hubungan kerabat antara saya dan gelap

Tuesday, July 7

dulu, di jaman kejayaan saya sebagai anak SMA yang nakal.. saya mulai diracuni doktrin bahwa gak hitam gak keren! no black no game! atau doktrin doktrin khas anak pecinta alam yang mematok bahwa metal itu hitam. jadi karna kesalahan doktrin itu lah.. saya dulu gak pernah takut sama panas. hasilnya ya kaya sekarang ini. LESTRENG.

pindah ke bandung, saya jadi mahasiswa yang gelap. dengan kulit gelap yang hobi pake baju gelap. soalnya kata orang kalo pake baju item tuh kita bakal terlihat lebih putih tapi kok teori itu gak ngefek sama saia yah? yang ada saya malah tambah sangar dan preman sekali.

semester pertengahan kuliah, seiring dengan semakin seringnya saya hunting barang bagus di gedebage, saya jadi seneng banget sama sweater warna warni.. reaksi teman teman saya cukup menyakitkan.. kalo saya lagi pake sweater pink, mereka bilang PUDING STROBERI SAUS COKLAT... kalo saya lagi pake sweater kuning, mereka bilang BANANA COKLAT, bahkan ada yang dengan jujurnya bilang "ajeng kaya pisang bakar deh..." *menyakitkan

singkat cerita, saya melanjutkan kuliah ke universitas maranatha dimana hampir 80% mahasiswanya keturunan. yang berkulit putih langsat sempurna.. trus temen temen saya yang baik luar biasa itu langsung main tebak-tebakan.

teman 1 : gimana caranya mencari ajeng di kampus yang gedeee banget kaya maranatha gitu?
teman 2 : pake pengumuman!
teman 1 : salaaaahh...
teman 3 : ngapain di cari.. pasti keliatan kok.. kan cuman dya yang gelep..
teman 1 : yak benar!!!
*trus semuanya tepuk tangan. saya nangis.

kalo saya mudik nih yah.. temen temen yang udah lama gak ketemu saya pada histeris "iihh.. lo putihan deh sekarang..." trus saya senyum senyum seneng. tapi semua itu gak bertahan lama. BEBERAPA HARI KEMUDIAN "kok udah item lagi sih jeng? cepet amat?" trus saya yang gak terima diperlakukan semena-mena langsung melakukan pembelaan.. "eh.. buta warna yah? ITEM sama COKLAT itu beda!" jawaban mereka adalah "emang beda.. tapi kan sama sama gelap.." S.A.D.I.S.!

jadi intinya hubungan saya dan gelap itu sangat intim. bahkan kami seperti satu kesatuan yang gak bisa terpisahkan lagi. ajeng adalah hitam dan hitam adalah ajeng *bobby, mas agus, emeh, puas puasin ketawa...mumpung gak ketauan sama saya. tapi coba kalian pikir lagi.. bule tuh yah yang kulitnya putih aja pada rame rame pengen berjemur di pantai biar kulitnya jadi gelap.... makanya saya bangga berkulit gelap.



*cheers!

7 comments:

  1. aku setuju sama kak ajeng.. item is beutiful..

    ReplyDelete
  2. hahhaahhahahaah....wakakakkakak.....jeng aku tak sanggup berkomentar lebih dari ini waakakkakkak

    ReplyDelete
  3. ajeeeenggggg... biar hitam, tetap mempesona. oops, ralat, biar coklat tetep mempesona.. tak usahlah mendengarkan si bopbi yang seumur2 ngimpi nikah sama manohara... wkwkwkwk

    ReplyDelete
  4. kaya iklan PON*S ajah
    putih itu bersih ..
    hitam itu.... hehehe ...

    kakek jimmon pernah bilang jangan melihat orang dari luarna liatlah pula dalamnya.. gituh si .. semua manusia cama kok di mata Tuhan..

    ReplyDelete
  5. udah item mah tetep item, mau di bilang apa juga...

    ReplyDelete
  6. huahahahaha....
    amir dah, gua lo bawa-bawa sgala, padahal aku baru mau rencana ketawa ntar aja... terpaksa dah ketawanya lebih maju dari rencana..
    huahahahaha ....

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS