tragedi (waktu) kecil

Sunday, August 30

karna waktu kecil saya tegolong anak yang nakal dan gak bisa diem, maka banyak sekali tragedi yang menimpa saya, yang mengakibatkan bekas luka, dan membuat saya tersenyum, sekaligus ngeri ketika mengingat betapa nakalnya saya dulu.

dimulai dari usia saya yang belum genap 5 tahun. waktu TK, saya dianter jemput sama mas dim pake sepeda. pas berangkat, bunda bilang.. "kakinya jangan rapet ke roda ya nak, pegel dikit gapapa.." dan yang tertanam dibenak saya adalah "kakinya rapet keroda aja ya nak, biar gak pegel". bener aja, beberapa meter setelah meninggalkan rumah, kaki kiri saya merapat ke roda dan.. crashhh.. sukses beradu dengan jari-jari sepeda.,sobek dan berdarah-darah. saya nangis sejadi-jadinya dan langsung musuhan sama mas dim selama beberapa minggu. hahaha.. bekas lukanya masih terlihat jelas di tumit kaki kiri dan kanan saya. *kok dua?* iyah, karna tragedi itu berulang dua minggu kemudian. hahaha. parah yah?

kelas 2 SD saya belajar naik sepeda. beberapa hari kemudian, karna ngerasa udah bisa saya kebut-kebutan dijalan depan rumah yang waktu itu masih dibangun, dan saya nyusruk ke timbunan pasir buat ngebangun rumah dengan sukses. makan pasir. lumayan lah.. buat yang belum pernah ngerasain makan pasir, tanya sama saya gimana rasanya.

mmmm..SD kelas 3, saya ikut karnaval 17an. duduk diatas mobil yang disulap jadi kereta api, pake kostum pramugari,cantik deh.. lengkap dengan topi dan rok mini. waktu itu saya udah siap dari jam 7 pagi. eh, ternyata mulai carnavalnya lama banget.. sampe jam 10 pawai kendaraannya belum juga dimulai. trus saya yang cerdas luar biasa ini, ngeliat kardus dan berinisiatif motong kardus buat kipasan. motongnya pake apa? pake cutter baru, dimana alasnya? diatas paha. bisa ditebak, beberapa detik kemudian yang terdengar adalah suara tangisan saya, yang sukses membelah kardus dan juga paha sendiri dengan sempurna. sampe sekarang bekas luka 8 jahitan yang melintang di paha itu masih terlihat jelas.

masih di kelas 3 SD, ceritanya liburan sekolah kepantai. yippiiiieee.. nama pantainya merak belantung. salah satu pantai di lampung dengan ombak cukup besar (dulu). oyah, saya pinter berenang. soalnya dari kelas 2 SD saya udah les renang. jadi ceritanya uji coba kemampuan. saya berenang agak ketengah.. bangga ceritanya. trus dadah-dadah sama ibu yang ada di bibir pantai. ternyata diluar kendali. kaki saya yang kecil gak sanggup ngelawan ombak pantai yang besar, akhirnya saya tergulung ombak dan terhempas ke bibir pantai dengan sangat brutal. hempasan ombak itu mengakibatkan luka sobek dengan panjang sekitar 30cm di sepanjang lengan kiri saya.

tragedi terakhir, kelas 4 SD saya pernah main gobak sodor, permainan tradisional yang kalo sama orang bandung disebut sarodot gaplok. waktu itu, saking asiknya main. saya lari menghindari lawan dengan penuh semangat, tapi gak liat ke depan, sampe akhirnya.. buuuuuukkkk... saya nabrak tembok. lebih tepatnya, kepala saya nabrak sudut tembok dan sejurus kemudian mengalirlah darah segar dari kepala. saya waktu itu gak nangis loh. hebat yah. jadi saya cuman megangin kepala yang udah berwarna merah darah sambil berjalan pulang, membuat teman-teman yang bermain dengan saya kebingungan.


*auch!

saya belajar jadi luar biasa.,

Tuesday, August 11

beberapa jam sebelum saya menulis ini, saya berada di dalam bus jemputan, sedang dalam perjalanan pulang. sambil mengutuk kemacetan yang membuat bus saya berjalan sangat lambat. sesekali melirik ke arah jam digital di tangan kiri saya lalu kembali mengeluh.

beberapa jam sebelum saya menulis ini, saya gak bisa diem nengok kanan kiri. risih dengan suara klakson mobil-motor yang bersahutan. mengeluh lagi, lagi dan lagi.. untuk kesekian kalinya dalam hari yang sama. hhh.. betapa banyak dosa saya hari ini.

beberapa jam sebelum saya menulis ini, saya ngadu ke bunda "bun, aku benci macet! membuat semuanya jadi lambat.." dan beliau bilang "kita memang benci sama macet, tapi ada beberapa yang mendapatkan nafkah dari macet. harus ngalah, karna kamu pastinya jauh lebih beruntung dari mereka.." saya hanya menarik nafas panjang dan kembali memutar good-charlotte yang jadi hiburan satu-satunya di dalam bus.

sampai dirumah saya langsung melompat ke tempat tidur, capeee banget rasanya hari ini. sebagai perempuan yang terbiasa menggunakan motor sebagai perpanjangan kaki'nya. hari ini memang terasa sangat melelahkan. saya harus berangkat 45 menit lebih awal, dan pulang 1 setengah jam lebih lama. niat mampir ke tukang bakso langganan untuk menghibur diri-pun harus batal karna adzan magrib keburu berkumandang. saya merasa bergerak dengan lambat sementara waktu berlari semakin cepat.

saya memang sangat bergantung dengan benda berbobot lebih dari 1 kwintal itu. seperti saya bilang tadi. motor adalah perpanjangan kaki saya selama lebih dari 5 tahun saya di bandung. kota seribu angkot :p saya memang gak suka naik kendaraan umum. karna kalo naik kendaraan umum artinya saya musti bertegur sapa dengan kemacetan. apalagi, ongkos naik kendaraan umum satu hari.. bisa dibuat bensin motor selama 3 hari. dan masih banyak pertimbangan lain kenapa saya, walaopun panas-terik-hujan-badai tetap memilih motor sebagai sarana transportasi.

dan semenjak si tutung, suprax125 yang sudah menemani saya selama bertahun-tahun itu terjual. saya belum dapat lagi gantinya. ya jadi beginilah.. tiap pagi saya harus rela bangun 1 jam lebih awal untuk ngejer keberangkatan bus jemputan dan pulang 1 setengah jam lebih lama karna terjebak kemacetan. membuat kesabaran saya diuji, dan saya yakin nilai kesabaran saya masih rendah banget. saya sampe nangis. nangis karna saya tidak berhasil bersyukur atas apa yang sedang saya alami.

padahal darisini harusnya saya bisa belajar banyak hal. belajar disiplin waktu, belajar sabar, belajar merasakan menjadi mereka yang belum dikasih rejeki buat beli motor, belajar menghargai sopir angkot, pengamen, pedangang asongan yang mencari nafkah justru dari kemacetan.semuanya adalah pelajaran tentang bagaimana kita bersyukur atas keadaan kita sekarang...

yap, akhirnya walaupun dengan lelah yang sangat, hari ini saya belajar banyak hal luar biasa dari orang-orang yang luar biasa.



*cheers!

kardus vs. orang jawa

Thursday, August 6

ini adalah obrolan tiga anak manusia yang kehilangan arah. saya yang cantik, mas ery dan kak romdhi. waktu itu malam hari, ceritanya saya sedang mengungsi di salah satu UKM di universitas jember sebab keberangkatan kereta jember-surabaya yang masih cukup lama. kita ngobrol sana sini sampe akhirnya jadi nemu teori.

waktu kemarin berangkat ke surabaya. saya yang udah TOTAL bergaya ala backpacker dengan kemeja, celana bermuda, kets dan ransel harus GAGAL TOTAL karna musti bawa kardus titipan oleh-oleh untuk eyang di surabaya. timingnya gak pas banget deh, hhhh...! mana ada backpacker bawa-bawa kardus. si mas ery yang biasanya baik banget sama saia mendadak jadi menyebalkan karena mengeluarkan teori hubungan antara KARDUS dan ORANG JAWA. habis lah saya dibantai dengan sangat rasis. padahal dia juga jawa. cuman beda barat dan timur aja. trus kak romdhi juga orang jawa.. tapi ntah kenapa dya gak ada niat untuk ngebelain saya yang lagi dibantai telak sama mas ery. gak suku-isme banget tu orang, dya cuman cengar-cengir sambil bingung mau ngomentarin apa.

tapi setelah dipikir-pikir emang ada benernya sih. coba deh. menurut pengamatan saya selama di kereta. rata-rata penumpang yang bawa kardus tu berlogat jawa kental. orang jawa yang merantau dan hendak mudik ke tanah kelahirannya dan membawakan oleh-oleh untuk sanak familinya. pasti oleh-olehnya itu dikemas dengan menggunakan kardus yang direkatkan dengan isolasi berwarna coklat, ditulisi nama pemilik diatasnya dan diikat dengan tali rafia agar mudah membawanya. ya ampun. saya banget deh.

tapi untungnya saya cukup pintar. tidak mau jadi bulan-bulanan teori kardus untuk yang kedua kalinya. saya sudah menyiapkan tas canvas besar untuk membawa oleh-oleh dan titipan *yang pasti ada* dari surabaya. yaaah.. walaupun tetap saja tas canvas itu membunuh karakter saya sebagai backpacker. tapi masih lebih baik ketimbang harus membawa kardus dengan segala ornamen khasnya. paling tidak saya bisa mematahkan teori, bahwa gak semua orang jawa kalo mudik bawa kardus.



*cheers!

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS