Saturday, December 13

saya baru saja "ditegur" seseorang. untuk yang kesekian kalinya.. katanya saya gak pernah nurut. mungkin saya perlu sedikit bercerita..

saya terlahir, tumbuh dan besar di keluarga sederhana. bungsu dari 3 bersaudara. babe saya sebelum pensiun dulu adalah figur seorang ayah yang sangat sibuk. gak pernah di rumah. pekerjaan membuat beliau harus sering berpindah-pindah kota dan negara untuk keperluan dinas. mulai dari surabaya, jogjakarta, purwokerto, bandung, lampung, palembang, lahat, medan.., canada, india.. ntah lah kota mana lagi. saya tak pernah mengingatnya dengan pasti. yang saya ingat saya nyaris tidak pernah merasakan diantar-jemput sekolah oleh orangtua saya seperti teman-teman sebaya dulu.

terbiasa ditinggal suami tercinta berdinas dimana-mana. membuat ibu saya menjadi perempuan yang sangat mandiri. ibu juga bekerja. sebagai guru bahasa inggris disalah satu sma di lampung. sekaligus sebagai ibu rumah tangga mengurus 1 anak laki-laki yang sudah merantau ke kota seberang waktu itu, menjaga 1 anak perempuan manis yang gampang sakit dan mengendalikan anak bungsunya yang nakal luar biasa.

dulu saya ingat ketika ibu mengendarai vespa butut untuk menjemput saya les berenang atau ketika beliau dengan sabarnya merayu saya untuk mau mengaji atau ketika tersenyum memeluk saya.. waktu saya habis nabrak siku tembok dan darah mengucur deras dari kepala saya atau ketika harus menghadap kepala sekolah, karna saya ketauan bolos sekolah jaman sma dulu dan ketika beliau terbaring sakit karna saya naik gunung lalu menghilang selama 2 hari. saya memang nakal. tapi ibu gak pernah bilang begitu.

yang saya ingat. babe dan ibu jarang sekali melarang saya. walopun memberikan ijin si bungsu untuk bergabung dengan organisasi pecinta alam waktu sma dulu adalah kesalahan terbesar yang babe dan ibu lakukan menurut saya *hihihihihi... membuat saya makin liar dan susah dikendalikan. saya ingat waktu itu babe baru pulang dinas di purwokerto. pertanyaan pertama ketika bertemu saya adalah "kemaren katanya ibu dipanggil ke sekolah? siapa yang kamu pukulin?" *beuh. keterlaluan. masa imut gini tega sih gebukin orang dan waktu mendengar cerita yang sebenarnya, babe cuman tertawa. tidak tersirat sedikitpun kemarahan.

ibu selalu kesulitan menghafal nama sahabat-sahabat saya. yang beliau ingat cuma fisiknya. seperti "ohh.. adhi yang dulu gimbal itu yah?" *bukan bu itu dudung atau "hmm..bugis yang kecil-kecil berisik yang bawa vespa warna-warni..?" *ibu.. yang itu momon namanya atau "riki tuh yang pernah dijemur di lapangan sekolah sama kamu itu kan?" ini baru bener.. karna baik riki, momon, dudung, jaka, bugis maupun adhi semuanya pernah dijemur di lapangan sekolah bareng sama saya karna abis gebukin anak orang. padahal saya gak ikut-ikutan.. cuman nyemangatin ajah *kriminal abis

saya gak tau apa yang ada dipikiran kedua orangtua saya ketika mungkin teman-teman sejawatnya dengan bangga bercerita tentang putri cantiknya yang waktu kecil pandai menari dan setelah remaja mahir memainkan alat musik seperti piano. sementara ajeng kecil senang main layangan dan akhirnya menghabiskan masa remaja dengan latihan panjat tebing, hiking, naik gunung ditambah baru-baru ini jadi bisa manjat genteng rumah.

ketika saya memasuki usai 20 tahun akhirnya saya sadar. apa yang kedua orangtua saya ajarkan adalah menanamkan kepercayaan. mereka membiarkan saya melakukan apa yang saya inginkan atas dasar rasa percaya. dan akhirnya jadilah ajeng yang seperti ini.. yang sedikit "nyeleneh" dari perempuan lain seusianya. inilah saya. terserah suka atau tidak.


_^^_

6 comments:

  1. cieeee... udah 20 tahun neeh cihuuuiii...

    pendewasaan seseorang ternyata lahir diantar adanya suatu sikap dan prinsip yang musti di pilih.

    semua orang tua di dunia ini sama jeng.. ingin anaknya bisa bahagia, hanya berbeda aja cara mengajarkannya. untuk itu berbahagialah kita karena orang tua kita sukses membuat kita menjadi "manusia yang dewasa".

    so.. semoga tahun ini ajeng jadi tambah dewasa .. dan tetap semangat karena jalan kita masih panjang yang musti kita tempuh, dan wisuda yang menanti .. tul ga ??

    (kapan ya jimmon di wisuda)..

    ReplyDelete
  2. wwiiiiiiiiiiiiiiii....
    masa sma'a kak ajeng keren bgt....
    asyik dech kayak'a....
    jadi kepengen kayak kak ajeng...

    ReplyDelete
  3. woow, mau dong panjat tebing bareng, sounds great! yuk, yuk!
    boleh, gw tambahin deh tag nya biar ajeng nya bs ngikut yak!! =)

    ReplyDelete
  4. kadang ketika lo jujur ke orang lain mengenai siapa diri lo....ada yang suka, ada yang ga suka, bilang aneh, bilang keren dll....

    ella juga sering mengalami itu.....ella megang prinsip utk selalu jujur ttg diri ella. apapun itu..tapi sering orang ga suka juga sih.....it's hurt...tapi gw lega dan berucap syukur...setidaknya gw udah jujur dan dengan begitu kita juga tau apakah seseorang mau dan bisa jadi temen kita atau ga....

    just keep to be yourself dek...semangat yaaa

    ReplyDelete
  5. fuiihh... pengen rasanya bisa nulis dg gaya bahasa seperti ini. gile keren abis.
    tampil sederhana, apa adanya, gaya bahasa yg natural dengan kecentilan bahasa yg ikut ditampilkan. cocok tuh bikin buku2 novel cerita remaja, coba deh. aku semangatin deh ...
    hehehehe

    ReplyDelete
  6. @ jimontok : jim.. saia sudah tidak seberondong itu. 22 jim, bukan 20 lagihhh..

    @ qieqie : ambil hikmahnya aja ya qie. jangan ditiru. hahaha.. kasian ortu naaaakk.. jangaaan.

    @sarahsita : hayuuu.. kita panjat tebing bersama. tapi badan saia sudah membesar. gak bisa lagih kayanya yang gitu2..

    @susy ella : iyah. emang harusnya begitu yahh.. ^^ makasih teteh.

    @ agus irwanto : hahaha.. mengalir begitu saja mas.. btw makasih dukungannya ^^

    ReplyDelete

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS