tragedi (waktu) kecil

9:08:00 am

karna waktu kecil saya tegolong anak yang nakal dan gak bisa diem, maka banyak sekali tragedi yang menimpa saya, yang mengakibatkan bekas luka, dan membuat saya tersenyum, sekaligus ngeri ketika mengingat betapa nakalnya saya dulu.

dimulai dari usia saya yang belum genap 5 tahun. waktu TK, saya dianter jemput sama mas dim pake sepeda. pas berangkat, bunda bilang.. "kakinya jangan rapet ke roda ya nak, pegel dikit gapapa.." dan yang tertanam dibenak saya adalah "kakinya rapet keroda aja ya nak, biar gak pegel". bener aja, beberapa meter setelah meninggalkan rumah, kaki kiri saya merapat ke roda dan.. crashhh.. sukses beradu dengan jari-jari sepeda.,sobek dan berdarah-darah. saya nangis sejadi-jadinya dan langsung musuhan sama mas dim selama beberapa minggu. hahaha.. bekas lukanya masih terlihat jelas di tumit kaki kiri dan kanan saya. *kok dua?* iyah, karna tragedi itu berulang dua minggu kemudian. hahaha. parah yah?

kelas 2 SD saya belajar naik sepeda. beberapa hari kemudian, karna ngerasa udah bisa saya kebut-kebutan dijalan depan rumah yang waktu itu masih dibangun, dan saya nyusruk ke timbunan pasir buat ngebangun rumah dengan sukses. makan pasir. lumayan lah.. buat yang belum pernah ngerasain makan pasir, tanya sama saya gimana rasanya.

mmmm..SD kelas 3, saya ikut karnaval 17an. duduk diatas mobil yang disulap jadi kereta api, pake kostum pramugari,cantik deh.. lengkap dengan topi dan rok mini. waktu itu saya udah siap dari jam 7 pagi. eh, ternyata mulai carnavalnya lama banget.. sampe jam 10 pawai kendaraannya belum juga dimulai. trus saya yang cerdas luar biasa ini, ngeliat kardus dan berinisiatif motong kardus buat kipasan. motongnya pake apa? pake cutter baru, dimana alasnya? diatas paha. bisa ditebak, beberapa detik kemudian yang terdengar adalah suara tangisan saya, yang sukses membelah kardus dan juga paha sendiri dengan sempurna. sampe sekarang bekas luka 8 jahitan yang melintang di paha itu masih terlihat jelas.

masih di kelas 3 SD, ceritanya liburan sekolah kepantai. yippiiiieee.. nama pantainya merak belantung. salah satu pantai di lampung dengan ombak cukup besar (dulu). oyah, saya pinter berenang. soalnya dari kelas 2 SD saya udah les renang. jadi ceritanya uji coba kemampuan. saya berenang agak ketengah.. bangga ceritanya. trus dadah-dadah sama ibu yang ada di bibir pantai. ternyata diluar kendali. kaki saya yang kecil gak sanggup ngelawan ombak pantai yang besar, akhirnya saya tergulung ombak dan terhempas ke bibir pantai dengan sangat brutal. hempasan ombak itu mengakibatkan luka sobek dengan panjang sekitar 30cm di sepanjang lengan kiri saya.

tragedi terakhir, kelas 4 SD saya pernah main gobak sodor, permainan tradisional yang kalo sama orang bandung disebut sarodot gaplok. waktu itu, saking asiknya main. saya lari menghindari lawan dengan penuh semangat, tapi gak liat ke depan, sampe akhirnya.. buuuuuukkkk... saya nabrak tembok. lebih tepatnya, kepala saya nabrak sudut tembok dan sejurus kemudian mengalirlah darah segar dari kepala. saya waktu itu gak nangis loh. hebat yah. jadi saya cuman megangin kepala yang udah berwarna merah darah sambil berjalan pulang, membuat teman-teman yang bermain dengan saya kebingungan.


*auch!

You Might Also Like

7 comments

  1. waaaaaaaaaaa...
    kok mirip yaa.. *tapi saia tak separah itu*

    ReplyDelete
  2. duh...

    nggak mbayangin pas kena cutter... hiii

    ngeri saya

    ReplyDelete
  3. wanita perkasa.. banyak sisa2 luka di badannya ,,,, ckckck,,,
    rambo aja kalah x ya jeng..???

    tragedi udah besar ada ga ?

    ReplyDelete
  4. huaa, nakal banget yaa kamu waktu kecil.
    Ini sih udah parah banget nakalnya.
    kalo aku paling banter malakin minta duit ke temen sekelas sampe dipanggil kepala sekolah hehe.

    anyway, salam kenal ajeng :D

    ReplyDelete
  5. ajeng!!!!!
    kamu mengerikan masa kecilnya berdarah2!!!!

    ck ck ck..

    dulu waktu kecil aku juga brutal. tapi ga sampe melukai diri sendiri, yang ada bikin bocor pala anak orang, wkwkwkwk...

    ReplyDelete
  6. @ qieqie : hahaha.. jangan sampe senakal aku deh.. nyesel jadi banyak lukanya..

    @ suryade : hahaha.. aku juga ngeri ngebayanginnya mah.. tapi udah kejadian.. mau gimana lagi..

    @ jimon : tragedi udah besarnya alhamdulillah gada yang separah waktu kecil.. sudah lebih hati-hati..

    ReplyDelete
  7. @ desiera : hahaha.. tapi udah gedenya jadi anak manis kok. sumpah deh. hahahaha.. iyah.. sama-sama yah.. maaf baru bisa balesin komen. udah lamaaa banget gak buka blog. kita tukeran link yaaa..

    @ pryta : hahaha.. kalo gitu, lebih nakal kamu dong say.. hahahaha..

    ReplyDelete