saia dan sampah yang ramah...

5:14:00 pm

hari ini saia melakukan kegiatan yang sangat bermanfaat *taelaaa.. tumben.. saia ikut pelatihan, namanya ZERO WASTE MANAGEMENT TRAINING jadi, ini tuh acaranya YPBB (yayasan pengembangan biosains dan bioteknologi) dalam rangka mengkampanyekan sampah kepada masyarakat. jadi mulai dari pengenalan sampah, pola pikir masyarakat tentang sampah, masalah sampah, sampe solusinya.. semua di kumpas tuntas disini.


jadi ceritanya di postingan kali inih, saia mau berbagi ilmu.. soal bagaimana cara membuat bakso dari sampah organik *lohh? salah yah.. oke.. tentang sampah, masalah dan pemecahannya.. dimulai dari apa yang kamu lakukan terhadap sampah? saia yakin sebagian besar dari kita adalah mahasiswa yang memengang teguh slogan buanglah sampah pada TEMANNYA tempatnya.. tapi, tau gak sih kalo membuang sampah sama dengan memindahkan masalah. jadi yang mau saia tekankan disini membuang sampah tuh bukan solusi! bukan!! *merdekaaaa!!

oke.. kita emang rajin buang sampah pada tempatnya.. trus nanti di kumpulin, tiap seminggu sekali diambil sama tukang sampah langganan.. trus sama tukang sampahnya di kumpulin di TPS tempat pengembangbiakan semud trus akhirnya dibawa dengan truk kuning butut dengan bau sangat tidak sedap menuju TPA tempat pengembangbiakan anak semud yang selalu jadi sengketa.. nahh.. trus yah.. di TPA tuh bakal numpuk sampah ber-truk-truk.. tiap hari nambah lagi dan lagi dan itu jadi suatu masalah. gas beracun akibat pembakaran sampah yang gak sempurna, akhirnya jadi penyakit. itu baru salah satu contoh masalah akibat sampah.. iya kan?

bahkan survey membuktikan bahwa sampah di kota bandung, dalam setaun tuh bisa mencapai 33x candi borobudur.. *ni iseng banget sih yang survey gimana gak longsor tuh TPA leuwi gajah, sampe muncul korban jiwa.. dan semua pada akhirnya hanya bisa saling menyalahkan. padahal daripada nyari kambing hitamnya, mending kita cari solusinya *agak bener dikit ngomongnya


solusi yang paling gampang.. PISANG atau PIsahkan SAmpah sekaraNG.. ini bisa dilakuin dimana aja kapan aja. kalo kita semua udah bisa membiasakan diri ber-pisang-pisang-ria *kok aneh bahasanya? maka proses pengolahan sampah pun akan jadi lebih mudah dan lebih efisien. kita semua pastinya bisa dong bedain mana sampah yang organik dan mana sampah yang non organik. kalo masih belon bisa bedain, balik lagi aja lo ke SD!! *emosi


sampah jenis organik, kita taruh di tempat sampah khusus sampah organik. nantinya bakteri-bakteri yang akan mengurai sampah organik jadi unsur hara, trus jadi bermanfaat lagi deh buat kompos.. *tepuk tangan dulu dumz.. nah, kalo sampah yang non organik, dibersihin dulu.. baru deh dimasukin ke tempat sampah khusus bahan non-organik. kenapa harus dibersihin dulu? kalo alasan saia sih sederhana.. sampah non-oranik tuh kan biasanya kaya plastik bekas, karet bekas.. bahan-bahan itu pasti bermanfaat banget buat pemulung. nah.. apa sih salahnya kita bersihin dulu? bukan suatu pekerjaan yang berat kan? itung-itung ikut ngeringanin kerjanya pak pemulung.. pahala lagi deh dapetnya..


nah..kalo kalian semua pada rajin. saia kenalin teknologi yang udah lama ada di dunia persampahan organik.. namanya keranjang takakura, adalah suatu alat pengomposan sampah organik untuk skala rumah tangga. selain punya bentuk yang praktis, bersih dan tidak berbau.. si keranjang takakura ini terbukti bisa menguraikan sampah menjadi kompos!! *ngomong gaya tukang obat.. nah.. untuk mengetahui soal keranjang takakura lebih dalam lagi.. lo buka situs ini http://www.google.co.id/ ketik keyword "keranjang takakura". baca deh tuh artikel mpe mabok.. karna dengan google, seisi dunia ada di tangan anda *ngiklan..

oiah, dari seminar ini saia jadi kenal banyak orang dan semakin yakin kalo bandung itu sempit. saia jadi kenal sama sawung yang sama-sama suka ngeblog, trus ada essa juga yang ternyata temen seperjuangannya gilang. ada kang doddy *yang ini sebenernya gak masuk itungan =p. teh anil, teh nana, arrie.. agnes ma niko yang jauh-jauh dateng dari jakarta.. pokoknya semua yang dateng hari ini deh. salut. mudah-mudahan dengan pelatihan yang cuma sehari ini kita bisa terus-terusan transfer knowledge ke orang lain dan bermanfaat tentunya... yuk kita buat pengolahan sampah jadi mudah dan bisa menghasilkan sampah yang ramah..

kang dedi lagi jelasin takakura..

ajeng dengan gerakan fototaksis *mengikuti arah gerak kamera


_saiaPeduli_

You Might Also Like

1 comments

  1. hai jeng, apa kabar...
    salam koboy hehehehe

    bolelah di blogroll, asal dirimu senang.

    aku blogroll balik yah.

    piss ah.

    ReplyDelete