdebat sama calo atau kita clingak clinguk lugu dan bakal jadi santapan para calo. kami memilih yang pertama. berjalan dengan santai dan meyakinkan, keluar dari stasiun, nyebrang, nyari angkot (masih diikutin sama calo), akhirnya jalan dulu deh agak kedepanan biar calonya kesel dan pergi ninggalin. rencananya kami naik angkot menuju term. probolinggo, untuk kemudian melanjutkan perjalanan menuju cemoro lawang, desa ada di kawasan gn. bromo. tapi belum sampai terminal, angkot yang kami tumpangi dipaksa berhenti oleh seorang agent travel pinggir jalan yang berbadan besar dan menyeramkan. mau gak mau kita nurut, turun dan ikut apa yang mas² travel agent itu sarankan. naik bison yang dia jadwalkan menuju cemoro lawang. jujur kalau lagi ada di tempat yang gak kita kenal, apalagi belum pernah kita kunjungi bawaannya curiga mulu. gak apa² karna memang waspada itu perlu.

sambil menunggu kedatangan dan keberangkatan bison, kami ngabsen sekaligus minta ridho perjalanan sama yang punya bumi dan segala keindahannya.. kalau lagi jauh dari keluarga, di tempat yang ntah dimana gini saya jadi lebih religius. hahahaha.. setelah itu kami ngebungkus makan siang buat late lunch di cemoro lawang. perjalanan probolinggo-cemoro lawang sekitar 2 jam dengan menggunakan bison. penumpang bisonnya bermacam-macam, mulai dari wisatawan domestik seperti kami, petani sayur, pemilik warung dengan kebutuhan pokok yang ditumpuk jadi satu bersama ransel-ransel kami. excited. kalau sudah begini, saya paling seneng ngobrol sama masyarakat lokal. buat saya mereka sangat menarik, unik dan mereka itulah cerminan indonesia yang sesungguhnya. perjalanan menuju cemoro lawang pun luar biasa, apalagi ketika bison sudah memasuki kawasan pegunungan, jalanan menanjak berliku, disuguhi udara segar, kabut dingin, perkebunan di lereng-lereng gunung seperti kue tart berwarna hijau yang siap di nikmati. saya jadi ndeso banget deh, liat ke jendela dan tengak-tengok kanan kiri saking takjubnya.

ketika sampai di cemoro lawang sekitar pukul 2 siang, rasa syukur, lega dan butuh kasur jadi satu.. apalagi kita menginap di penginapan milik orang asli tengger yang baik, namanya pak hartono. penginapannya bersih, nyaman, dan DINGIN! selimut yang terlipat rapi di kamar menggoda iman saya untuk segera tidur dan memulihkan stamina. tapi pasti nanti ada suara sumbang "jauh-jauh ke bromo kok tidur.." akhirnya niat saya untuk menggulung diri di balik selimut saya urungkan demi harga diri. hahahah.. oh iya, gak usah takut gak dapet sinyal gsm di desa ini, karna di depan penginapan pak hartono ada tower sinyal yang bikin layar sebelah kanan atas bb saya bertuliskan 3G. sip!











*cheers!!
next blog : jeep..jeep..jeep dan jeep lagi!!
Sent from my BlackBerry® smartphone

bonek (bokek nekat)

Monday, June 14

jadi pengangguran emang gak enak, gada kegiatan, gada status, gada rutinitas dan gada penghasilan..., miskin, kritis, bokek adalah kata-kata yang akrab sekali di kamus pengangguran seperti saya. tapi lebih gak enak lagi udah pengangguran banyak maunya, udah bokek masi tetep nekat. ya saya orangnya. hahahaha, saya sih penganut prinsip bahwa kebahagian gak bisa dibeli sama uang, jadi biar paspasan begini saya bahagia loh. bahagia (salah satunya) karna masih dikasih kesempatan melakukan perjalanan dan petualangan oleh Sang Maha Agung yang punya dunia dan segala isinya.

perjalanan yang memang sudah di rencanakan dari awal mei lalu, bersama tukang potret jagoan yang pendieeeem dari ujung kaki sampe ujung rambut dan ngefans berat sama saya si smart girl with a glasses *ahahahahahaha..ampuun* dan dudunk si sahabat yang masih berstatus mahasiswa universitas seni pinggiran jogjakarta, punya cita-cita jadi seorang interior designer dan maunya kelak punya istri berprofesi dokter.

dudunk ini gak pernah bosan meracuni saya untuk jadi anak nakal. anak nakal yang jadi pintar karna belajar dari kenakalannya mengarungi setiap kilometer kehidupan. lewat deru-deru mesin kereta, lewat terik matahari serta wangi balsem anti mual di bus patas yang dikemudikan sekenanya. lewat keramahan bahasa jawa yang terdengar di sepanjang jalan malioboro dan penjaja nasi pecel pasar bringhardjo yang mungkin tidak tau apa itu Dana Aspirasi yang sedang ramai dibicarakan di televisi. Ya, saya belajar. dari apa yang tidak pernah saya temukan ketika saya bersekolah dulu, jadi perjalanan saya juni ini tetep ke arah timur, tapi bukan ke kota surabaya seperti bulan kemarin, agak lebih jauh sedikit :p

setelah latihan fisik beberapa kali untuk menjaga stamina, packing dan memastikan semua keperluan masuk ke dalam ransel, maka disinilah saya sekarang, di atas kereta bisnis mutiara selatan yang (insyaallah) akan membawa saya sampai jogjakarta untuk kemudian melanjutkan perjalanan ke surabaya sampai probolinggo, meninggalkan hingar bingar kota, melupakan sejenak konflik yang beradu bercampur debu, mengerahkan energi, melangkahkan kaki untuk mendaki tangga demi tangga Gunung Bromo dan melihat sunrise di puncak pananjakan . semoga Allah SWT meridhoi setiap langkah yang saya pijakkan di bumi milikNya.



"Tapi...inilah petualangan, Aku melangkah ke dalam ruang ketidak-tahuan. Ku sadari sepenuhnya, ada bahaya disekitarku. Kuakui lebih merupakan bayangan ketimbang kenyataan, dan sebuah kecintaan atas kelengangan liar di bukit-bukit sekitarku"
( Chris Benington )

OST : melanie and anda - dia sahabat
*cheers!
Sent from my BlackBerry® smartphone

love sista love

Friday, May 28

5 tahun kemarin : "aduh, ajeng.. mbak sarinya cantik banget", sekarang : "ya ampun, anaknya mbak sari ya? cantik banget siiihhh" trus giliran saya kapan?

jadi, pernah ngerasa keki punya kakak perempuan? saya sih terus terang aja pernah. terlebih gada satu orangpun di dunia ini yang gak bilang kalo si mbak sari, kakak perempuan saya satu-satunya itu punya kulit jauh lebih putih, punya wajah cantik, punya sifat lebih perempuan dan senyum yang lebih menawan. dari jaman dulu yang ngefans sama mbak sari tu banyak banget, dari mulai temen² saya yang suka maen kerumah sampe tukang rujak langganan depan kampus. waktu mbak sari belum pake jilbab sama tetangga sebelah rumah dibilang mirip maudy koesnaedy, pas pake jilbab dibilang mirip inneke koesherawati, saya kira besok-besok bakal dibilang mirip koesplus bersaudara. ternyata enggak. hahahaha.. ini jeritan hati seorang adik yang teraniaya secara fisik. ada yang lebih menyakitkan lagi. jadi pas mbak sari mau nikah temen saya si ricky teriak norak dari teras depan rumah "julia robert gw diambil oraaaang..!" WHAT? bandingin sama saya yang punya julukan "item" dan melekat sepanjang masa.

eyang aja sampe bilang bolak balik "ni anak dua kok sama sekali gak mirip, yang satu cewe banget yang satu preman banget". iya, saking premannya saya dulu, kalo berantem sama mbak sari, dia yang nangis dan akhirnya kalah, sementara saya akan tetap melanjutkan bermain game di komputer tanpa rasa bersalah. *yess! eimsoevil. tapi dibalik itu semua, saya sayang banget loh sama mbak sari. mbak yang baiknya luar biasa. emang bawel sih, tapi sering ngasih saya uang jajan.. ahahahahahaha.

sekarang si mbak udah punya anak, namanya aruna gendis chandani. artinya putri tercantik yang lahir di pagi yang manis. dan yea, si gendis ini cantik persis nama dan juga ibunya. jadi primadona dimana-mana, tiap saya upload photonya di facebook, adaaaa aja komentarnya. tiap diajak jalan ke suatu tempat dan saya yang gendong pasti ada yang numpang gendong atau photo bareng. trus yang ngajak photonya bilang "ihhh.. lucunya, kaya bule. ibunya mana mbak?" pengen deh rasanya ngamuk. kesannya saya gak mungkin banget punya anak sebule itu. kalau sudah begini popularitas tantenya jelas semakin terinjak-injak. haha...


*cheers!
Sent from my BlackBerry® smartphone

adegan sinetron

Monday, May 24

suka gak suka pastinya pernah merhatiin sinetron dong? sayangnya sinetron indonesia tu rata-rata ya begitu, dengan cerita yang itu-itu lagi, gak bakal jauh dari perebutan harta, penuh konspirasi yang standar abis, 5 menit nonton langsung bisa ditebak jalan cerita beserta adegan demi adegan yang akan terjadi.., dan berikut ini adegan sinetron paling gak banget menurut saya :

'apaaa!!?? rencana kita gagal lagi?' *muka di zoom, bibir kedut-kedut..

'aku gak nyangka kamu khianatin aku' *lari ke kamar, buka pintu trus langsung tengkurep di kasur sambil nangis

'denger yah, kali ini kamu boleh menang tapi liat nanti!!' *adegan monolog pemeran antagonis. bibir tipis sedikit senyum sinis, biar peran liciknya sempurna.

'gak mungkin, gak mungkin aku hamil..' *pucat pasi nahan nangis percaya gak percaya sambil megangin mulut yang gak kontrol, trus nyender ke pintu kamar mandi.

'apa lagi? ayo tampar aku pa, tampar sampe papa puas!' *nangis tapi tetep cantik, semua rambutnya ke-muka, megangin pipi bekas di tampar

'aku bakal buktiin ke papa mama kalo aku bisa hidup tanpa harta yang papa dan mama kasi selama ini' *ceritanya lebih milih ngejer cinta gadis desa yang miskin tiada tara trus idup prihatin, ngontrak rumah dianya jadi OB kalo ga sopir taksi.. halah.

'dasar perempuan gak tau diri!! kamu gak pantes dapetin dia...' *dijambak, palanya dicelupcelup ke bak mandi.. <-- kayanya yang ini terlalu sadis. hahahaha..

tapi yaaa namanya industri, mau se-gak mutu apapun, tetep aja ujung-ujungnya ngikutin selera pasar, mau kita komentar sampe nungging-nungging *kebayang gak gimana caranya komentar sambil nungging? hahahaha..,* tetep aja sinetron indonesia laris manis di konsumsi setiap hari.

*cheers!
Sent from my BlackBerry® smartphone

mimi lan mintuno

Monday, May 10

pernah tau apa arti judul blog saya kali ini? kalau sudah tau saya angkat 2 jempol sebagai tanda kagum, soalnya saya yang 100% asli keturunan jawa saja, baru tau artinya ketika berkunjung ke surabaya minggu lalu. mimi lan mintuno atau mimi dan mintuna.

berawal dari obrolan kuliner saya dengan pakde. tiga hari di surabaya, saya hampir sukses mencicipi semua makanan khas jawa timur. mulai dari nasi goreng jawa, kreco (escargot), bayem terasi, tahu petis, udang kering sambel bawang, bebek goreng, rujak cingur, tahu campur sampe kupang semua saya makan tanpa pandang bulu. kalo orang bilang cuaca dingin bikin kita selalu laper, kalo saya istilah selalu laper itu tetep berlaku di cuaca panas :D cuman ada 2 kata di kamus kuliner surabaya saya. enak dan enak sekali.

mimi sendiri adalah sebutan masyarakat lokal untuk binatang laut yang menurut saya bentuknya mirip kepik ukuran raksasa dengan satu tanduk di depannya, berjenis kelamin betina. kalau mintuna adalah nama pejantannya. mimi dan mintuna jadi santapan khas surabaya ketika bulan purnama, karena hanya pada saat itu mereka muncul.. begitu kata pakde. yang dimakan biasanya hanya telurnya, rasanya hampir sama seperti telur kepiting dengan ukuran yang lebih besar (kira² sebesar biji kedelai). dijamin nikmat deh.

mimi dan mintuna adalah binatang yang hidup berdampingan dan saling setia satu dengan lainnya. makanya mimi lan mintuno dalam istilah jawa jadi doa buat pengantin. yang didalamnya terkandung makna awet, rukun bahagia sampai akhir usia sepeti mimi dan mintuna :) jadi buat yang malas menulis doa panjang di kartu ucapan pernikahan sekarang punya opsi dengan makna yang sama yang gak kalah bagusnya 'mugi sageto kados mimi lan mintuno' ya, jadi sekalian kasih kerjaan sama pengantin baru karna (mungkin) harus browsing dulu untuk mencari artinya.. hahahaha..


*cheers!
Sent from my BlackBerry® smartphone

hot trip (part one)

Tuesday, May 4

the edge, zodiac 15, clima 365, tooinch, baby-G, bold, otterbox,
all star, flores's scarft, black tshirt and jeans :)

yea, minggu ini tanpa banyak rencana sebelumnya saya pergi ke surabaya, niatnya main mau kerumah eyang, liburan sambil panas-panasan.., karna rute liburan kali ini memang bener² hot, pastinya saya ke surabaya naik alat transportasi favorit.. kereta bisnis!

kali ini saya punya pengalaman baru naik kereta, karna seumur hidup saya mondar mandir keliling jawa, baru kali ini saya naik KA. Restorasi.., gerbong khusus buat bikin makanan. rasanya? standar naek kereta dengan goncangan yang menurut saya sedikit lebih heboh (ntah kenapa), efeknya? mual pemirsa! ahahahaha...

gara² si bold with yellow otterbox deffender series yang saya punya ini teramat sangat boros batere'nya. akhirnya memberikan pilihan yang sulit buat saya. mati gaya keabisan batere, atau numpang ngecharge di gerbong restorasi sambil sauna dan sedikit berdugem ria.. gimana gak sauna, ngecharge'nya depan-depanan sama kompor dengan fentilasi gerbong yang minim, belum lagi di sini memang tidak ada larangan merokok, jadi semua orang yang dateng ke "dapur kereta" tujuannya emang buat ngerokok. akibatnya oksigen, karbon dioksida, ammonia dan hydrogen ciannide rebutan eksis di gerbong ini, tinggal di tambah lampu disko kedap-kedip saya bisa ajeb-ajeb sampe surabaya. hahahaha..

setelah 1 jam perjuangan yang dipenuhi keringat dan racun asap rokok saya balik lagi ke tempat duduk dalam kondisi memprihatinkan dan memalukan.., saya mual!! persis anak TK yang diajak liburan ke puncak dan jadi pucat pasi karna jalannya berkelok-kelok. faktanya memang begitu, saya butuh waktu cukup lama untuk berkonsentrasi agar tidak mengeluarkan apa yang ada di lambung :D

daripada ambil resiko penyakit gak elit-mabok kereta, akhirnya saya memilih cara paling aman dan ampuh yaitu tidur, sambil pasang telinga setiap kereta berhenti di satu stasiun. niat banget, soalnya saya ngidam pecel madiun :D niatnya buat sarapan.., berhubung kereta mutiara selatan kali ini amat sangat tepat waktu (tumben), jadi si kereta sampai stasiun madiun jam tiga pagi. karna takut nasi pecelnya keburu dingin dan gak enak dimakan, jadinya saya mempercepat sarapan jadi jam setengah empat pagi.. hahahaha, berasa bulan puasa...

satu demi satu stasiun kecil di jawa timur nganjuk, jombang, mojokerto, kertosono saya lewati dan tepat jam 6.10 saya sampai di stasiun gubeng surabaya. waaah, senang! happy holiday semuanya! selamat berwisata kuliner buat diri saya sendiri... :)


tips bepergian dengan kereta : makan dan charge-lah HP dengan benar, karna laper dan keabisan batere sewaktu di kereta dijamin bikin seorang backpacker jadi makin miskin..
Sent from my BlackBerry® smartphone

NO! insomnia...

Saturday, May 1

insomnia saya kambuh. bahaya nih, karna buat saya insomnia itu gak sekedar susah tidur, tapi sekaligus pertanda siklus hidup yang mulai berantakan. insomnia artinya saya bakal tidur dini hari menjelang pagi, bangun subuh dengan nyawa yang separo, ambil wudhu, solat dan terkapar lagi di kasur sampe agak siang, bangun jadi gak fresh, jam makan gak karuan, menu makan apalagi. those are unsanitary habits!!

rasanya bener-bener gak asik dan saya ngerasa gak normal. soalnya saya tidur cukup aja susah konsentrasi, apalagi tidur cuman 3-4jam? tingkat susah nyambung plus telat mikir langsung naik ke level paling atas. kaya kemarin waktu lagi ngantri nyetor uang di bank, ada bapak yang nanya ke saya "maaf mbak, jam berapa yah?" trus saya yang tadinya lagi ngelamun langsung menjawab dengan percaya diri "oh, tanggal 28 pak..." hahahaha, bodoh luar biasa.. yang terjadi berikutnya si bapak bengong dan si saya clingak-clinguk pengen kabur.

gak boleh kejadian begitu lagi. bikin malu diri sendiri, masa cantik-cantik susah nyambung :D nonono! from now on, must try harder to get my healthy-life back *yosshhh!!


catatan penulis : ngeblog bukan solusi, malah makin memperparah insomnia..
Sent from my BlackBerry® smartphone

officesick

Tuesday, April 27

pagi ini saya officesick! saya kangen banget sama kantor lama saya :( kantor yang jauhnya luar biasa, yang jaraknya 23km dari rumah, yang hampir tiap hari saya tempuh dengan motor sambil kebut-kebutan karna takut kesiangan.

kangen sama sibuknya suasana pagi, semua karyawan sibuk, sibuk cari sarapan. mampir dari ruangan satu ke ruangan lain, dari departemen satu ke departemen lain demi nyicip gorengan atau apapun yang bisa dijadiin pengganjal perut. kalo udah kenyang baru deh balik ke ruangan, dibuka dengan obrolan politik ringan di pagi hari, baru kemudian semuanya kembali ke meja kerja masing-masing untuk chatting *laaahh? hahahaha..

saya kangen sama rickrik, partner in crime saya di kantor.., yang suka bawain makanan. biasanya siang-siang gini saya sama dia asik ngobrol pake aplikasi internal kantor, mulai dari gosip sampe curhat colongan :p trus suka makan siang bareng di ruang personalia sampe digosipin pacaran, tapi akhirnya dibilang lebih cocok jadi adik-kakak karna kita berdua mirip. versi cewe dan cowo, item dan putih. hahahahaha..

kangen si om yang seru, mas dadan yang tiap hari berantem sama saya, mas garis yang riweuh dan unpredictable, mas eko yang membawa aliran jadulisme, resty si anak bawang, cifan yang imut tapi isengnya gada dua, si mpok kecil-kecil preman, hanju yang hobinya telat, mbak dof yang suka bikin kerusuhan, kak CH yang slalu dianiaya, mbak dian yang cuek tapi gokil, mbak kris yang slalu nebengin dan traktir saya, teh irma sumber info keberadaan bos, pak basuki sopir metal mantan pembalap F1, pak is si master kunci yang killer :p, pak alex yang suka puputeran keliling pabrik, pak ade yang baik dan mami yang gak bosen-bosen ditanya 'mamiiii.., kapan gajiaaaann..?' hahahaha..


ya tuhan, hari ini saya kangen semuanya..
Sent from my BlackBerry® smartphone

emansipasi cerita masa kini

Wednesday, April 21

selamat hari kartini untuk semua perempuan indonesia!

dulu waktu saya duduk di bangku TK, hari ini adalah hari spesial yang bikin degdegan. soalnya saya pasti disanggul, pake kebaya, kain sempit dan susah payah jalan ikut karnaval. pake lipstik, biar cantik tapi cuman tahan 10 menit karna terlalu napsu makan bolu yang dikasih bu guru, dandan menor yang akhirnya sia-sia kelunturan keringet karna terlalu hyperaktif :p

jaman sekarang, saya emang gak pake kebaya lagi buat merayakan hari kartini, hampir gak ada ritual dan acara khusus untuk menyambut hari kartini. beraktifitas seperti biasa, kalo sempet ya nonton tv, acaranya jadi bagus-bagus.. setiap stasiun pasti menayangkan perempuan-perempuan hebat sebagai narasumber acara mereka. persamaannya cuman satu dari dulu sampe sekarang yang namanya hari kartini pasti akrab dengan kata emansipasi.

emansipasi menurut KBBI adalah persamaan hak di berbagai aspek kehidupan masyarakat (seperti persamaan hak kaum wanita dengan kaum pria) persamaan gender emang udah berjalan dimana-mana, termasuk di kantor saya hari ini.., mulai dari OB sampe tebe -partner kerja saya- mendadak gak ada yang bisa nyupir. saya yang jadi sopir. nyupirin mereka buat ritual ngambil sampah di bank BCA dan Mandiri. watdecat! sementara saya nyupir si tebe nyanyi mariah carey sepanjang jalan kaya gak ada dosa, dan marah-marah kalo saya ngebut. kalo saya protes dia bilang dengan santai 'emansipasi eceu.., inget hari kartini..' *kick!

oyah, tadi pas ngambil sampah di bank BCA, bapak petugas kebersihan bank'nya sampe heran dan nanya bolak-balik apa bener saya mau ngangkut sampah. sebener'nya si bapak cuman agak amaze sama fisik saya yang berwujud perempuan seksih *hahay*, berbehel dan berkacamata trus dengan PDnya ngangkatin sampah. si bapak yang gak tega akhirnya bantuin saya ngangkat-ngangkat sambil nanya 'neng, keren-keren kok jadi tukang sampah sih?' hahahahaha.. saya beneran ketawa sambil nanya balik 'emang saya keren yah pak?' trus si bapak'nya bilang lagi 'keren neng, kaya mahasiswa.. mending jadi karyawan bank aja.. ngelamar disini neng..' saya senyum geli, si bapak makin heran. sebenernya saya pengen jelasin soal emansipasi sama si bapak mumpung bertepatan dengan hari kartini, tapi saya yakin ceritanya bakal panjang.., jadi deh saya cuman senyum aja.. mudah-mudahan suatu saat si bapak ngerti bahwa yang miskin, yang keren, yang tua, muda, perempuan, laki-laki, punya hak untuk bekerja jadi apa saja sesuai keinginan mereka... :)


*cheers!
Sent from my BlackBerry® smartphone

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS