Monday, May 10

mimi lan mintuno

pernah tau apa arti judul blog saya kali ini? kalau sudah tau saya angkat 2 jempol sebagai tanda kagum, soalnya saya yang 100% asli keturunan jawa saja, baru tau artinya ketika berkunjung ke surabaya minggu lalu. mimi lan mintuno atau mimi dan mintuna.

berawal dari obrolan kuliner saya dengan pakde. tiga hari di surabaya, saya hampir sukses mencicipi semua makanan khas jawa timur. mulai dari nasi goreng jawa, kreco (escargot), bayem terasi, tahu petis, udang kering sambel bawang, bebek goreng, rujak cingur, tahu campur sampe kupang semua saya makan tanpa pandang bulu. kalo orang bilang cuaca dingin bikin kita selalu laper, kalo saya istilah selalu laper itu tetep berlaku di cuaca panas :D cuman ada 2 kata di kamus kuliner surabaya saya. enak dan enak sekali.

mimi sendiri adalah sebutan masyarakat lokal untuk binatang laut yang menurut saya bentuknya mirip kepik ukuran raksasa dengan satu tanduk di depannya, berjenis kelamin betina. kalau mintuna adalah nama pejantannya. mimi dan mintuna jadi santapan khas surabaya ketika bulan purnama, karena hanya pada saat itu mereka muncul.. begitu kata pakde. yang dimakan biasanya hanya telurnya, rasanya hampir sama seperti telur kepiting dengan ukuran yang lebih besar (kira² sebesar biji kedelai). dijamin nikmat deh.

mimi dan mintuna adalah binatang yang hidup berdampingan dan saling setia satu dengan lainnya. makanya mimi lan mintuno dalam istilah jawa jadi doa buat pengantin. yang didalamnya terkandung makna awet, rukun bahagia sampai akhir usia sepeti mimi dan mintuna :) jadi buat yang malas menulis doa panjang di kartu ucapan pernikahan sekarang punya opsi dengan makna yang sama yang gak kalah bagusnya 'mugi sageto kados mimi lan mintuno' ya, jadi sekalian kasih kerjaan sama pengantin baru karna (mungkin) harus browsing dulu untuk mencari artinya.. hahahaha..


*cheers!
Sent from my BlackBerry® smartphone

6 comments:

dedeph !!! said...

hee itu istilah udh mlkat di otk saya sejk umur 5 thun smpe skrg. pas singgah ke blog teteh, ga asing kata" itu. soalnya saya 9tahun tinggal di surabaya,,, hehehepasti dipake buat nikahan biasanya :)

Agus Irwanto said...

gw dah tau, lha wong saya keturunan jawa....
tapi yg jelas...

1. Gw tersinggung, loe ke surabaya gak ngomong2 gw.... seolah2 aku jd tuan rumah yg buruk...

2. Gw lebih tersinggung loe gak mampir ke malang yg cuman berjarak 80 km dan makan bakso malang asli yang jauh 1000 kali lebih enak dari bakso malang palsu yg beredar di jabotabek ama bandung ...

3. mimi itu satwa dilindungi dan menuju kepunahan ... jadi kalo kita makan dia berarti kita mendukung satwa tersebut punah ... hihihihi ...(maklum org kehutanan ada penyuluhannya juga...)

4. we3kkkk... jelek... gak mampir...

Sigit Ijolumut said...

bagus dan sgt inspiratif, melestarikan budaya jawa

arif said...

serasa belajar kembali, memang banyak orang jawa yg udah ilang jawane, mari lestarikan :D

Pru Proteksi said...

heheheh luar biasa sekali btw sebenarnya ada manfaatnya nggak si mimi lan mintuno itu buat kesehatan kita, maturnuwun

fajar said...

jos gandhos...

 

Template by BloggerCandy.com